Jumat, 18 November 2016

TRAUMA

"Trauma leaves 'fingerprints' on the victim.  These don't fade when the bruises do."  -dr Ellen Taliaferro.

Kalian semua pernah punya trauma atau ketakutan akan suatu hal nggak? Something like hal yang sebenernya pengen kalian lakuin lagi, tapi nggak bisa kalian lakuin karena takut kejadian buruk bakal terulang lagi.  Gue setuju banget sama quote di atas.  Menghilangkan trauma itu nggak mudah.  Rasa sakit bisa aja mereda, tapi ingatan akan rasa sakit itu bakalan terus ada dan berakhir dengan trauma.  Like I did.

Honestly, di post kali ini gue bakal menceritakan sedikit trauma gue akan suatu hal yang menurut gue udah bener-bener nggak sehat lagi untuk di simpen.  Gue nggak tau, dengan menceritakan semua trauma gue ini akan membuat gue sedikit lebih berani dalam menghadapinya atau enggak.  But at least, lets try it..

So, belakangan ini gue punya masalah trauma dan takut bakal patah hati lagi.  Trauma sama hal-hal yang ujung-ujungnya nggak jelas.  Belakangan ini juga gue ngerasa jadi sangat sensitif sama omongan orang yang mungkin bertujuan baik, tapi malah gue salah artikan dan berakhir dengan gue yang berusaha cabut dari mereka. Gue adalah orang yang gampang banget fall into somebody's love.  Sederhananya, gue adalah orang yang gampang sekali jatuh cinta.  Gampang sekali.  Tapi gue juga bukan orang yang gampang ngelepasin hal yang menurut gue masih bisa diperbaiki.   Biasanya gue bakal berusaha mempertahankan sampe hal tersebut memang nggak bisa gue pertahanin lagi.  Melihat sifat gue yang sebegitu gampangnya, gue memang seharusnya nggak ngerasa susah untuk memulai suatu hubungan.  Tapi patah hati gue belakangan ini bener-bener buat gue trauma dan bener-bener buat gue takut menjalani hal  yang sia-sia itu seperti yang udah-udah.  Gue nggak tau hal apa yang bisa bikin gue sangat amat takut untuk memulai status dengan seseorang.  Gue cuma ngerasa, setiap orang ya seperti itu.  Asik kemudian menjadi sok asik.   Come, spread the loves and then go.  Itu nggak adil. Beneran nggak adil.  Apalagi buat gue yang susah untuk mengakhiri hal yang udah bikin gue fall in love.

Patah hati belakangan ini sebenernya mengajari gue banyak hal.  Mengajari gue untuk tidak mudah jatuh cinta kepada seseorang dan jangan terlalu mudah untuk percaya dengan ucapan mereka.  Tapi ternyata, pelajaran-pelajaran yang gue dapet dari patah hati cuma membawa gue kedalam rasa takut yang menurut gue sama sekali nggak sehat.  Orang-orang bilang, mungkin ini semua karena gue terlalu lelah pernah beberapa kali menggantungkan harapan tapi kemudian harapan gue gak berujung atau mungkin gue lelah pernah memaksa baik-baik aja untuk suatu hal yang sebenernya merusak jiwa gue.
Tapi menurut gue, kata yang paling pas untuk mendeskripsikan perasaan gue adalah 'trauma'.  Iya, gue trauma harus cinta banget sama seseorang tapi kemudian mereka memaksa gue untuk 'dont love me like that'.  Padahal di awal mereka yang memaksa gue untuk jatuh cinta kepada mereka.  Gue bener-bener nggak suka posisi seperti itu.   Dan mungkin juga karena hal seperti itu yang bikin gue trauma dan akhirnya memilih untuk hati-hati ketika mau jatuh cinta sama orang.

Percaya atau nggak, setelah patah hati sialan itu gue pernah mencoba beberapa kali untuk falling in love with other boys.  Karena gue pikir, cara move on terbaik itu adalah dengan jatuh cinta lagi, rasain atmosfir kasmaran lagi dan memulai sesuatu dengan yang baru.  Ya, gue percaya itu berhasil.  Tapi karena patah hati sialan itu, gue jadi merubah beberapa hal dalam cara tersebut.  Salah satunya, gue jadi lebih selektif dalam memilih orang yang menjadi tepat gue men'jatuh'kan cinta.  Gue jadi sangat hati-hati dan nggak mau sampai jatuh kepada orang yang salah lagi.  Karena menurut gue, nggak ada jatuh cinta yang paling bangsat di dunia ini selain jatuh cinta sama orang yang salah.  Dan berita buruknya adalah, sifat kehati-hatian gue ini malah bikin gue menjadi orang yang 'negative thinker'.   You know, when you think negatively, all things will never be good for you to do. Lo bakal terus mencari-cari kesalahan mereka sampai akhirnya, lo akan berhenti dan kemudian mencari yang lain.  You never get enough for it.....

Di sisi lain, gue ngerasa sifat selektif gue ini adalah efek dari dimana umur gue yang telah mencapai posisi lelah kalau harus pacaran main-main dan ngulang-ngulang hal yang dulu sebenernya udah gue rasain sangat sering sekali.  Dan gue juga nggak bisa bohong , gue masih pengen ngerasain 'butterflies in my stomach', gue masih pengen ngerasain atmosfir lucu saat kasmaran dan ngerasain asiknya saling mengenal.   Tapi gue hanya ingin sebatas itu doang, ketika hubungan gue mencapapai titik dimana salah satu diantara kita mulai menampakan sisi buruknya, disitu gue mulai takut untuk melangkah kedepan.  Dan akhirnya gue bakal berdiri disitu aja, nggak maju dan nggak mundur.  Gue bener-bener takut kalau gue milih untuk maju, kemudian semuanya gak berjalan sesuai pikiran gue, gue bakal berakhir patah hati lagi.  Gue nggak mau itu.. 

Itulah kenapa saat gue mencoba memulai berhubungan sama seseorang dan kemudian mereka menunjukan sifat 'sakit'nya, gue akan langsung memilih untuk mundur.  Itulah sebabnya kenapa gue nggak pernah memulai lagi dengan orang lain setelah itu. 

Gue paham kalau begitu  pada dasarnya yang 'sakit' sebenernya bukan mereka, tapi gue.  Gue yang nggak berani mengambil resiko dan gue yang sebenernya jahat.  Gue sangat sadar akan hal itu belakangan ini, itu sebabnya gue berhenti mencari 'enaknya' jatuh cinta sama  orang dan gue harus bisa memaksa diri gue lagi untuk nerima 'gak enaknya' jatuh cinta sama mereka.    Gue nggak bisa kalau cuma mau mgerasain enaknya dan menambah-nambah daftar karma yang bakal gue terima nanti.  Im done with it!  Dan okey, gue sedang berusaha mengembalikan 'gue' yang dulu sekarang.  Tapi gue rasa, gue butuh waktu dan orang yang bener-bener mau mencoba bareng-bareng.  Bukan orang yang cuma dateng, tebar cinta kemudian pergi.  Karena gue lagi nggak pengen nyumpahain orang.

Jadi inti dari cerita trauma gue adalah 'setiap orang memang punya trauma nya masing-masing.  Nggak perduli seberapa nggak masuk akalnya trauma itu, ketika kita menyimpan trauma emang akan sulit untuk dihilangkan.   Dan sekarang tugas kita adalah, gimana cara kita untuk nggak ngebiarin trauma itu mengambil alih pikiran kita.  Dengan kata lain untuk gue pribadi, gue udah nggak mau lagi negative thinking ke orang.  Ya, kalau mereka bakal jahat nantinya itu urusan belakangan.  Yang penting sekarang kita harus ngasih kesempatan orang yang meminta kepercayaan kita untuk dipercayai. Tapi bukan berarti lo semua harus percaya-percaya aja apa yang dia bilang. Nggak gitu. Percaya seadanya aja. Karena hati itu berbolak-balik.  Bisa aja minggu ini dia yang cinta banget sama lo, tapi minggu depan bisa aja kalian seperti orang yang nggak pernah punya urusan.  Hell.

Sekarang ini, hal itu yang gue terapkan sama diri gue sendiri.  Gue percaya sama apa yang sedang gue jalani sekarang ini, masalah akhirnya gimana, apa gue bakal dijahati atau gue yang jahat ke orang, gue ngga mau mikirin hal itu dulu.  Gue percaya "what goes around, comes around". Jadi anggap aja kalau kita dijahatin sama orang, mungkin aja dulu kita pernah nggak sengaja atau sengaja nyakitin orang itu dan gitu juga sebaliknya.  Sekarang gue harus ngerubah mindset kuno gue tentang takut patah hati lagi itu. Mau nggak mau gue harus siap.  Disakiti atau menyakiti dua-dua nya adalah resiko dalam berhubungan.  Dan sekarang tinggal nunggu orang yang bener-bener siap aja ngajak gue mencoba lagi, nggak mesti janji bakal terus baik-baik aja, karena gue yakin itu nggak mungkin. Tapi cukup bantu gue bangun kembali rasa percaya gue, bantu gue mengahadapi rasa takut gue sama patah hati and then let time do the rest. That's it!  Hehehe'

So guys, mungkin segini dulu aja cerita gue.  Gue nggak tau setelah ini apa bakal ada yang berubah di kesaharian gue, selain perubahan mindset kuno gue itu. Hahahaha.
Thanks for read it anyway..

Hug & kiss,

Vega

Jumat, 06 Mei 2016

MASA LALU

"Seburuk apapun perjalanan cintamu, perjalanan tetaplah perjalanan. Setiap perjalanan selalu memberi pelajaran. Belajarlah! agar cintamu tak berjalan dijalan yang sama lagi."

--------

Malem ini gue lagi pengen banget ngebahas tentang yang sudah-sudah lewat.  Yang seharusnya udah nggak perlu dibahas, tapi malem ini gue pengen ngebahas itu.  Nggak, gue bukannya nggak pengen move on, tapi lagi pengen ngasih nilai 'positif' dari masa lalu aja.  Gue rasa nggak semua masa lalu adalah negatif.  Beberapa masalalu terkadang malah mengajarkan kita pelajaran yang berguna banget untuk kedepannya.  Maka dari itu gue yang lagi kesurupan bayangan masa lalu ini, ingin sedikit cerita-cerita tentang masa lalu-masa lalu gue yang gue anggap sebagai masa lalu yang positif.   Sebenernya sekarang ini gue panik, soalnya mereka positif semua. Padahal nggak gue apa-apain..........

-----
By the way, baru-baru ini gue sudah kembali lagi ke status normal gue menjadi 'orang yang apa-apa kudu sendiri'. Pokoknya jadi orang yang apa-apa sendiri.  Masa iya gue harus jelasin lagi.  Pokoknya gitu.  Nggak usah, lo nggak usah nanya gimana rasanya. Rasanya biasa aja. Sama kaya rasa daleman yang dijemur di bawah matahari dengan daleman yang di jemur bersama angin kipas. Tetep nyaman.  Entah mungkin karena gue anaknya gampang nyaman atau apa yang jelas keadaan begini dua-duanya nggak ngerubah apapun di keseharian gue. Serius.

Setelah gue inget-inget kenapa ya gue selalu nulis dalam keadaan status 'sendiri'.  Nggak tau kenapa gue seperti ngerasa lebih produktif saat gue lagi sendirian.  Gue lebih banyak dapet inspirasi pas di keadaan seperti ini.  Apa gue sendirian terus aja nih? Gue pernah nyoba nulis pas gue nggak lagi dalam keadaan sendirian, alhasil gue nulis, terus setengah jalan gue berhenti dan nggak diterusin lagi.   Gue ngerasa momen menyedihkan lebih banyak memberi gue pelajaran dari pada momen yang happy.  Dan kebanyakan momen menyedihkan itu selalu memberi pelajaran yang positif bagi gue.  Itulah alasannya kenapa gue lebih seneng nulis pengalaman menyedihkan yang bersifat positif.  Gue nanya sendiri, jawab sendiri.  Namanya juga 'orang yang apa-apa kudu sendiri'. Maklumin aja.

-----
Ngomong-ngomong tentang pengalaman, berarti erat kaitannya dengan masa lalu. Dan tanpa mengurangi rasa nasionalisme kita dalam perjuangan mencapai move on, masa lalu juga berkaitan erat dengan mantan.  Hampir semua orang disini pasti punya mantan.  Entah mereka berengsek atau nggak, yang jelas mereka pernah jadi bagian dari keseharian kita.  Mereka pernah jadi orang yang membuat kalian senyum-senyum ketika bangun pagi. Ya, mereka. Orang yang sekarang udah sedikit enggan memberikan senyumnya untuk kita.  Dan disini yang pengen gue tegasin adalah, berterima kasihlah karena mereka dulu pernah sebaik malaikat walaupun pada akhirnya kalian sadar tak ada yang seperti malaikat di bumi ini.  Beberapa dari temen gue malah ada yang sampe ludah-ludahan kalau ketemu mantan dijalan secara nggak sengaja tapi beberapa teman gue yang lain ada juga yang sampe sekarang masih baper-baperan nungguin siapa yang duluan ngajak balikan.  Gue sampe heran mereka pernah punya masalah apa di kehidupan sebelumnya sampe bisa jadi kaya gitu.  Gue termasuk orang yang gampang ngelupain masalah, apa pun itu. Jadi   beruntunglah kalian yang nyari-nyari masalah sama gue, gue bakalan melupakan kejadian itu dalam sekejap.  Gue bisa semenit gemes banget sama orang, 2 jam kemudian gue bisa jadi biasa aja sama orang itu.  Kadang gue selucu itu.  Gue lebih suka menjadikan masalah-masalah gue sebagai jawaban di masa yang akan datang. Jadi kalau suatu saat gue mendapat masalah seperti itu lagi, gue udah punya jawabannya.

Nggak ada yang pengen punya hubungan yang gagal. Semua ilmuwan selalu ingin berhasil dalam setiap percobaannya.  Tapi pada nyatanya, kegagalan adalah proses.  Proses menuju suatu keberhasilan.  Gitu juga berhubungan.  Gue gagal berkali-kali dalam hubungan.  Hubungan yang gue yakini bakal menjadi masa depan gue tapi ternyata bukan.  Hubungan yang gue bangga-banggakan ke orang, tapi ternyata juga bukan begitu.  Entah gue yang menggagalkan atau gue yang digagalkan. Yang jelas setiap orang akan selalu menjadi alasan dari kegagalan tersebut.  Dan inilah proses, proses yang mengajarkan kita kedepannya.  Gue nggak pernah dengar orang bilang "keberhasilan membuatmu belajar" tapi "kegagalan membuatmu belajar".  Itulah kenapa gue bilang nggak semua masa lalu yang menyedihkan itu negatif.  Setiap kegagalan yang gue alami dalam berhubungan gue jadikan bahan ajar buat hubungan gue kedepannya.  Agar gue nggak kembali mengulang kegagalan yang sama di hubungan selanjutnya.  Gitu juga dengan kegagalan dibidang yang lain, gue selalu mengambil hal positif dari setiap hal pahit yang gue alami...

--------
Jadi intinya adalah, nggak ada orang yang pengen  gagal.  Gagal dalam hubungan atau apapun.  Hanya saja kita cuma perlu sedikit menghargai proses yang sedang berjalan. Gagal adalah bagian dari proses yang ada. Hubungan yang gagal bukan dikarenakan cinta yang salah, tapi karena cara kita mencintai yang nggak benar.  Cinta itu ibarat benda mati, manusia yang hidup. Manusia yang menjalankan benda mati.  Jika cintamu selalu gagal, ubah caramu jangan ubah cintamu.  Tapi kalo cara yang berbeda nggak ngerubah apapun, jangan dipaksakan. Benda mati nggak bisa mencintai manusia yang mati.  Mereka nggak terbalas.  Pada akhirnya nggak ada perpisahaan yang baik. There is no 'good' in goodbye. Nggak seperti kata 'good' pada 'good morning' dan 'good night' yang mengharapkan kebaikan didalamnya.  Jangan mengharapkan perpisahan yang indah, karena mengatakan kata 'selamat' pada selamat tinggal bukan suatu hal yang membahagiakan seperti kata 'selamat' pada umumnya. 

So for the last, ada beberapa quote dari gue:

"Jangan meminta seseorang melupakan masa lalunya.  Minta dia agar mengajakmu belajar melewati masa lalunya bersama. Karna pada akhirnya orang yang membantumu melewati beratnya masa lalu lebih baik dari pada orang yang mati-matian memaksamu melupakan masa lalu tanpa tahu rasanya melangkah kedepan namun dengan badan berbalik kebelakang."

"Tak apa jika masa lalu membuatnya berbalik. Masa lalu tidak akan pernah terlihat sama setelah ditinggalkan. Tak ada kertas yang kembali rapi setelah diremuk-remuk.  Seseorang tidak pernah nyaman menulis dikertas kusut. Bersabarlah, kertas baru."

"Jika dia milik masa lalunya maka dia akan tetap disana. Sejauh apa pun merpati terbang, jika itu rumahnya, maka kau tak perlu cemas. Merpati selalu tahu jalan pulang."

"Tak perlu membenci masa lalu mu.  Meskipun begitu kau pernah sangat dalam menggantungkan rasa mu padanya.  Berterima kasihlah padanya karena sudah pernah bersusah payah menahan perasaanmu yang berat itu."

"Pilih kertas barumu dan tulis lagi ceritamu. Tak apa sesekali mengintip ke kumpulan lembar usang itu, anggap itu sebagai referensimu dalam menulis cerita yang lebih baik."

"Jangan marah pada cintamu yang memikirkan masa lalunya, biarkan. Dia sedang berusaha keras untuk tidak mengulanginya padamu. Jika dia melakukannya, mungkin dia tidak tahu caranya menyakiti dengan lebih lembut."

"Setiap orang akan menjadi sebuah cerita. Dan itu pilihanmu, ingin menjadi cerita yang paling ku suka atau cerita yang paling ku benci."

Nah, sekian dulu edisi masa lalunya.  Lah, cerita masa lalu gue nya mana? Hahaha masa lalu gue nggak baik diumbar-umbar. Tapi  ditunggu aja edisi masa depannya.  Selamat mengingat-ngingat masa lalu ya, guys. Semoga setelah mengingat nggak lupa untuk balik ke depan.  Jangan keenakan mengingat. Hiduplah di masa depan, biarkan masa lalu hidup dimasanya.

Kalau gue sih mau di hidup mas-nya aja boleh ngga? Hehehehe

Hug and kiss

Vega.

P.s: sertakan credit buat yang ngambil isi dari postingan ini ya! :)

Kamis, 05 November 2015

JANGAN MEMAKSA ORANG BOSAN UNTUK 'STAY'

"Mas, Jangan cuma berdiri-berdiri aja didepan pintu saya. Kalau mau masuk ya masuk aja. Kalau enggak, ya mending mas nya pergi aja, kasian orang lain ga bisa masuk karena mas berdiri doang disitu. ngalangin jalan, mas..."



Gue pernah baca quote begitu di timeline sosial media gue beberapa waktu lalu.  Ya cuma bahasanya gak begitu, tapi kurang lebih maksudnya sama.  Lo pernah gak ngerasain, kaya punya seseorang yang kepemilikannya itu kentang.  Kentang banget.  Sangkin kentangnya sampe bikin laper.  Oke sip, tadi itu dibajak.

Maksud gue ya, kentang aja gitu karena di bilang milik lo, ya emang milik lo tapi kaya bukan milik lo, dibilang bukan milik lo, tapi disuruh pergi kaya lupa cara balik badan.  Kan kentang banget.  Bikin kita jadi kaya, "Anjrit dah ini orang maunya apa...bikin orang lain pada gak mau singgah aja." saat kita mikir untuk move on dan nyari orang baru.  Jadi, setelah gue baca quote itu gue langsung keinget sama salah satu cerita hidup temen gue.  Orangnya sampe sekarang masih ada, dan masih sering curhat-curhat baper sama gue.  Anggep aja namanya Belia.  Belia ini punya pacar, anggep aja namanya Sapuan.  Belia dan Sapuan ini udah pacaran lumayan lama. Kira-kira dari jaman Orde baru sampai kemarin SBY turun jadi presiden.  Iya, gue tau itu kelamaan, tapi gue ngitungnya gitu sih....


Mereka ini pacaran seumuran, jadi wajar aja kalau banyak masalah-masalah kecil yang kalau di bahas, gak akan ada ujungnya.  Sama kaya gitar Rhoma Irama, gak ada ujungnya.  Awalnya pacaran mereka ini asik banget, masih sama-sama keliatan "saling sayang" dan masih banyak yang bisa "dimaklumi" dari setiap sifat mereka yang dua-duanya gue rasa belum pada kelar pubertas.  Sampe pada akhirnya Belia cerita ke gue kalau cerita asik mereka tadi semua berakhir dengan "kayanya gue aja yang sayang".  Gue merasa dikecewakan.


Belia bilang banyak yang berubah dari Sapuan.  Sapuan jadi lebih cuek dan gak pengertian kaya dulu.  Mereka sempe udah bolak-balik putus karena ribut-ribut kecil dan akhirnya putus lalu balikan lagi.  Mungkin yang bikin Sapuan keliatan lelah adalah masalah yang ada itu selalu sama dan ujungnya juga tetap sama. Ribut, terus kembali bersama.  Gue rasa inilah pemicu Sapuan berubah jadi orang yang cuek banget.  Gue nggak heran sih sama orang yang tiba-tiba berubah karena udah keseringan menghadapi masalah yang itu-itu aja dengan penyelesaian masalah yang juga itu-itu aja.  Dari yang gue tangkep, gue rasa Sapuan kayanya bosen sama hubungan mereka akhir-akhir ini.  Kali aja Sapuan lelah sama masalah yang ada.  Sapuan, kayanya lo butuh piknik.

Untuk beberapa curhatan Belia belakangan ini, gue masih bisa nerima semua perlakuan Sapuan ke belia dengan positif, tapi kali ini logika dan hati gue, bener-bener gak bisa cerna perilaku Sapuan itu maksudnya apa.  Sapuan jadi kaya setengah-setengah sama Belia.  Sapuan keliatan mau pergi tapi takut gak ada yang bisa nerima dia kaya Belia.  Mau tetap jalani, tapi jalan yang dilewati udah banyak lubang, kudu pelan-pelan dan sabar.  Kalau salah dikit, masuk lubang, jatuh, kececeran kaya jeroan kodok kelindes truk.  Kan ribet.  Hal ini bikin gue gak sabaran, karena gue kasian liat Belia yang terus-terusan mempertahankan hubungan mereka.  Belia udah berulang kali minta Sapuan untuk pergi aja daripada bikin Belia ngerasa kaya di-setengah-setengahin gitu.  Tapi Sapuan kaya berat hati. Tauk deh, antara berat hati samanggak berani pergi karena belum ada gantinya itu kadang memang beda tipis.  Gue beneran nggak tau disini siapa yang salah dan siapa yang bener.  Ya, apaan dah gue jigong kuda sok ikut campur urusan orang.  Gue sih sebagai temen yang baik banget cuma bisa ingetin dia aja.  Ingetin sholat. ya kan pahala.  Masuk surga. Enak.


Tapi sekarang gue udah nggak tau gimana kelanjutan cerita Belia sama Sapuan tadi.  Gimana endingnya atau  siapa yang duluan patah hati, atau siapa yang duluan ketawan belangnya.  Soalnya Belia udah nggak mau bahas tentang Sapuan lagi.  Ya nggak masalah sih, hidup dia.  Bukan hidup gue. Kalau tadi itu masalah hidup gue, gue pasti udah duluan heboh. Bakar ban. Biar rame. Kan kalo sepi ngga hits. 



Jadi inti dari cerita hidup Belia sama Sapuan tadi adalah, nggak ada. Nggak deng, ada. Intinya, dalam berhubungan, gak pacaran aja sih ribut itu emang perlu. Alasannya karena pertama, dengan ribut kita bisa mengukur sejauh mana tingkat kedewasaan kita saat menyikapi suatu masalah. Kedua, kita bisa mengukur sejauh apa pasangan kita perduli dengan yang kita lakuin. Karena sebagian besar pemicu suatu keributan dalam hubungan itu karena tingkah dan rilaku kita yang secara nggak sadar bikin orang gemes.  Tapi masalahnya sekarang, apa reaksi lo semua saat mendengar jokes yang sama  diulang terus-menerus? Ya, bosan dan nggak punya nilai lucu lagi.  Gitu juga dengan ribut.  Kalau bahan ribut kita selalu itu-itu aja, itu membuat nilai dari suatu masalah itu nol. Kalau gue, bahkan sulit buat nangis untuk masalah yang dari jaman dora masih kecil sampe sekarang udah remaja itu-itu terus. Karena masalahnya udah gak punya nilai sedih lagi untuk ditangisi.  Jadi, jangan menciptakan masalah yang gak kreatif kalau nggak pengen pasangan kita bosan, dan akhirnya pergi dengan segala perasaannya.  Karena menurut gue ketika seseorang mencapai level kebosanan yang paling tinggi, mereka akan pergi nggak perduli sebesar apa rasa sayang mereka yang sebenernya masih ada buat lo.  Yang orang bilang:
"Kalau sayang pasti bertahan dan yang bertahan pasti sayang" itu semua adalah muntahan kadal.  Mereka pasti belom pernah ngerasain rasanya bertahan sok asik padahal keadaan udah serba ngebosenin banget.  Karena menurut gue ketika seseorang berada pada level kebosanan yang paling tinggi, pergi adalah jalan satu-satunya yang paling baik untuk dilalui.  Gue adalah tipe orang yang nggak suka maksain orang yang udah nggak nyaman untuk tetap tinggal.  Karena  itu semua nggak ada untungnya. Ibaratnya buat apa nulis-nulis pake tinta hitam ke kertas hitam, sama sekali nggak ada gunanya .  mereka juga  punya hak untuk pergi disaat mereka rasa keadaan udah terasa nggak nyaman banget untuk tetap bareng.   So its better to let it go than trying to hanging up around died-hearted people.  Be wise,  cinta gak sebegitu jahat nya, cuma terkadang orang yang sedang jatuh cinta suka bertindak berlebihan.  Rasa ingin memiliki manusia suka memaksakan apa yang seharusnya nggak boleh dimiliki.  Just let it go, karena merpati selalu tahu jalan kembali ke rumah.


Kayanya sampe disini dulu deh bahasan kita. Semoga ngerti aku nulis apa.. 
Thankyou ya udah nyempetin waktu untuk baca!!
Bye!!!

Kamis, 30 Oktober 2014

Kenapa Harus Orang Kedua?



*Now Playing : Jangan Pernah Berubah – Marcell

“If you love two people at the same time,choose the second one. Because, if you really loved the first one you wouldn’t have fallen for the second.” –Jonny Deep

Ngomong-ngomong soal orang kedua, gue masih gak ngerti sama quote Jonny Deep tadi.  Sebenernya bukan gak ngerti, sih.  Tapi lebih ke “Kurang Setuju”.  Kenapa? Menjadi dicintai, bukan soal siapa yang duluan  bikin kita jatuh hati atau siapa yang paling kita cintai setelah ada orang lain muncul.  Menurut gue cinta adalah sebuah perasaan yang paling liar.  Kadang lo gak bisa ngendaliin kemana cinta ingin berlabuh.  Bukan karena orang kedua membuat lo jatuh cinta, kita jadi harus memilih yang kedua, tapi karena sebagian orang kedua mampu menutup kelemahan orang pertama.  Mungkin maksud si Jonny, ini lebih untuk orang yang masih PDKT-an kali ya...  Karena ketika orang menjalin hubungan, mereka akan menemukan kelemahan dan kelebihan di pasangannya.  Dan di saat yang sama, orang kedua muncul menutupi kelemahan orang pertama.  Keadaan-keadaan kaya gini yang menimbulkan banyak fase-fase menuju “Aku nyaman sama kamu” terus berlanjut ke fase “Aku gak mau akhiri ini”.  Ya, awalnya bakal terlihat sederhana, tapi kesederhanaan suatu permulaan, selalu sukses membuat kita jatuh salto-salto dari gunung Mahameru.  Entahlah... menurut lo, manusia dari abad keberapa yang gak bahagia ketika menemukan orang yang bisa menutupi kelemahan pasangannya.  Jika digabungkan mereka menjadi sempurna, diawal.  Ya, diawal.. mungkin itu yang membuat gue kurang setuju sama pernyataannya si Jonny.  Tapi, persetan sama pernyataan dia.  Gue nge-fans banget sama dia.  Dia ganteng banget, gilak...

Kalau agak nge-flashback dikit, dulu gue pernah (kalau bisa sekali seumur hidup), ngerasain yang namanya jadi orang kedua.  Sumpah, (kalau bisa juga) gue gak mau lagi.   Nyerah! gimana gak mau nyerah aja, selama jadi orang kedua gue bahkan gak pernah ngerasain yang namanya jalan bareng berdua, atau bahkan pergi ke kampus bareng.  Alasannya, ya takut orang-orang tau.  Kita selalu kontak-an melalui text doang.  Hell yeah!

Awalnya, gue menikmati hubungan yang kaya hantu ini.  Yang muncul cuma pas malam doang.  Gue berasa pacaran sama kolong wewe.  Lambat laun, gue ngerasa bodoh dan diperbodoh.  Menjadi selingkuhan adalah hubungan yang Simbiosis- parasitisme banget.  Tidak menguntungkan sama sekali.  Gue ngerasa memberi kenyamanan, dibalas dengan hanya ngasih angin.  Syukur kalau anginnya sepoi-sepoi, tapi ini angin topan.  Gue dibawa terbang, berputar-putar, lalu gak tau kemana.  Gue gak pernah dikasih kepastian sama hubungan yang lagi-lagi gue nobatkan sebagai hubungan yang Simbiosis-parsitisme ini.  Gue gak mau terjebak terus-terusan didalam angin topan ini.  Akhirnya gue putusin untuk menjauh, semakin jauh, kemudian hilang.  Gue rasa, menghilang adalah salah satu cara yang paling “kilat” untuk keluar dari fase “aku gak mau akhiri ini”.  Sebelum gue pake jurus menghilang, gue pernah coba jurus “minta izin dulu, biar kepergiannya di cegah-cegah” ternyata jurus itu malah membuat gue makin gak bisa pergi.  Poinnya, kalau mau menjauh mah, jangan bilang-bilang.  Lo mau ngejauh, apa pamitan ke sekolah?  Menjauhlah dengan tegas dan tega.

Dan sekarang-sekarang ini, semenjak kejadian merugikan itu, gue malah gak mau nyari orang kedua.  Setiap kali gue ngerasa bosan, dan butuh warna baru dihubungan gue, gue gak pernah mau coba-coba kegatelan nyari cowok lain buat jadi orang kedua dihubungan gue.  Gue tau itu gak enak, dan gak bisa dikasihin kucing.  Gue berikir kalau, pas gue pacaran pengen dapet yang gak punya kelemahan, seharusnya gue gak pacaran sama manusia.  Sekarang ini  malah gue lebih welcome nerima apapun kelemahan pasangan gue.  Paling nggak, menerima kenyataan itu lebih baik daripada harus lari dari kenyataan.  Kenyataan itu kadang lebih pahit dari daun kates yang sayurin.  Makanya lebih enak punya pasangan yang banyak perbedaannya.  Jadi bisa saling ngisi kekosongan yang ada.

Nah, jadi kesimpulan dari pengalaman gue tadi adalah “menjaga hubungan itu gak mudah.  Cobalah menciptakan hubungan yang jujur.  Tapi ya gak semua harus lo jujurin.  Beberapa hal terkadang perlu lo keep untuk gak di ceritain ke siapa-siapa.  Gue nggak tau bagian “enak” dari selingkuh tanpa kepastian itu dimana.  Kenapa terkadang sebagian orang termasuk gue dengan bodohnya pernah bertahan pura-pura menikmati hubungan itu.  Gue bukan ngelarang lo semua untuk membebaskan cinta, karena Jonny deep juga pernah bilang gini,

“You can close your eyes to the things youn don’t want to see, but you can’t close your heart to the things yo don’t want to feel.” – Jonny Deep (lagi)

Yang artinya gak ada cara untuk menutup hati untuk tidak merasakan sesuatu.  Sekeras apapun lo mencoba menutup hati, ketika hati ingin merasakan cinta, lo bahkan gak bisa ngelarang.  Jadi orang kedua itu gak salah, selama lo tau mau dibawa kemana. Dan kenapa mau jadi orang kedua kalau cuma dibutuhin pas orang pertama lagi sibuk.  intinya adalah, jadilah setia. bye..





hug&kiss,




Vega

Senin, 12 Mei 2014

Antara Hidup dan Tuhan.

Kita semua pernah hidup. Bahkan, sekarang gue dan lo semua lagi ngerasain hidup.  Karena orang mati gak bakal bisa ngeposting dan gak bakal  bisa baca postingan ini.  Tapi sekarang gue bukan mau bahas tentang hidup-mati atau siapa yang baca postingan gue nantinya.  Gue disini untuk ngebuka pikiran kalian semua tentang apa sebenernya hidup itu menurut gue dan yang udah gue alamin.  Seperti yang pernah gue bilang, hidup bukan cuma tentang apa yang kita pikirkan.  Karena ketika lo berpikir, pikiran itu gak bakal seluas apa yang akan lo jalani nantinya.  Dan inilah hidup menurut gue....... Mungkin kita agak lebih serius kali ini.

Menjalani hidup yang menyenangkan tanpa ada beban udah pernah gue rasain.  Ketika apa yang lo pengen masih bisa lo dapet dengan mudah. Dan bahkan ketika lo gak menginginkan apa-apa tapi lo dapetin itu dengan percuma.  Itu menyenangkan.  Gue sampe lupa rasanya sedih saat itu.  Tapi Tuhan gak tinggal diam. Tuhan ngasih tau gue, kalau setiap lo senang, bakal ada kesedihan yang mengikuti lo di belakang dan menunggu untuk gue rasain juga.. Tuhan memang adil.  Dan pada akhirnya waktu untuk itu dateng dan ngerubah semua mindset gue tentang "kebahagian".  Yang dulunya "I got everything I wanted, easyly" tapi saat itu gue malah harus "You have to waited that".  Awalnya gue sulit untuk nerima semua kesedihan yang gue dapet saat itu.  Gue masih belum bisa nerima kalau ternyata kenyataan itu lebih pahit dari daun kates yang disayurin.  Gue masih terus bertanya-tanya ke Tuhan tanpa mikir kalau Tuhan selalu ngasih sesuatu, baik maupun buruk, pasti ada alesannya.  Tapi saat itu gue seakan gak peduli dengan alasan Tuhan.  Iya, gue egois.  Gue tetep gak terima kenapa Tuhan menciptakan kesedihan sebagai temennya kebahagian.  Gue semakin egois.  Tapi Tuhan gak pernah kehabisan cara untuk buat gue paham setiap keputusan dia. Dia terus ngasih gue kesedihan sampe suatu saat nanti gue ngerti maksud dia dan berhenti jadi manusia yang egois.  Betapa perdulinya Tuhan sama gue.

Semakin lama, menjadi egois melelahkan.  Gue harus terus berjuang sendiri sama mindset-mindset gagal yang gue terapkan di kepala gue.  Dan jujur itu makin lama membuat gue gabut.  Sampe akhirnya Mama yang ngajarin gue pelan-pelan, dengan terus ngasih tau cara untuk menerima setiap keputusan Tuhan.  Mama bilang ke gue,

"Dunia ini berputar, kita gak mungkin terus ngerasain sedih. Yang penting berdoa, dan percaya Tuhan kaya gini pasti ada alasannya.  Tuhan kaya gini karena pengen nyuruh kita buat deket-deket ke dia dan 'bersyukur' ".

Untuk saat itu, gue terdiam dan mikir.  Mungkin inilah alasan Tuhan yang gak gue pahami dulu. Tuhan cuma pengen gue lebih bersyukur atas apa yang udah dia kasih ke gue dulu.  Baik yang gue minta, maupun yang gue dapet dengan cuma-cuma.  Ah.. Se-simple ini, tapi butuh banyak orang yang jelasin ini ke gue.  Gue terlalu egois dulu untuk tau apa mau Tuhan.  Padahal Tuhan selalu tau mau gue apa dan selalu usahain mengabulkan apa yang gue harap.  Gue pengen kesenangan, dia kabulin.  Tapi gue?  Tuhan cuma minta gue ngucapin terima kasih ke dia tapi gue malah sibuk dengan kesenangan gue.

Semakin lama, gue semakin dewasa dan semakin ngerti sama apapun yang gue hadapi.  Gue malah lebih mengartikan bahwa hidup itu adalah sekolah dan guru yang yang paling keren dibanding sekolah 12 tahun yang gue tekuni  dulu.  Karena ketika lo gak ngerti sama suatu hal, hidup membuat satu hal lagi sepeti itu untuk lo ngertiin tanpa marah-marah dan lelah.  Ketika lo diberi Ujian, selalu ada yang bantu lo untuk ngelewati ujian itu sama-sama, agar lo mampu lewatinya. Beda halnya sama Sekolah di dunia.  Ketika lo nggak ngerti, dan nanya lagi ke guru lo, guru lo bakal bilang "Toh makanya kalau dijelasi dengerin jangan main-main!".  Dan ketika lo dikasih Ujian, guru lo bakal bilang "kerjain sendiri, jangan minta bantuan orang. Usaha sendiri." aneh kan?  Tapi bukan berarti sekolah itu gak penting.  Mereka penting.  Sekolah hidup mengajari lo untuk menghargai hidup.  Dan Sekolah Pendidikan, mendidik lo menjadi orang yang berguna nantinya.

Disamping gue punya Tuhan yang perduli banget sama gue, gue juga masih punya keluarga yang juga peduli sama gue.  Terutama Mama.  Mama adalah orang yang paling berpengaruh di hidup gue.  Mama yang ngajarin gue untuk lebih nerima kenyataan.  Banyak nasehat dan ajaran Mama yang sampe sekarang masih gue jadiin panutan.  Saat gue udah berumah tangga nanti, gue selalu pengen jadi kaya Mama.  Mama adalah orang yang paling tenang.  Dalam Keluarga gue, Mama adalah air bagi gue dan orang-orang di rumah.  Mama selalu bisa bikin ketenangan disaat keadaan sulit sekalipun.  Ini adalah salah satu bentuk pemberian Tuhan yang harus gue syukurin juga. Thanks God!!

Jadi, kesimpulan dari cerita gue tadi adalah.. "Tuhan ngasih lo kebahagian untuk lo syukuri.  Tuhan  ngasih lo kesedihan untuk lo syukuri juga.  Kesedihan itu ada untuk ngasih tau lo bahwa lo gak bisa terus-terusan senang dan selalu dapet apa yang lo pengen.  Hidup ini keras.  Ketika lo jatuh, lo harus bangkit lagi dan bangkit lagi dengan usahan lo.  Lo  gak benar-benar sendiri ketika lo jatuh.  Selalu ada satu orang yang terus ngedukung lo.  Kaya ketika gue gagal berulang kali dalam hal cinta, Tuhan terus ngasih gue kepercayaan buat mencoba lagi dan nyuru gue usaha belajar dari yang sebelumnya.  Semua pengalaman pahit hidup ini udah gue telan kaya obat.  Dan orang minum obat supaya sehat kan? Gitu juga dengan gue.  Gue telan semua pengalaman pahit, untuk bisa lebih baik di kedepannya.  Semua yang kita jalani harus kita yakini kalau ini adalah jalan yang terbaik yang Tuhan tunjuk untuk kita pilih.  Percaya sama Tuhan.  Tuhan bukan PHP.  Setidaknya, janji Tuhan lebih nyata daripada janji mantan.  Sayang Tuhan lebih tulus dari sayang pacar.  Dan keperdulian Tuhan lebih besar dari keperdulian orang manapun.  Dan inilah Hidup menurut gue.  Cuma Tuhan-Percaya-bersyukur yang bisa buat gue bertahan selama ini." lets try guyssssss!!!

Dan quote terakhir adalah "hidup biasa akan lebih membuat lo bersyukur dengan apa yang lo punya dari pada harus hidup senang-senang terus tapi gak pernah tau cara bersyukur."

Okey guys.. Ini mungkin udah panjang banget.  Tapi belum lebih panjang dari hidup kita yang sebenernya.  Ambil positif dari pengalaman gue ini ya...
See yaaaa!!!!

Vega.

Senin, 03 Maret 2014

Hurt in the beautiful ways.

Gue udah ngerasain pahit-manis nya jadi jomblo.  Gue udah ngerasain rasanya makan tanpa ada yang ingetin, gue juga udah ngerasain yang namanya mandi 4 kali sehari tanpa diingetin, dan gue juga udah pernah ngerasain yang namanya tidur tanpa ada yang bilang "selamat tidur, sayang."You know thats fuckin' hurt!" Yaaaap.. Tapi balik lagi ke pengalaman cinta gue yang juga udah bisa dikatain cukup tua untuk dibanggakan.  Buat yang ga tau, gue udah jadi penyandang tuna asmara selama lebih dari setahun.  Kali aja yang ada dipikiran lo sekarang adalah mungkin gue masih kebawa anyut oleh masalalu yang buat gue nggak bisa dapet pasangan selama ini.  Tapi jujur aja, sebenernya gue udah lama naik dari sungai yang bawa gue hanyut itu untuk ngeringin diri, yang artinya gue udah move on.  Gue bukan termasuk orang yang mau banget menangisi sesuatu yang sangkin niatnya sampe bisa buat danau dengan nama sendiri.  Contohnya kaya "Danau Air Mata Vega Toba"  "Telaga Cinta Ega-gal".  Nggak, gue bukan orang yang kaya gitu.  Gue punya prinsip yang lebih dewasa dari umur gue..

"lebih baik gue menangisi keputusan gue dulu, dari pada menangisi penyeselan yg gak ngerubah apapun" 

dihh..sadis gak prinsip gue??  kenapa gue berprinsip kaya gitu? karena, menurut gue menangisi penyesalan, gak ngerubah apapun.  Gak ngerubah waktu dan keadaan jadi yang kaya lo harepin.  Tapi cobalah tangisi keputusan lo.  Menangisi keputusan akan buat lo berpikir ribuan kali saat memilih dan membuat lo was-was untuk itu.  Kan sama aja bohong kalau lo menangisi penyesalan, tapi kemudian lo salah milih keputusan dan nangisin penyesalan lagi.  Thats why I say that.

Sebenernya gak asik aja kalau gue harus cerita tentang masa-masa kesendirian gue selama ini.  Gue males kalau sampe di endingnya nanti gue dikatain, curcol.  maka dari itu, gue mau ngasih sesembahan buat kalian yang udah lama jadi bagian dari komunitas "jomblo imut" yang gue dirikan.  gimana cara gue dan orang-orang lemah tadi bertahan dalam tersakiti dalam cara yang indah.. Buat yang ngerasa, basa-basi gue tadi gak penting, bisa langsung skip kemari.. Here we are, jomutss...

Menjadi tegar di tengah-tengah masa lalu yang menyakitkan itu gak mudah.. Gak mudah dalam arti kata, lo harus mampu pura-pura "Im fine guysss..that guy is fuckin' idiot! He must be so crazy to leave me for another girl." yang padahal sebenernya "Shit!! His girl is  prettier than me! Im not okey, guys! Kill that girl!!".  Gue tau banget perasaan yang kaya gini.  Gue bukan mau ngajarin lo untuk jadi cewek yang munafik, tapi lebih ke cewek yang lebih jujur-jujur aja.  Maksudnya, yang gak sok pura-pura benci dan bilang udah move on, padahal masih suka ngepoin dia diberbagai sosmed.  Okey.. Thats so out of date guys!!.  Yang perlu lo tau banget, semakin ingin melupakan artinya tidak terlupakan.  Coba lebih jujur, dan berhenti ngeles kalau ditanya "Masih sayang, ya?".  jujur tentang perasaan lo sama sesuatu yang udah gak kita jalanin lagi itu bikin kita lebih "mudah melepaskan", dengan kata lain, lama-kelamaan lo bakal gak sadar, lo udah berjalan sendiri dan gak inget kalau dulu lo pernah jalan beriringan dengan orang yang sebenernya udah gak ada saat itu.  Menurut gue, orang yang bilang "Gila.. Gue udah move on kali.." disaat baru putus 3 hari itu adalah orang yang otaknya kegeser ke dengkul akibat gempa tektonik parah.  Gue nggak percaya aja,  apalagi buat orang yang pacarannya udah dari jaman anak emo masih ada komunitasnya, sampe sekarang tinggal 2-5 orang. Mungkin, maksud mereka "gue udah move on dari orangnya. Bukan kenangannya".  yaaap.. Yang bikin lo susah move on adalah kenanganya, bukan orangnya.  Karena sesungguhnya, kenanganlah yang buat lo keinget sama orangnya.  So, mulai sekarang, kalau masih sayang mah bilang aja..  Its better than stuck in uncomplete relationship.

Selain gue mau ngajarin lo untuk jujur, gue juga mau ajarin lo untuk lebih positif aja.  Dikatain Jomblo lumutan, ambil positifnya.  Dikatain gak laku-laku, ambil positifnya juga.  Dengan gitu, kita bisa lebih enjoy sama kesendirian kita.  Bukan malah ngerasa terbeban dan buru-buru nembak kang ojek demi gak dikata-katain.  Yang perlu orang tau bukan siapa pacar lo setelah putus dari mantan lo.  Tapi seperti apa perjuangan lo untuk gak jatuh kelubang yang sama.  Lo gak mesti ngumbar-ngumbar "gue lagi deket sama si ini, si itu." "dia nembak gue, tapi gak gue terima.".  kalau lo ngelakuin itu orang-orang cuma bakal, duduk-diem-muntah.  Gue jarang banget mau pamer-pamer calon gebetan, yang ada orang yang malah pamerin gebetan-gebetan gue.  And finally, mereka malah gak jadi apa-apa gue.  Itu yang buat gue berpikiran,
"lebih baik keliatan gak laku tapi stay high, dari pada lo laku banget tapi orang-orang malah nganggep lo pasaran." 

bukan.  Bukan gue jual mahal, tapi gue lebih suka orang dapetin gue yang pake usaha banget, terus pas mau ngelepasinnya, mikir-mikir pas dulu dapetinnya susah banget.  Daripada easy to get, and easy to go.  lo ngertikan?? Makanya gue pengen lo jadi single yang positif, dikata-katain mah santai aja.  kalau gue ya, selama dengan ngebully gue, bikin rame dan seru, gue malah seneng.  Jadi bully lah gue, kalau itu buat seru-seruan..

Untuk sekarang, itu dulu saran gue buat kalian yang lagi sendiri-sendiri.  Dan tetep, gue selalu buat kesimpulan di akhir postingan gue, dan kesimpulannya adalah.....

"doesn't matter how long you will be a single, as long as you can be a possitive single..  jadi jomblo mungkin bakal menyakitkan kalau lo beranggapan hidup ini cuma tentang "lagi apa yang?-udah makan yang?-jangan lupa mandi ya yang!-selamat tidur, sayang!".  Dunia itu kecil saat kita pikirkan.  Tapi cukup besar untuk dijalani cuma dengan mikir-mikir doang.  Gue gak minta lo harus jadi kaya gue yang jomblonya udah sampe karatan dan bakal bunyi "enngg..eeeegg..ngreek.." kalau di ajak nongkrong-nongkrong.  Jadi inilah tersakiti dalam cara yg indah.  Lo cuma perlu jujur dan positif.  inget, lo sendiri bukan karena gak laku, dan sok jual mahal. Tapi karena "you've hurted and its not the time to repeated" lo gak boleh ngulangin lagi kegagalan cinta lo dengan terlalu mudah memiliki cinta yang baru.  Jatuh cinta boleh, tapi jangan terlalu cepat untuk nyambut uluran tangan orang..  Dengan gitu lo bakal ngerasain yang namanya"hurt in the beautiful ways"  Dan lo bakal percaya jadi sendiri gak bakal sesakit itu kalau kita positif.  Tapi tetep aja jomblo itu kesepian.  Dan saran tambahan, carilah temen pengisi kekosongan..."

okey guys.. ini aja dulu yang mau gue sampein.  Ambil positifnya aja.. inget, hidup nggak semudah bacotan gue.  Selamat jadi jomblo yang positif..

hug&kiss

Vega,

Selasa, 24 September 2013

Kenapa Cewek Suka nge-Kode?

Hai..  gue kembali!   Oke, oke, kali ini terserah kalian mau bilang gue apa.  Mau bilang gue Gaje, atau mau bilang kalau gue adalah penulis paling nggak berkomitmen di dunia ber-blogging ini.  Terserah! Gue terima! Tapi sebelum lo mikir yang enggak-enggak, gue bakal ngejelasin kemana aja gue selama beberapa bulan ini. 

Oke, For your Information, nih..  gue, iya gue.  Gue sekarang adalah seorang Mahasiswi.  Gue nggak tau ini penting atau gak buat lo.  Yang jelas, Kemahasiswian gue ini ada kaitannya sama kenapa gue jarang nge-blog.  Nah, jadi beberapa bulan yang lalu itu, gue memang diwajibkan, (bukan sunah) untuk sibuk.  Atau lebih tepatnya ‘sok sibuk’.  Gue diharuskan buat ngurus berkas  ini-itu, ikut kegiatan penyambutan, inilah, itulah, dan entahlah gue bingung.  Ya, lo tau lah..  Namanya juga Mahasiswa Baru.  Yang jelas, gue sibuk! Titik. 

Well...  gue udah jelasin kenapa gue ngilang beberapa bulan ini.  Oke, karena gue tau, maaf gue udah  mulai basi, gue nggak bakal minta maaf lagi. Cukup adil?  Jadi, langsung aja kali ini gue bakal bahas masalah ‘Kenapa Cewek Suka nge-Kode’.  Sebelum kalian nanya kenapa gue bahas soal ini, gue bakal langsung jelasin kenapa.   Gue pilih judul itu karena, cewek jaman sekarang lebih suka ngasih kode dari pada bilang langsung.  Termasuk gue.  Jadi, maksud dan tujuan gue disini adalah, gue mau ngasih pengertian ke cowok kenapa cewek sering ngelakuin hal idiot yang gak lazim ini.  Dan juga gue mau ngasih tau cowok nggak semua yang dilakuin cewek itu kode.  Okey, have a great post!!!!

‘abang nggak ngerti kode, dek’.  Pernah denger atau mungkin liat kalimat yang nggak ramah ini? Yapp.. ini yang sering cowok bilang, kalau cewek udah mulai kesurupan setan labil sungai Amazon.  Entahlah..  gue nggak ngerti, siapa yang lagi nge-kode kalau gitu ceritanya.  Dikit bilang ‘badan lemes :&’ aja udah dikatain kode.  Gue sih lebih curiga yang ngatain kode itu antara nggak bisa bedain yang mana kode, sama yang mana namanya jadwal ke puskesmas.  Iya, gue tau itu nggak penting banget buat orang yang nggak sengaja baca itu.  Tapi, kadang emang ada orang yang sengaja update gitu Cuma buat kepuasan aja.  Kalau aja nggak ada yang nyebut itu kode, maka itu bukanlah kode.  (lewati  kalimat terakhir!).

Menurut lo, apa kalau cewek nge-kode itu tindakan kriminal ?  Gue belum pernah liat di TV kalau ada cewek yang nge-kode gebetannya bakal masuk penjara dan dikenai sanksi 6 tahun penjara atau apalah.  Kalau sempat ada, gue bakal minta langsung di deportasi ke Zimbabwe bagian utara!  Hey! Cewek itu nge-kode cowok, bukan karena cowoknya nggak peka.  Persetan dengan peka! Ini lebih ke ‘Kodrat’ perempuan.  Emang sih, jaman sekarang, cowok atau cewek bebas nyatain perasaan.  Tapi, gue rasa makin kesini, malah cowok yang ngerasa punya ‘kodrat’ perempuan.  Malah jadi cowok yang malu buat nyatain duluan atau mungkin ngehubungin duluan.  Aneh.  Gue bisa bilang kaya gitu, karena gue pernah ngalamin momen nggak asmarawi ini.  Oh iya, yang cowok masih pada inget nggak kodratnya cewek apa? Yap.. gimana pun juga cewek itu dipilih.  Bukan memilih.  Nah, jadi apa salah kalau perempuan ngasih petunjuk untuk dipilih.  Lah, kalau emang kamu nggak milih dia, gunain hak lo buat menolak.   Itu alasan pertama kenapa cewek lebih seneng ngasih kode.

Alasan kedua,  cewek itu ngerasa kalau cowok itu agak cuek atau malah sok cuek. Entahlah..  cuek dalam arti kata bukan nggak peka, Beda loh.  Kalau nggak peka itu, semacam sifat sok kerennya Arya Wiguna.  Kalau cuek mah, emang kali dia orangnya simple.  Nah, karena sifat yang kelewat simple ini yang buat cewek ngerasa harus ngegunain kode buat ngasih tau kalau dia lagi merhatiin lo, atau lagi butuh lo.  Tapi, nggak semua yang cewek lakuin itu kode atau semacam menarik perhatian.  Di era over Emansipasi ini, gue bersyukur  masih banyak cewek waras yang masih mentingin kodrat daripada perasaan yang belum tentu bakal berakhir dengan ‘happy ending’.  Karena sangkin ngerasa Emansipasi wanita yang berlebihan, banyak cewek yang mutusin buat nyatain langsung ke cowok tanpa mikir-mikir dulu.  Gue yakin banget kalau sampe semua cewek kaya begini, bakal banyak cowok yang beralih pekerjaan jadi ‘bapak rumah tangga’.  Thats cruel!  Tapi, gue juga ngerti kenapa ada cewek yang lebih milih nyatain perasaannya duluan.  Sebenernya itu semua bukan karena dia gak punya harga diri atau apa.  Tapi karena dia pengen mengakhiri siksaan batin itu.  Bukan, bukan Fatin!.  Mungkin dia ngerasa, dengan dia ungkapin duluan dia bakal lebih tenang dan nggak harus ngasih kode-kode yang sifatnya menzolimi dia.  Bukan karena dia nggak punya harga diri.  Got it?  Itu alasan kedua.

Nah, alasan yang ketiga itu karena cewek makhluk Tuhan yang paling lemah.  Setomboy-tomboynya Mitha The Virgin, dia bakal nangis juga kalau sakit hati.  Selembek-lembeknya Boyband Indonesia, mereka tetap mahkluk dengan predikat ‘terkuat’ diantara yang lain. Kadang yang orang bilang cewek tomboy itu kebanyakan tegar mah, HOAX!~  sok tegar kali iya.  Gue kurang setuju karena gue termasuk cewek yang tomboy tapi gue lemah.  Hobby gue nangis setiap ngadu bacot sama kakak gue.  apa gue tegar? -__-  mungkin cewek bakal tegar dalam bagiannya masing-masing.  Kalau gue sih termasuk cewek yang susah nangis untuk orang yang gue anggap udah ngecewain gue.  (ini bukan curhat. Sumpah!).  Kadang juga ada cewek yang memang lemah banget.  bengong dikit aja, kesurupan.  Mungkin sangkin lemahnya.  Jadi, gunanya kode untuk cewek lemah adalah untuk ngasih petunjuk ke cowok kalau dia butuh perlindungan, butuh penyemangat.  Tapi bukan sebagai Bodyguard juga sih..  jadi, buat para cowok, plis berhenti bilang cewek itu tukang kode.  Mereka punya alasan kenapa mereka nge-kode, dan kalian punya kewajiban untuk mengerti kode mereka bukan malah sok keren dengan bilang ‘gue bukan cowok yang ngerti kode’.  You know thats bullshit?


Dan gue rasa, bukan nggak mungkin cowok jaman sekarang main kode buat dapetin perhatian cewek.  Lah, cowok mah bebas.  Gue pernah denger satu motivasi gak jelas entah dari mana gini, ‘sejelek-jeleknya cowok, dia bakal milih pasangannya.  Tapi, secantik-cantiknya cewek, dia tetap dipilih bukan memilih’.  Ini teguran juga buat cewek-cewek yang cantik sampe sok cantik, buat inget kodrat ;) nah, buat cowok? Sekali lagi gue bilang, COWOK MAH BEBAS!

Gue rasa alasan itu udah cukup buat lo para cowok ngerti sama maksud kode cewek, kan?  Jadi, kesimpulannya adalah...  jangan pernah ngelupain kodrat kita masing-masing.  Gimana pun juga, wanita tetap nunggu untuk dipilih.  Walaupun Emansipasi wanita udah berada di level yang paling klimaks, gue harap kodrat, tetaplah kodrat.  Kalaupun ada cewek yang nyatain perasaan duluan ke lo, dan lo nggak suka sama dia, jangan pernah nyakitin perasaan dia.  Inget aja, kalau dia itu lemah.  Jadi, mulai sekarang bagi cowok udah bisa buang sifat gengsi yang membabi buta itu dan ubah jadi sifat yang lebih berani dan bertanggung jawab.  Dan jangan pernah buang-buang waktu dan perasaan buat orang yang nggak bisa lo miliki.  Coba lihat disekitar lo, masih banyak yang bisa lo miliki tanpa harus nyiksa batin siapapun.  

Huwaaaah!! we're finished, guys.  gue harap ini bermanfaat buat lo semua.  dan tetep aja, hidup nggak semudah bacot gue.  dan apapun yang gue bilang disini, ambil positifnya aja, yang negatifnya tolong dibuang.  okey, thankyou ya udah mau nge-baca bacotan gue. and for the last, I LOVE YOU!



hug&kiss



Vega,