Selasa, 24 September 2013

Kenapa Cewek Suka nge-Kode?

Hai..  gue kembali!   Oke, oke, kali ini terserah kalian mau bilang gue apa.  Mau bilang gue Gaje, atau mau bilang kalau gue adalah penulis paling nggak berkomitmen di dunia ber-blogging ini.  Terserah! Gue terima! Tapi sebelum lo mikir yang enggak-enggak, gue bakal ngejelasin kemana aja gue selama beberapa bulan ini. 

Oke, For your Information, nih..  gue, iya gue.  Gue sekarang adalah seorang Mahasiswi.  Gue nggak tau ini penting atau gak buat lo.  Yang jelas, Kemahasiswian gue ini ada kaitannya sama kenapa gue jarang nge-blog.  Nah, jadi beberapa bulan yang lalu itu, gue memang diwajibkan, (bukan sunah) untuk sibuk.  Atau lebih tepatnya ‘sok sibuk’.  Gue diharuskan buat ngurus berkas  ini-itu, ikut kegiatan penyambutan, inilah, itulah, dan entahlah gue bingung.  Ya, lo tau lah..  Namanya juga Mahasiswa Baru.  Yang jelas, gue sibuk! Titik. 

Well...  gue udah jelasin kenapa gue ngilang beberapa bulan ini.  Oke, karena gue tau, maaf gue udah  mulai basi, gue nggak bakal minta maaf lagi. Cukup adil?  Jadi, langsung aja kali ini gue bakal bahas masalah ‘Kenapa Cewek Suka nge-Kode’.  Sebelum kalian nanya kenapa gue bahas soal ini, gue bakal langsung jelasin kenapa.   Gue pilih judul itu karena, cewek jaman sekarang lebih suka ngasih kode dari pada bilang langsung.  Termasuk gue.  Jadi, maksud dan tujuan gue disini adalah, gue mau ngasih pengertian ke cowok kenapa cewek sering ngelakuin hal idiot yang gak lazim ini.  Dan juga gue mau ngasih tau cowok nggak semua yang dilakuin cewek itu kode.  Okey, have a great post!!!!

‘abang nggak ngerti kode, dek’.  Pernah denger atau mungkin liat kalimat yang nggak ramah ini? Yapp.. ini yang sering cowok bilang, kalau cewek udah mulai kesurupan setan labil sungai Amazon.  Entahlah..  gue nggak ngerti, siapa yang lagi nge-kode kalau gitu ceritanya.  Dikit bilang ‘badan lemes :&’ aja udah dikatain kode.  Gue sih lebih curiga yang ngatain kode itu antara nggak bisa bedain yang mana kode, sama yang mana namanya jadwal ke puskesmas.  Iya, gue tau itu nggak penting banget buat orang yang nggak sengaja baca itu.  Tapi, kadang emang ada orang yang sengaja update gitu Cuma buat kepuasan aja.  Kalau aja nggak ada yang nyebut itu kode, maka itu bukanlah kode.  (lewati  kalimat terakhir!).

Menurut lo, apa kalau cewek nge-kode itu tindakan kriminal ?  Gue belum pernah liat di TV kalau ada cewek yang nge-kode gebetannya bakal masuk penjara dan dikenai sanksi 6 tahun penjara atau apalah.  Kalau sempat ada, gue bakal minta langsung di deportasi ke Zimbabwe bagian utara!  Hey! Cewek itu nge-kode cowok, bukan karena cowoknya nggak peka.  Persetan dengan peka! Ini lebih ke ‘Kodrat’ perempuan.  Emang sih, jaman sekarang, cowok atau cewek bebas nyatain perasaan.  Tapi, gue rasa makin kesini, malah cowok yang ngerasa punya ‘kodrat’ perempuan.  Malah jadi cowok yang malu buat nyatain duluan atau mungkin ngehubungin duluan.  Aneh.  Gue bisa bilang kaya gitu, karena gue pernah ngalamin momen nggak asmarawi ini.  Oh iya, yang cowok masih pada inget nggak kodratnya cewek apa? Yap.. gimana pun juga cewek itu dipilih.  Bukan memilih.  Nah, jadi apa salah kalau perempuan ngasih petunjuk untuk dipilih.  Lah, kalau emang kamu nggak milih dia, gunain hak lo buat menolak.   Itu alasan pertama kenapa cewek lebih seneng ngasih kode.

Alasan kedua,  cewek itu ngerasa kalau cowok itu agak cuek atau malah sok cuek. Entahlah..  cuek dalam arti kata bukan nggak peka, Beda loh.  Kalau nggak peka itu, semacam sifat sok kerennya Arya Wiguna.  Kalau cuek mah, emang kali dia orangnya simple.  Nah, karena sifat yang kelewat simple ini yang buat cewek ngerasa harus ngegunain kode buat ngasih tau kalau dia lagi merhatiin lo, atau lagi butuh lo.  Tapi, nggak semua yang cewek lakuin itu kode atau semacam menarik perhatian.  Di era over Emansipasi ini, gue bersyukur  masih banyak cewek waras yang masih mentingin kodrat daripada perasaan yang belum tentu bakal berakhir dengan ‘happy ending’.  Karena sangkin ngerasa Emansipasi wanita yang berlebihan, banyak cewek yang mutusin buat nyatain langsung ke cowok tanpa mikir-mikir dulu.  Gue yakin banget kalau sampe semua cewek kaya begini, bakal banyak cowok yang beralih pekerjaan jadi ‘bapak rumah tangga’.  Thats cruel!  Tapi, gue juga ngerti kenapa ada cewek yang lebih milih nyatain perasaannya duluan.  Sebenernya itu semua bukan karena dia gak punya harga diri atau apa.  Tapi karena dia pengen mengakhiri siksaan batin itu.  Bukan, bukan Fatin!.  Mungkin dia ngerasa, dengan dia ungkapin duluan dia bakal lebih tenang dan nggak harus ngasih kode-kode yang sifatnya menzolimi dia.  Bukan karena dia nggak punya harga diri.  Got it?  Itu alasan kedua.

Nah, alasan yang ketiga itu karena cewek makhluk Tuhan yang paling lemah.  Setomboy-tomboynya Mitha The Virgin, dia bakal nangis juga kalau sakit hati.  Selembek-lembeknya Boyband Indonesia, mereka tetap mahkluk dengan predikat ‘terkuat’ diantara yang lain. Kadang yang orang bilang cewek tomboy itu kebanyakan tegar mah, HOAX!~  sok tegar kali iya.  Gue kurang setuju karena gue termasuk cewek yang tomboy tapi gue lemah.  Hobby gue nangis setiap ngadu bacot sama kakak gue.  apa gue tegar? -__-  mungkin cewek bakal tegar dalam bagiannya masing-masing.  Kalau gue sih termasuk cewek yang susah nangis untuk orang yang gue anggap udah ngecewain gue.  (ini bukan curhat. Sumpah!).  Kadang juga ada cewek yang memang lemah banget.  bengong dikit aja, kesurupan.  Mungkin sangkin lemahnya.  Jadi, gunanya kode untuk cewek lemah adalah untuk ngasih petunjuk ke cowok kalau dia butuh perlindungan, butuh penyemangat.  Tapi bukan sebagai Bodyguard juga sih..  jadi, buat para cowok, plis berhenti bilang cewek itu tukang kode.  Mereka punya alasan kenapa mereka nge-kode, dan kalian punya kewajiban untuk mengerti kode mereka bukan malah sok keren dengan bilang ‘gue bukan cowok yang ngerti kode’.  You know thats bullshit?


Dan gue rasa, bukan nggak mungkin cowok jaman sekarang main kode buat dapetin perhatian cewek.  Lah, cowok mah bebas.  Gue pernah denger satu motivasi gak jelas entah dari mana gini, ‘sejelek-jeleknya cowok, dia bakal milih pasangannya.  Tapi, secantik-cantiknya cewek, dia tetap dipilih bukan memilih’.  Ini teguran juga buat cewek-cewek yang cantik sampe sok cantik, buat inget kodrat ;) nah, buat cowok? Sekali lagi gue bilang, COWOK MAH BEBAS!

Gue rasa alasan itu udah cukup buat lo para cowok ngerti sama maksud kode cewek, kan?  Jadi, kesimpulannya adalah...  jangan pernah ngelupain kodrat kita masing-masing.  Gimana pun juga, wanita tetap nunggu untuk dipilih.  Walaupun Emansipasi wanita udah berada di level yang paling klimaks, gue harap kodrat, tetaplah kodrat.  Kalaupun ada cewek yang nyatain perasaan duluan ke lo, dan lo nggak suka sama dia, jangan pernah nyakitin perasaan dia.  Inget aja, kalau dia itu lemah.  Jadi, mulai sekarang bagi cowok udah bisa buang sifat gengsi yang membabi buta itu dan ubah jadi sifat yang lebih berani dan bertanggung jawab.  Dan jangan pernah buang-buang waktu dan perasaan buat orang yang nggak bisa lo miliki.  Coba lihat disekitar lo, masih banyak yang bisa lo miliki tanpa harus nyiksa batin siapapun.  

Huwaaaah!! we're finished, guys.  gue harap ini bermanfaat buat lo semua.  dan tetep aja, hidup nggak semudah bacot gue.  dan apapun yang gue bilang disini, ambil positifnya aja, yang negatifnya tolong dibuang.  okey, thankyou ya udah mau nge-baca bacotan gue. and for the last, I LOVE YOU!



hug&kiss



Vega, 



Senin, 22 Juli 2013

Jika hanya teman udah nyaman, kenapa pacaran?

Assalamualaikum..
Hallo Evrebadeh!!! sebelumnya maaf buat kemalasan gue ngeposting di blog beberapa waktu ini.  Sesungguhnya ini bukan malas yang disengaja.  Berhubung gue emang lagi banyak kegiatan dan nggak sempet buat cerita-cerita sama kalian.  Tapi kali ini disela kesibukan gue yang padat banget kaya konser SuJu, gue sempatin buat mampir dan bagi-bagi cerita sama kalian.  Berhubung juga waktu kosong gue nggak banyak, karena harus pemotretan sana-sini, jadi gue langsung aja ke poin dari entri gue kali ini ya..

Akhir-akhir ini gue perhatiin orang-orang pada sering banget jadian sama temen sendiri.  Entah emang lagi musim nya atau apa, gue sih kurang tau.  Yang jelas, tiba-tiba udah musim aja.  Bukan, bukan karena gue kurang update.  Tapi karena gue sibuk.  Yaa lo tau lah...

Gue dulu juga sempet sih pernah suka sama temen sendiri.  Bukan sekali-dua kali sih, malah berkali-kali.  Gue juga heran di mana harga diri gue saat itu.  Kenapa bisa segitu mudahnya suka sama temen sendiri.  Dan yang lebih sedihnya lagi, dari berkali-kali deket sama temen sendiri, cuma berapa kali yang berhasil masuk babak final.   Yang lain jangan ditanya... -sukses? ya, enggak!

Tapi di entri kali ini, gue bukan mau mempermalukan diri sendiri dengan ceritain sejarah kegagalan gue macarin temen sendiri.  Tapi gue lagi tertarik sama satu cerita yang bermula dari temen jadi demen juga.  Mereka ini cewek dan cowok.  Gue jelasin gender nya biar nggak ada yang menyimpang dari pembiacaraan kita.  Nah, yang ceweknya temen gue, dan yang cowoknya juga temen gue.  Jadi intinya kita semua temenan.  Kita udah temenan cukup lama sih.  Jadi wajar aja kalau ada yang nggak bisa ngontrol perasaan karena udah terlalu sering bareng-bareng.  Nah, jadi temen gue ini, anggep aja namanya  Sung Min.  Jadi, Sung Min awalnya nggak tertarik sama temen gue yang cewek ini.  Anggep aja namanya Song Hye.  Song Hye  itu cantik dan ramah.  Bahkan kata orang terlau ramah.  Karena kelebihan sifat ramah, Song Hye jadi banyak yang ngedeketin dan berakhir HTS-an.  Tapi orang-orang malah nganggep Song Hye jadi cewek gampangan.  Dan banyak juga cewek-cewek fansnya SuJu yang nyolotin Song Hye.  Gue pribadi sih wajar, kalau Song Hye banyak deketan, namanya juga cantik.  Orang cantik mah bebas.  asal jangan kebablasan.  Jadi kadang gue suka agak bingung mau ngerespon gimana kalau ada orang yang nyolotin Song Hye ke gue.  Kadang sih, nyolot sama iri itu beda tipis.  

Balik lagi, lama-kelamaan akibat mereka sering main bareng, Sung Min mulai ada feel ke Song Hye.  Tapi awalnya, perasaan Sung Min itu cuma sebatas pengen ngerubah pemikiran orang-orang ke Song Hye kalau dia itu cewek baik dan ngerubah Song Hye jadi cewek yang ramah tapi ada limit nya aja.  Nggak lebih.  Kalau mungkin ada feel lebih sih gue nggak tau, Sung Min cuma bilang gitu ke gue.  Kalian ngerti kan maksud  jalan ceritanya apa?

Ternyata tekat Sungmin buat ngrubah mindset orang dan sikap Song Hye itu udah bulat banget.  Maka sampailah kepada saat yang berbahagia.  Pas tekat Sung Min udah bulat, dia pun nembak Song Hye dan "tasssss" mereka jadian! daaaaaaaaaaan, permasalahannya bukan saat Sung Min ngajak Jadian.  Tapi saat mereka udah jadian, Sung Min ngasih syarat yang nggak asmarawi banget.  Syarat nya adalah,  nggak boleh ada yang tau hubungan mereka.  Kalau bahasa pas gue SMP sih, backstreet.  Iya, gue tau ini syarat yang aneh.  Dari awal mereka pacaran, gue udah yakin banget mereka nggak bakal tahan lama.  Dari gelagat mereka sih yang gue liat sama-sama saling cuek.  Entah memang cuek atau sok cuek sih gue juga kurang ngerti.  Ternyata apa yang gue ragukan emang bener kejadian.  Mereka putus disaat belum genap 30 hari.  Gue nyesel pernah ngeramal hal itu.  Gue merasa bersalah.  Tapi persetan dengan itu! Dan syukurnya mereka putus dengan cara bail-baik.  kata Song Hye sih karena dia nggak bisa aja pacaran tanpa ada yang tau.  Sama aja kaya gue.  Jomblo.  Gue kurang suka bagian itu.


Gue kira karena udah putus baik-baik mereka tetap temenan.  Dan nggak ada masalah yang cukup serius.  Tapi tiba-tiba aja Sung Min marah-marah ke Song Hye dan bilang kalau Song Hye bukan temen dia lagi.  Gue tau, Sung Min agak lebay di bagian ini.  Nggak ada angin, nggak ada hujan tiba-tiba nyolot kaya ibu-ibu telat ngangkat jemuran.  Entah, gue nggak tau apa yang terjadi sama mereka saat saling adu bacot di BBM itu.  Yang gue denger sempet ada yang tulang jempol nya geser ke kelingking.  mungkin sangkin nyolotnya mereka ngetik pesan BBM-nya.  Pesan buat kalian sih, kalau emang mau ngadu bacot jangan via text deh.  Telfon langsung!


Akibat ngadu bacot kemarin, mereka fix musuhan.  Gue nggak bisa bilang apa-apa.  Untuk bilang A atau B aja rasanya mulut gue udah kehilangan kemampuan berbicara.  Yang gue lihat jelas dari mereka adalah 'bocah'.   Gue melihat banyak sifat anak-anak yang lagi gantungan di usus mereka.  Sekaligus gue heran dan nggak tau gue heran di bagian mana dan kenapa gue heran sama mereka.  Cukup ironi..

Gue udah sempet minta konfirmasi Sung Min tentang ini dua setengah hari yang lalu.  Dan baru dibales sekarang.  Iya, sekarang!  Dia ngebales text gue dan gue langsung aja nanya apa masalahnya.  ternyata masalahnya cuma di Sung Min kurang suka Song Hye terlalu berharap sama mantan nya, yang Sung Min anggep (maaf) kurang tampan dan terlalu sok tampan dan juga Sung Min nganggep Song Hye udah di rendahin banget.  Song Hye memang sangat tergila-gila sama mantanya yang anggep aja namanya Lee Minho.  Tapi Lee Minho nyia-nyiain Song Hye gitu aja karena dia denger dari orang, kalau Song Hye itu jahat.    Maka nya Sung Min jadi nyolot kaya orang epilepsi, mungkin dia nggak tau lagi gimana harus bilangnya.  Gue sih ngerti.  Gue udah yakin banget, ini sih namanya cemburu.  Iya cemburu.  Tapi Sung Min malah nggak tau apa yang dia rasain, yang jelas dia ngerasa kecewa sama Song Hye.  Terus text Sun Min gue bales gini, 

"Min, niat lo sih bagus.  tapi sistem lo yang salah.  lo bla...bla...blaaa.begana..begini..begono........."

Kira-kira text itu panjangnya sekitar 3 layar......tancep.  Tapi text nya gagal terkirim, karena pulsa gue habis :') Jadi gue nggak jadi ngasih pencerahan ke bocah itu.  Semoga aja dia baca ini dan berhenti jadi bocah labil yang galau layangnya dicolong orang....


Terlepas dari cerita labil tadi, gue mau buat kesimpulan gini nih,
"Jatuh cinta sama temen sendiri itu nggak salah.  Apalagi kalau niat nya ngerubah temen kita atau ngejaga temen kita biar nggak disakitin.  Itu mulia banget.  Tapi seharusnya kita bisa gunain sistem yang lebih dewasa dan cerdik.  Pada dasarnya ngerubah seseorang itu bukan hal yang mudah.  Kalau menurut gue, kita nggak bakal bisa ngerubah sifat, karena sifat itu mutlak bagi setiap manusia.  Tapi kalau sikap, ada kemungkina kita bisa ngerubahnya.  Ya tapi itu tadi, nggak mudah.  Kalau emang kita pengen ngebuat suatu 'rules' buat ngerubah dia, ya buat peraturan yang nggak ada memberatkan pihak manapun.  Kalau emang lo pengen backstreet misalnya, yaaa..toh dijelaskan maksud dan tujuannya apa.  Jadi kita punya keyakinan masing-masing sama hubungan yang kita jalanin.  Dan saran gue yang paling penting sih jangan buat sebuah pertemanan rusak cuma karena ke tidakcocokan saat menjalin hubungan yang lebih dari sebuah lingkaran pertemanan.  Kalau gue sih berpendapat gini, kalau hanya teman kita udah bisa saling berbagi, saling ngisi dan saling ngejaga, kenapa harus pacaran.  Kalau seandainya yang lo rasain lebih dari itu, lo harus siap nerima kejadian terburuk nantinya.  Karena dalam mengambil sebuah keputusan pikirkan kemungkinan terburuk dulu dan ukur kesanggupan lo"

Aaaaaakk~ we are finished! semoga bermakna ya... ambil positifnya aja, yang negatif silahkan ditinggal disini. dan for the last "Jika hanya teman udah nyaman, kenapa pacaran?" iya, kan?????? okey, C yaa next post evrebadeh!!!!!




Hug&kiss



EGA



Minggu, 26 Mei 2013

Jomblo Tidak Selalu Buruk~



Holla readers!!

How’s life? Baik kan pastinyaaaaaaa.. Gue? gue baiiiiiiiikkkkk.. baik banget malah.  Udah berapa lama gue anggurin kalian? Udah berapa lama juga gue biarin kalian haus akan bacaan?  Hmmm..Iya, seberapa lama pun itu, gue minta maaf ya.  Gue kan vakum sebentar karena gue emang beneran dipenuhi deadline Ujian Nasional dan seperangkat tes-tes  mematikan yang lainnya.  Gue tau kalian pasti ngerti deh.  Atau malah nggak penting? -______- ah, baik persetan dengan ini.

Jadi kali ini gue mau nge-post ‘sumthing’ buat kalian.  Nggak, kali ini bukan yang galau-galau.  Lo kan tau, gue orang paling tegar-tegap-teguh diantara orang galau di Timeline.  Dan mari kita mencoba tegar tapi nggak keliatan galau.  Yaudah.. baca gih!

Lo pasti pernah ngalamin yang namanya (maaf) ‘jomblo’.  Iya, gue maklum..  gue tau pasti rasanya gimana ngeliat orang yang (maaf) pacaran lagi mention-mention-an  manja di Twitter.  Gue juga tau gimana rasanya di chat facebook sama orang yang kaya tadi buat nge-like status doi yang nge-take nama pacarnya.. okey, okey!! I KNOW HOW’S IT FEEL!  Mungkin nge-garukin tembok juga nggak cukup untuk ngartiin rasa itu.  Tapi, lo pasti nggak tau apa berkah dibalik kata jomblo, kan?.  Nih, gue kasih tau biar kalian nggak ngerasa jadi jomblo yang merugi.  Jomblo itu hebat banget bagi gue.  bagi gue ya.. gue!  Ini serius..  niat gue tulus banget mau ngasih tau ini..

Sebelumnya nih, banyak orang yang berpikiran status jomblo itu lebih buruk dari single.  Padahal mereka nggak tau kalau sebenernya ‘single’ itu artinya ya sama aja kaya jomblo.  Mentok-mentok malam mingguan dirumah, atau main bareng temen yang senasib atau malah lebih parah, ‘jadi obat nyamuk temen yang lagi pacaran’.  Yaaaa.. selepas dari kesamaan mereka, dulu gue juga pernah nggak mau dibilang jomblo.  Karena gue berpikiran kalau jomblo itu hina nya amis banget! mungkin efek dari kata ‘jomblo’ itu sendiri yang emang nggak enak  banget untuk dibawa seneng.  Lain hal nya kaya single.. keliatan keren, gaul dan kaya bule.  Padahal maknanya sama aja ‘tidak punya pasangan’ , Cuma beda di ‘single’ itu bahasa inggris dan ‘jomblo’ itu bahasa....ya itulah!  Jadi, gue sempat memperkokoh status gue, kalau gue itu ‘sendiri’ dan bukan ‘jomblo’.  Gue sempet juga masang pamplet dan baliho gitu supaya orang-orang percaya kalau gue itu BUKAN jomblo.  Tapi orang-orang tetap aja nggak percaya.   Mereka malah nuduh kalau gue itu ‘most wanted’ nya Densus88.  Gue Cuma bisa hening.. iya, hening banget.  Gue ngerasa jelek!

Lambat laun, gue semakin dewasa.  Dewasa, dewasa lagi, lagi, dan menua..  gue jadi semakin bisa berpikir jernih dan ngerasa kalau dulu gue adalah orang paling bodoh dalam mengartikan bahasa.  Gue baru kepikiran kalau ternyata, jomblo itu ya single dan single itu ya jomblo.   Hanya karena pengen keren, gue diperbodoh pikiran gue sendiri.  Tapi sekarang gue udah sadar, gue akui dulu gue khilaf.  Sekarang gue malah seneng dibilang jomblo.  Seneng bukan berarti nggak pengen jodoh.  Kan jomblo itu single, mereka sama jadi gue tetap ‘ganteng’ walaupun jomblo.  Maksudnya itu, gue seneng dalam arti kalau gue lagi selangkah lebih maju dari mereka yang berpasangan.  Kenapa? Karena mereka  terpaut dalam sebuah hubungan yang sebenernya Cuma berputar disitu-situ aja.  Mereka beranggapan kalau semakin lama hubungan mereka, mereka  bakal semakin lebih saling ngerti keadaan masing-masingnya.  Okey, mungkin itu ada benernya juga..  lo bisa aja jadi lebih menghargai setiap posisi yang lo duduki.  Tapi menurut gue, itu sama aja.  Lo akan berada di posisi yang dulu pacar lo pernah alamin.  Misalnya kaya lo bakal ngerasain rasanya cinta sebelah pihak padahal enggak gitu.  Dan masih banyak lagi..  semua itu terus berputar disitu sampai kalian sendiri ngerti dan sadar kalau sebagian pergerakan kalian itu sebenernya tetap pada porosnya dan nggak pernah kemana-kemana.  Bukan, ini bukan belajar tentang gerhana!  Dan kenapa gue bilang gue lebih maju dari mereka, itu semua karena gue pernah jatuh tapi gue  berani membuat poros baru untuk gue putarin dan nggak mau ngulang diporos yang sama.  Karena itu gue dapet lebih banyak pembelajaran yang buat gue bergerak berganti poros.  Makanya gue termasuk orang yang mudah move on.  Bukan karena nggak ada feeling, tapi gue emang termasuk orang yang males berlama-lama berada di satu moment yang mengecewakan..  Sounds great, right?
Dan berkah lain dari jomblo itu adalah BEBAS.  Berbanggalah kalian para jomblo yang punya kebebasan lebih luas dari mereka yang berpasangan.  Gue yakin, pasti yang lagi pada punya pacar terkadang ngerasa envy ngeliat temen-temen yang jomblo bisa suka ke siapa aja, bisa SMS siapa aja, bisa Nge-Retweet apa aja, dan yang paling asik ‘bisa nge-lirik siapa aja’.  Yaaa, thats sounds great!   Gue nggak bisa bilang betapa bangganya gue jadi jomblo.  Rasanya gue pengen gantungan di janggut Ahmad Dhani.  Iya, gue excited banget!  disaat orang-orang nge-rantai matanya dari setan naga lembah karang, gue dengan gantengnya nyebar mata gue kaya paku di jalanan tanpa ragu.  GUE SENANG! GUE BAHAGIA! HAHAHAHAHAH!!!! Akhirnya ada yang bisa gue banggakan dari pangkat ‘jomblo’ ini.  Jomblo itu asik.  Jadi masih mau pacaran? Udah putusin aja....  terus jadian sama temen gue, atau sama gue juga boleh.  *MasangMukaSetanTelatBAB*

Oke..oke.. cukup membanggakan diri.  Gue baru inget, gue nggak boleh terlalu ria.  Tuhan nggak suka.  Tapi terlepas dari rasa bangga gue terhadap jomblo, gue nggak bisa nutupi rasa sedih gue saat jadi jomblo.  sebahagia-bahagiannya ‘JOJOBA’ terkadang banyak menyimpan rasa sedih yang ber-lebay-an.  Bagi yang nggak tau ‘JOJOBA’, jojoba itu sejenis jomblo yang ngaku kalau mereka selalu bahagia.  Spesies ini dulu sempet meledak banget..  Bahkan sangkin meledaknya, banyak banget remaja yang make pin tulisannya ‘jojoba’.  Dan mereka masih bisa tertawa.  Gue nggak ngerti apa fungsi otak mereka kalau gini kejadiannya.  Padahal kan jomblo itu nggak sebahagia yang mereka pikir, bahkan nggak se-excited yang gue tulis diatas.  Itu HOAX! Gue tetep aja nggak sebahagia itu.  Gue juga pernah sedih jadi penyandang jomblo.  oke, persetan dengan jojoba dan pikiran mereka! 

Sama layaknya kaya punya pacar, Jomblo itu kadang ada enaknya, kadang ada nggak enaknya juga.  Tapi nggak enaknya nggak bisa di kasihin kucing.  Gue lemes!  kalau lagi bangga sama pangkat jomblo, lo berasa ‘syurrrrrrgggaah’ banget.  ya gimana nggak surga, lo bisa ngelakuin apa yang nggak bisa dilakuin orang yang lagi pacaran.  Tapi kalau kita inget sedihnya jomblo, itu bakal lebih sadis-tragis-anarkis dari korban geng motor nya Klewang.  Main batin, geng! Batin! Iyeee, batin. Bukan FATIN !!!  sedihnya jomblo itu sering muncul kalau kita udah ngerasa bosen dan tiba-tiba meledak sendiri ngeliat orang yang lagi pacaran.  Dan pada akhirnya nge-update kalau orang pacaran itu norak dan terlalu ngumbar.  kalau lo berada disekitar orang yang lagi kena sindrom ini, pilihannya Cuma satu ‘pura-pura stroke’.  Jomblo bakal keliatan labil banget kalau lagi bosen, kadang biar nggak keliatan lagi envy, mereka sengaja nge-update sesuatu yang sifatnya membunuh karakter orang yang lagi pacaran dan kalau lo berada di sekitar mereka saat itu juga, pilihannya Cuma satu ‘pura-pura kesambet Arya wiguna’. 

Gue ngertilah... ngerti banget apa rasanya envy saat moment kaya garukan rumput itu dateng.  Gue juga pernah pengen ngerasain lagi asik-asikan bareng pacar.  Pengen ada yang ingetin gue makan.  Pengen ada yang nyemangatin gue.  tapi balik lagi ke semua pengalaman pahit gue, gue pernah kecewa,  gue pernah jadi cewek dengan mood dibawah rata-rata ABG baru puber.   Entah kenapa gue malah jadi parno sama yang namanya pacaran.  untuk saat ini aja sih..  Gue males kalau harus pacaran bertahun-tahun tapi pada akhirnya, berakhir hanya karena ego sendiri-sendiri.   Males banget.  Jadi gue putusin, gue pengen jomblo dulu sebentar sampai gue bener-bener dapet yang yang beneran orang, bukan jelmaan dari kutil naga.  Yaa, tapi kalau emang gue harus kecewa lagi nanti, ya gue harus terima dan move lagi.  Walau harus berkali-kali dan buat gue sedikit muak, tapi baiklah! Anything I do,lah..  yaa, paling Cuma itu sedihnya jadi jomblo.  Sedihnya emang nggak banyak tapi semuanya main batin dan kadang bikin lo ngerasa kalau lo orang paling cupu dibanding monster manapun dalam hubungan cinta.  Tapi, sejauh ini gue menikmati kesendirian gue ini.  Dan ini lah berkah dari jomblo.  there is a lot of pain, but this is cool!   

Dari pengalaman tadi bisa disimpulkan sih kalau sebenernya, jomblo atau berpasangan itu sama aja.  Sama-sama kadang bikin sakit, dan kadang bikin kita seneng.  Sesakit atau sesenang apapun itu semua balik ke gimana lo nyikapinnya.  Tapi yang jelas, terkadang lo memang harus sesekali mencoba putaran poros yang baru.  Jangan mau muter-muter dan nggak kemana-mana.  Kalau nggak bisa meninggalkan, ya coba ajak dia juga untuk mencoba poros yang baru, mana tau berhasil..  nah, sekarang udah ngerasa jadi jomblo yang untung kan? Iya, nggak selamanya jomblo itu bikin rugi.  Jadi, jika waktu mengharuskan lo untuk sendiri sekarang, ya jalani aja! Toh, hidup bukan sinetron yang bisa ditebak..  dan jika dia nggak dateng ngejemput lo sekarang, berarti dia lagi nunggu lo untuk ngejemput dia selanjutnya..

Oke deh, cukup dulu main jomblo-jombloan nya.  Gue udah capek..  see you next post ya. Thankyou udah ngebaca ini..




hug and kiss,



Vega

Minggu, 31 Maret 2013

TIPS ME-MUTUS-KAN YANG BAIK


Hallo,
Selamat pagi, siang, sore, malam para remaja yang udah mulai bosen sama pasangannya.  gimana? Udah dapet ide belum?  Hm, ide apa? Ide? Apa itu ide? Ah, baiklah persetan dengan ide.  Langsung aja deh, kali ini entri gue mungkin bakalan sedikit menyesat kalian.  Inget ya, sedikit! Iye, SEDIKIT! Kali ini lo gue tuntut untuk menyakiti.  Sebenernya sih bukan menyakiti yang gimana-gimana, tapi menyakiti lebih awal, dan itu lebih baik dari pada menyakiti yang berawal dari ke-ter-pura-pura-an lo.  Makanya itu  gue mau ngasih sesembahan ke lo, cara mutusin pacar lo dengan teknik yang lebih berjiwa pelaut.  Maksudnya, “BRAVER”  oke, kalo nggak ngerti juga maksudnya hmm... “PEMBERANI” kalo nggak ngerti juga, udah...bunuh aja gue!!!

Sebelumnya, buat para  ‘korban’ yang diputuskan  dengan teknik yang sama setelah entri ini muncul gue turut berbela sungkawa yang sedalam-dalamnya.  Semoga dapat berlapang dada, dan diberikan dada ukuran lapangan bola Internasional.  Dan juga semoga hubungan kalian dapat di terima disisi kalian masing-masing :’)  Sumpah, gue minta maaf!!!  gue boleh minta tissue?

Eh, tapi tunggu deh..  itu semua kan tergantung kemauan lo, mau putus atau nggaknya.  Kenapa jadi gue yang merasa bersalah.  Semua kan tergantung Iman dari pacar-pacar lo juga.  Kalo Iman mereka kuat, mereka nggak bakal kejebak sama jalan menuju karma gue ini.  Bukan, ini bukan Iman tetangga lo.  Oke, lupakan tentang rasa bersalah gue tadi, dan sekarang pikirkan tentang dimana otak lo yang mau mem-putus-putus-kan-hubung-an kalian yang udah kalian hubung-hubung-kan dengan jodoh Tuhan.  Beeuhh...sangar banget bahasa gue.  Oke, maksudnya gini, mungkin pas lo  pacaran dikit aja ada kesamaan antara lo dan pacar lo, lo main asal jerit aja kalo kalian itu jodoh yang tuhan pilih -____-   Misalnya gini,
“yank, tadi siang aqu makan nasi goreng buk Angel,  tapi tiba-tiba perut aqu sakit L.. hiks..hikss”
“loh yank, kok sama ea? Tadi siang aqu juga makan gado-gadonya bang Joy terus aqu langsung sakit perut..”
“berarti kita jodoh yank..huhuuhuu”  setelah percakapan tadi, operator telepon pun memecat dirinya sendiri, karena merasa di nodai...  oke ini K-L-I-M-A-K-S !!!

Oke..oke.. gue nggak mau ngebahas tentang betapa abstraknya kehidupan operator telepon.  Tapi lebih ke ‘dimana jiwa para operator teleponnya’  ah.. bukan, bukan ituuuu -__-  Tapi, kebayang nggak sih kalo hubungan remaja-remaja yang merasa udah jodoh banget, tiba-tiba hubungannya kandas ditengah-tengah  kandang macan.  Gue nggak tau pasti sih apa penyebabnya.  Mungkin salah satu penyebabnya  itu kaya  yang di postingan gue yang ini.    Yang gue tau, pasti mereka pake trik me-mutus-kan pas  jaman celana masih ngembang -____- jadul...  menurut gue sih, trik me-mutus-kan yang paling sering digunain itu ada beberapa yang gue rasa udah awam banget di telinga gue.


Contoh nya kaya “kita nggak cocok lagi”, “kamu udah beda”, “aku lagi males pacaran”, “aku mau fokus belajar dulu” dan masih banyak lagi trik jaman yang menurut gue udah ba-si-ba-nget tapi masih aja di pakek.  Nah, untuk itulah entri sesat gue ini muncul.  Gue pengen ngajarin ke lo, kalo hidup itu harus punya ‘ART’  hmm..sorry, maksudnya ‘SENI’.  Gue tau lo nggak ngerti.  Jadi sebagai remaja yang baik, lo dituntut untuk memiliki jiwa kreavitas asmara yang tinggi.  Nah, buat lo yang ngerasa nggak punya seni, gue kasih tau deh gimana jadi remaja yang kreavitas asmaranya tinggi.  Nggak jauh-jauh dari judul entri gue, ‘tips me-mutus-kan yang baik’ gue bakal ngasih tau lo, tips mutusin pacar lo dengan alasan yang baru dan lebih berani.   Begini contohnya,

Yang pertama,  gue ingetin dulu nih, jangan lupa mikir-mikir dulu.  Kalo keputusannya udah bulat, dan lo udah pikirkan mateng-mateng.  Bilang ke gue, gue nggak mau kalo sampe ada kata ‘nyesal’ loh.  Segala sesuatu itu harus dipikirkan mateng-mateng jadi lo bisa mempertanggung jawab kan keputusan lo itu seandainya nggak berjalan sesuai planning lo.  Kalo udah bener-bener  yakin, gue kasih tau...

Yang kedua, lo pikir dulu deh yang pertama itu emang bener-bener udah yakin atau nggak yakin.  Kalo udah fix, lo yakinin deh itu hati lo seyakin-yakinnya.  Walau gimana juga, ini urusan hati bukan rempelo.  Temen-temen gue sering bilang gitu..  nah, kalo pikiran udah oke, hati udah oke baru deh..  Gue nggak mau ada kata ‘nyesal’ (lagi) aja.  Jadi kalo pikiran dan hati lo udah mateng, gue bakal kasih tau tips nya.  Kalo udah mateng, ngapain harus tunggu ngebusuk.  Ya, nggak?

Dan yang ketiga, ini gue ingetin sekali lagi loh ya.   Ini tips “Final” loh, nggak bisa di take ulang -____- jadi,  kalo hubungan lo ada yang udah direstui sama bokap, nyokap atau udah dapet restu  dari temen lo (bagi yang nikung temen) coba deh konsultasi dulu biar pas lo mutusin pacar lo, semuanya  bakal lancar-lancar aja dan nggak ada kalimat dari pacar lo yang bakal bikin lo nggak jadi mutusin dia.  Dan yang pasti biar jangan sampe ada kata ‘nyesel’ (lagi dan lagi) aja.  Gue nggak mau jadi perusak hubungan lo.  Gini-gini gue kan juga punya hati! Nah, kalo pikiran, hati, sama orang sekitar udah oke, gue kasih tau..

Nah, tips gue tadi cukup ngajarin lo untuk jadi remaja yang berkreavitas asmara kan?  Iya, gue pengen lo ambil segi positif nya aja..  gue kan pengen yang terbaik aja, pengen ngasih pengalaman juga.   Iyaaa.. gue juga seneng udah ngebantu lo kok.heheee




“TERUS TIPS-NYA MANA? LO MAU MAKAN GAJI BUTA?IYE?”


oke, oke.. gue lupaaa.  Gue lupa.  Yaudah, langsung aja ke titik pusat permasalahan dari satu masalah dalam permasalahan kita aja deh.  Lo itu seharusnya bisa mutusin pacar lo dengan sedikit berjiwa pemberani.  Kaya tips yang ini nih,



1.       BUAT APA YANG DOI NGGAK SUKA

Iya, tips ini menurut gue yang paling ampuh dan paling berjiwa  ksatria Naga Lembah Karang.  Karena lo berani buat suatu yang paling pacar lo nggak suka demi sebuah berakhirnya hubungan.  Contohnya gini,


“sayang, kamu tadi beli apa?”
“High heels, yank.  Lagi diskon loh yank..”
“kamu kok gitu sih? Kan kamu udah janji nggak pake high heels lagi”
“oh, jadi kamu nggak suka? Kamu emang nggak bisa ngerti aku!”
“yaiyalah aku nggak suka! Kamu kan cowok!”
“yaudah, kita putus!”
“OKE!!!!”

See? Mudah kan? Iya mudah, cukup dengan buat apa yang dia nggak suka.  Tsssahhh!! Berakhirlah hubungan lo.  Memang cukup mudah.  Tapi gue harap, lo jangan tiru dialog yang itu.  Itu dialog banci Lembah Karang.   Gue yakin kalo lo ikut contoh yang tadi, bukan Cuma pacar lo yang putusin hubungan kalian, tapi keluarga lo juga bakal nyoret nama lo dari Kartu Keluarga.  Sadis...



2.       KALAU BOSEN, TOH YA JUJUR AJA!

Iya, kenapa gue buat tips ini?  Karena, banyak orang yang ngalamin rasa kaya gini dan pada dasarnya, akibat dari lo nutup-nutupi rasa bosen lo, bakal muncul cara memutuskan yang awam tadi.  Menurut gue, saat lo jujur ke pacar lo kalau lo pengen putus sama dia karena bosen sama sikap atau perlakuan dia ke lo, itu terkesan lebih berani dan nggak jahat kok.  Toh, lo itu udah jujur dan lebih baik dari pada lo main belakang sama orang lain.  Nggak ada orang yang pengen disakiti, tapi orang yang berpikiran seperti itu yang malah lebih sering nyakitin.  Makanya gue pribadi sih lebih milih disakiti dari pada jadi orang yang harus nyakitin.  Itu terkesan munafik banget bagi gue..  Emang sih nggak ada orang yang perfect banget, bahkan malaikat juga nggak sempurna. Tapi, apa salahnya kita menjadi sebaik yang kita bisa.  Dan kalau keadaan yang menuntut lo untuk menyakiti, lo nggak usah takut, itu kan bukan kemauan lo, anggap itu sebagai bahan ajaran ke dia.  Kadang ada orang yang emang harus disakiti dulu baru ngerti kalau dia itu udah banyak nyakitin.  Biasanya juga orang yang kita sakitin itu orang yang udah sering nyakitin juga.  Jadi itu semacam timbal balik untuk dia atas tindakan terorisnya.  So, masih mau nutup-nutupi? Coba dipikir lagi. 



3.       ADA ORANG LAIN


Nah, untuk tips ini jarang sih yang bakal mau ngelakuin.  Karena, ini mungkin terkesan jahat atau mungkin bakal bikin pasangan lo loncat dari tower dan ngelelang nyawanya sama Naga Lembah Karang gitu aja.  Sadisss...  tapi sebenernya kalo kejadian itu beneran terjadi dihidup lo, itu pasti sial banget.  Yaaa, mau nggak mau lo harus jujur deh.  Ini nih lo harus tau, lebih baik lo jujur ke dia kalau ada orang lain yang bisa bikin lo nyaman dari dia, dari pada  lo putusin pacar lo dengan alasan awam itu dan beberapa hari kemudian lo pacarin orang lain lagi.    Dan pastinya dengan alasan awam tadi timbal balik yang lo dapet juga bukan kaleng-kaleng.  Mantan lo pasti bakal nyumpahin lo kawin sama kodok obesitas sangkin mereka pengennya lo susah.   Kalau udah menyangkut kenyaman sih itu nggak ada yang boleh ganggu lagi dan mau nggak mau dia harus terima.  Jadi, keep calm deh.. Itu lebih mendingan dari pada dengan alasan awam yang gue bilang sebelumnya.  Kejujuran itu awalnya pahit, tapi bakal jadi manis akhirnya.  Dan kebohongan itu awalnya manis, tapi bakal jadi pahit akhirnya.  Lo harus bisa berfikir cukup keras untuk tips ini.  Jadi gimana? Lo harus bisa nentuin sikap apa yang bakal lo buat sekarang.  Come on guys! Stop to hurt others. And let make a beautiful end with a honestly..


Nah, mungkin cukup tiga dulu aja deh tips bantuan gue.  Gue takut kalo gue ngasih tips lebih banyak bakal rame orang-orang yang ngubah status “RH” “FA” “JFY” “KFJKSL” “GTAEWJS” jadi “AVALAIBLE” semuanya dan menuhin timeline gue.  gue nggak kuat..  sumpah! Nggak kuat!!  Gue juga nggak pengen menjatuhkan korban lebih banyak lagi dan gue juga mau buat lo supaya lebih kreatif aja. 

Kesimpulannya,  tips-tips gue tadi itu hanya syarat untuk ngebuka pikiran lo aja kalau sebenernya untuk nyakitin itu nggak perlu pake kebohongan hanya untuk terlihat manis diawal.  Kebohongan hanya ngebawa rasa tenang sebentar, setelah itu lo bakal dikejar-kejar rasa bersalah.  Terlepas dari tips-tips tadi sebenernya gue ngajarin ke lo buat main di jujur aja, walaupun harus nyakitin.   Lo berani nyakitin, berarti lo harus berani untuk disakiti.  Itu udah konsekuennya.  gue pribadi sih, tetep mending disakiti.  Nggak tau kenapa, tapi itu udah suatu hal yang baik aja bagi gue.  oh iya, gue juga suka menghubung-hubungkan kejadian yang terjadi sekarang sama yang udah kejadian dulu.  Ternyata kadang mereka juga punya hugungan loh.  Gue sadar sih, kadang kenapa orang yang pernah ninggalin gue buat orang lain, hubungannya nggak bahagia-bahagia banget.  Itu semua karena, kebahagiaanya ketahan sama kejahatan dia ke gue.  kali aja, dulu gue sempat nggak rela dan belum ikhlas dia jahatin gue, jadi bisa aja karena itu kebahagiannya ketahan di gue, dan gue lupa lepasinnya ketika gue udah senang sama orang lain.  Nah, itu yang buat dia harus balik ke gue dan ngambil balik kebahagiaanya.  Itu tuh, yang namanya timbal balik.  Setelah dia balik ke kita dan nebus itu, dia bakal dapet kebahagiaanya lagi dan bisa bahagia lagi walaupun bukan sama kita.  Gitu juga seterusnya, kalau dia nyakitin orang lagi, ya dia harus ngambil lagi sama orang yang dia sakitin.  Sekarang poinnya adalah lo harus percaya tuhan itu udah buat rencana yang lebih kokoh dan teratur dari rencana lo. 


Yaudah deh, cukup dulu post gue kali ini.  Ini udah kepanjangan juga.  Lo pasti udah muntah-muntah bacanya.  Sama, gue juga udah muntah-muntah ngetiknya -______-  inget ya, ambil positifnya aja.  Gimana pun juga pendapat manusia itu beda-beda.  Mungkin sebagian dari kalian beranggapan kalau gue ini sok tegar, sok ngerti hidup, sok deket sama tuhan, sok tau.  Tapi sebenernya gue nggak se-sok yang kalian pikir.  Karena, setiap apa yang gue tulis disini, banyak yang gue ambil dari pengalaman gue bukan Cuma asal tulis dan nggak mikir akibatnya.  Gue nggak minta kalian buat bisa jadi setegar apa yang gue tulis disini, tapi ini semua supaya kalian tau kalau untuk semangat, kita butuh penyemangat! Nah,  itu tugas gue disini.  Di blog ini.  Tapi tetep aja, hidup nggak semudah bacot gue, ye, nggak? Terlepas dari bacot gue, gue harap lo jangan pernah nyerah gitu aja, keep moving foward, guys!  God never leaves us alone.  If someone hurts you, dont hurt his back.  Just let it gone.  because you've toke his happiness and he must take it back, again.



THANKS YA BUAT YANG UDAH SETIA BACA BACOTAN GUE!
KALIAN HEBAT!


Hug&kiss


Vega