Sabtu, 02 Februari 2013

when the 'apes' comes!

 hai, kali ini gue nge-entri tentang kejadian yang a to the pes 'apes' banget yang gue alamin.  ini tentang gimana gue bisa nyelesain makalah gue sebelum hari 'sunatan makalah' tiba.  ini absurd banget.  penasaran, kan? langsung dibaca aja deh...

Jadi gini, gue punya suatu kejadian yang menurut gue itu super-duper kelewatan banget.  Jadi, pas itu, gue ada tugas nyusun makalah Bahasa Inggris tentang jenis text dan nama guru pembimbingnya anggep aja buk Jasmine.  Gak, gue gak peduli itu penting atau nggak, yang jelas kejadiannya gitu.  Nah, kebetulan gue masuk dalam kelompok yang beberapa anggotanya gak bego-bego banget, alias berkepintaran diatas rata-rata asistennya Einstenlah, tapi imbang-imbang juga sama Einsten. Intinya mereka pinter!   Sebut aja nama mereka, Steven, Jenifer, Christina, dan Victoria.  nggak, bukan gue sok keren, tapi nama kaya gitu lagi nge-trend dirumah gue.  sebenernya, Bu Jasmine udah kasih batas waktu tugas itu selama seminggu.  Ya.. lo tau lah.

Nah, pas 2 hari menjelang hari sunatan makalah, kelompok gue yang ngakunya otak kanan Einsten itu pada masih anteng duduk-duduk sedangkan temen-temen gue yang lain udah pada jingkrak-jingkrak ke tukang photo copy .  Awalnya, gue masih nggak yakin, masa Jenifer  seorang otak kanan Einsten nggak ikut pecah belah dengan makalah yang udah di ujung closet.  Tapi, emang satu-satunya yang diterlintas dipikiran gue adalah, ‘kenapa para otak kanan Einsten itu nggak ada yang ngajakin kami para otak kanan Kudanil untuk nyari tugas’.  Gue mulai curiga dan nggak enak perasaan.  Gue pun bertekad dari hati yang paling dalem banget, buat nyari sendiri makalah itu.  So far, pikiran gue masih lurus tapi begitu 24 jam lagi menuju sunatan makalah, kepala gue berasa kaya abis dipake main Softball, mumet!


Karena nggak mau menderita sendiri, akhirnya gue ngajakin Victoria buat sama-sama merasakan beban hidup yang gue derita ini.  Bukan, bukan karena gue jahat.  Tapi emang seharusnya anggota kelompok gitu, kan? Ya, udahlah lagi pula Victoria nggak tau itu.


Disaat kepala gue udah sembelit mikirin dari mana bisa nyelesaian tugas itu selama kurang dari 1 hari, tiba-tiba ada layangan nyangkut di otak gue.  iyaaap, gue dapet ide! Idenya nggak buruk-buruk banget kaya gue kok.  Tanpa berpikir lama selama-lamanya,  gue pun nyuru si Victoria buat mintain data makalah ke kelas tetangga-tetangga.  Gue juga ngelakuin hal yang sama.  Gue emang inget dulu pas kelas 2, materi kaya beginian udah pernah diajarin dan disuruh buat makalah juga.  Tapi sialnya, data yang gue simpan udah terhapus!  Makanya gue harus minjem data temen gue.   sumpah! Ini bukan modus, dan gue punya usaha loh, ya!


Dengan senang hati, gue nyamperin kelas temen gue sambil nari Balet.  Iya ini ekspresi senang.  Nggak mau berlama lagi gue langsung ngopy-paste-in atau anggep aja pinjem data temen gue buat dimasukin ke flashdisk.  Gimana? Nice idea, bukan? Sebenernya, Selama ada usaha pasti ada jalan~


Pas gue balik ke kelas, kesenangan gue hancur-pupus-sirna-musnah-musdalifah-mustofa-masyaAllah.  Gue mau mati, nafas gue setengah, hidung gue mimisan.  Lo harus tau apa, ternyata para otak kanan Einsten udah pada nyiapin data tugas itu, dan hampir kelar.  Iya, HAMPIR KELAR!! Lo tau kan gimana hancurnya batin gue, sedangkan beberapa jam jam yang lalu gue nanya tentang tugas dan mereka bilang BELUM ADA!  Rasanya gue pingin lari ke gunung salak, terus guling-guling disitu.  Ya, itu ekspresi sedih.  Akhirnya gue terpaksa lupain kesedihan gue dan menawarkan diri biar gue aja yang meng-kelar-kan tugas yang hampir kelar itu, dengan tujuan biar gue nggak ketinggalan ilmu.  Ilmu masih mahal bagi gue.  gue pun membawa pulang flashdisk-flashdisk yang berisi beban berat itu.  Gue juga bilang ke Victoria untuk ngerjain tugas ini bareng-bareng.  Tapi berhubung si Victoria ada meeting sama ikan Salmon Jepang di perairan Antlatika, jadi dia nggak bisa ngebantuin gue.  Dan kesimpulannya gue ngerjain tugas itu sendiri. Iya sendiri!


Gue kira semua bakal berjalan dengan baik.  Karena segala persiapan untuk menuju sunatan makalah udah ada dan tinggal dikerjain aja.  Seperti pada umumnya orang membuat tugas, gue pun men-colok –an flashdisk gue ke komputer.  Dan pas gue buka, lo tau apa? Ketiga data yang gue dapet dari temen gue dan dari otak kanan Einsten ngga bisa dibuka, karena flasdisknya bervirus.  Gue bingung, gue laper, gue kepanasan mikirinnya.  Gimana caranya data itu siap sebelum jam 9 malam? Sedangkan gue harus nyari ulang.  Oke, gue stress! Ini klimaks!


Akhirnya gue putusin untuk mintain data temen gue lagi.  Dan selebihnya gue nyari ulang.  Betapa abstraknya hidup gue malam itu.  Dan gue bilang ke Victoria supaya data nya gue kasih besok pagi jadi gue bisa begadang untuk ngerjain makalah ini.


Ternyata cobaan nggak berhenti sampai tadi malam.  Paginya, gue masukin data itu ke flashdisk dan kemudian gue anterin kerumah Victoria buat di print. Setelah itu gue langsung berangakat kesekolah naik Naga kesayangan gue, David Ferguston al-Husein.  Iya, dia Naga campuran keturuan Belanda-Irak.  Pas diperjalan, gue baru sadar kalo Hp gue getar-getar. Gue lihat ada 5 missed calls, dan ada 4 news messages.  Oke, perlahan gue buka dan ternyata semua itu dari Victoria.  Dan dia ngabarin ke gue kalo data yang gue kasih ngga bisa di read oleh miscrosoft-nya dia.  Gue nangis-nangis.  Rasanya gue pengen lompat dari Naga gue, dan lari ke KomNas HAM.  gue nggak kuat! 


Setelah kejadian tadi, mungkin gue ngga perlu bilang apa yang terjadi saat itu.  Tapi endingnya gue bilang ke bu Jasmine kalo gue bakal telat ngumpulin tugas karena datanya terkena virus H5N1. dan harus dimusnahkan.  Dan juga  gue kepaksa boong, demi seiprit waktu tambahan.  Berdosalah gueeeeee!!!!

Kira-kira segitulah apesnya gue saat itu.  Gue ngga tau kenapa bisa jadi kaya gitu.  Mungkin itu hukuman buat teroris kaya gue, yang selalu sepele sama hal-hal yang kelihatannya mudah, tapi ternyata bisa bikin gue berasa kalo hidup gue berada diujung Flashdisk. baiklah, gue akui gue Jera! Nah, intinya lo harus bisa menyikapi sesuatu dengan sigap.  Kalau lo anggep sepele, berarti lo harus siap untuk disepelekan sama masalah yang bakal timbul.  Karena itu konsekuensinya.  You must do that what you’ve choice.and this is when the 'apes' comes!


okey, see you next post, peoples! thanks for visited! its meaningful.
you're awesome, guys.



Hug, 

Vega