Jumat, 08 Maret 2013

sendiri bukan berarti berhenti kan?



Hello, peoples.  

Selamat Pagi, Siang, Petang, Malem para remaja-remaja yang lagi mencoba bahagia.  Kalian pasti tau gue mau ngapain, kan? Lo pasti tau...pasti.  iya, gue mau ngepost lagi nih.  Jujur sih, gue lagi nggak punya banyak mood untuk nulis, tapi gue paksa deh demi bahan bacaan kalian.  Sorry, kalau mungkin kali ini postingan gue nggak menarik.  Jangan salahin gue, salahin mood gue.  


Jadi, kali ini, gue mau ngasih suatu pencerahan ke kalian.  Hmmm.. iya mirip-mirip sesembahan juga.  Belakangan ini nggak gue, temen-temen gue, tetangga gue,  ngerasa jadi “fakir mood”.  Iya, itu sejenis orang yang nggak punya gairah untuk melakukan sesuatu.  Iya, gue tau masalahnya pasti beda-beda.  Tapi, acuhkan tentangga gue, biarkan mereka.  Sekarang pikirkan tentang gue!   Gue lebih pengen ngebahas tentang gue dan temen-temen gue aja kali ini.  Atau mungkin cukup tentang gue!


Sebenernya gue rada-rada males ngepost cerita kaya beginian.  Selain malu-maluin, ini juga nggak penting.  Tapi, persetan dengan malu.  Gue lebih kepengen ngasih pencerahan ke kalian aja kalau sebenernya “ inilah hidup, keras tapi masih bisa dipecahkan.  Kejam, tapi masih bisa diandalkan”  ya udah sih, gue tau lo pasti nggak ngerti maksudnya apa.  Gini nih gue jelasin..


Baru-baru ini sih gue jadi “BEAGE” (baca:sendiri lagi).  Aaah, itu hal biasa bagi gue.  Bahkan terlalu biasa dalam masalah cin..cin..cin apa? Apasih namanya? Cin..aa? Gue lupaaa nih -___-   hmmm.... tapi setelah gue pikir-pikir ini adalah hal yang wajar, wajar banget! Yaelah, namanya juga hidup.  Untuk yang namanya “kesenangan” ya pasti punya bayangan.  Kesedihan...  kaya gue nih contohnya, Awalnya gue masih anteng aja pas harus balik jadi sendiri lagi, malah gue kaya ngerasa dapet “kartu bebas penjara”.  Iya, maksudnya senang.  Nah,  tapi setelah beberapa minggu kemudian gue baru ngerasa sedikit kosong.  Gue baru ngerasa sepi, karena yang biasanya ada yang ngingetin  gue, “jangan lupa makan, nanti mati”, yang biasanya ada yang ngingetin gue,  “jangan lupa mandi, kamu bau gajah habis sauna di kolam ikan piranha”, yang biasanya ada yang  nge-getarin HP gue tiap kali gue mau luan nge-getarin Hpnya, but, it’s over!  itu udah nggak ada lagi.  Berkat kekosongan itu juga gue ngerti, kenapa HP gue jadi pendiem akhir-akhir ini, gue kira kartu gue yang rusak  -_____-   Iya sih gue tau gue telat untuk galau, gue juga heran kenapa respon gue lelet banget.  Setelah gue tela’ah, ternyata ini semua karena jaringan -.-“sip, ini nggak penting..

hmm... gue sih, bersyukur karena rasa kekosongan itu datengnya lebih lama dari perkiraan gue, jadi gue punya waktu untuk senang-senang sebelum waktu yang sedikit kurang ajar itu dateng dan ngejar-ngejar gue.  yang pada akhirnya, waktu itu beneran dateng.  Memang sih, gue galaunya nggak lama.  Cuma sekitar 4 hari gue galau, dan seterusnya gue udah terbiasa sendiri lagi, gue udah terbiasa jadi gue 14 bulan yang lalu.  Walaupun belum sepenuhnya, tapi gue yakin ini nggak lama lagi.  Ini semua tentang waktu.   Jadi, dari kisah gue tadi, gue bakal jelasin maksud kalimat yang tadi buat kalian yang baru jadi “single”, Kalau hidup itu ngga berhenti gitu aja saat lo sendiri.  setidaknya, lo nggak boleh galau terlalu lama.  itu cupu banget!  dan lo harus bisa bilang “Selamat datang, sendiri!!” di ending post ini! Harus!!


iye, iyeeee....Gue tau  rasanya disakiti, rasanya ditinggalin, dan rasanya sendiri.  Gue tau, gue tau :’) emang nggak enak,  tapi nggak bisa dikasih kucing. Terkadang emang bikin nyesek tiba-tiba dan bikin nggak semangat buat ini itu.  Inilah yang bakal gue kupas di awal sesembahan ini. 

Lo inget nggak? Mungkin dulu bokap atau nyokap lo pernah bilang gini “kamu harus terima apapun hasil dari pilihan kamu” pada dasarnya mereka bener, lo milih untuk jatuh cinta, berarti lo siap untuk dijatuhkan oleh cinta yang lo pilih. Shit! Sadissss banget bahasa gue..


Terlepas dari rasa sakit, coba lo berfikir lebih jauh lagi.  Lo ngga pantes untuk menyesali semua terlalu berlebihan.  Sepengetahuan gue, sesuatu yang berlebihan itu malah semakin mengundang rasa kecewa.  Lebih baik, lo serahin ke pembuat skenario hidup lo.  Iya, Tuhan.  Dia yang tau ending dari setiap perjalanan hidup lo.  Seindah-indahnya skenario yang lo rancang, itu nggak ada apa-apanya sama skenario yang Tuhan buat.  Tuhan buat lo sedih itu bukan karena dia nggak sayang sama lo.  Tapi justru karena dia pengen ngajarin lo kalo untuk bahagia, lo harus kenal sedih.  Sedih itu bukan suatu yang buruk.  Kadang, karena sedih lo bisa sadar kalo hidup punya banyak tanda tanya yang lo sendiri nggak tau apa, yang bakal buat lo lebih hati-hati lagi.  soalnya, kita kan nggak tau apa yang bakal terjadi setelah kita narik nafas berikutnya.  great! 

“Sampe sekarang gue selalu dikecewain, apa Tuhan benci sama gue?”

“Nggak ada alasan alasan Tuhan buat ngebenci lo.  Kaya yang tadi gue bilang, banyak tanda tanya yang gue, bahkan lo gak tau apa itu.  Mungkin, dimata Tuhan, usaha lo dibidang ini belum meyakinkan dia, kalo lo bisa memegang kata bahagia.  Bahagia itu sederhana, tapi itu tanggung jawab yang besar.  Yakin deh, Tuhan bakal ngasih lo rasa bahagia ketika lo bener-bener kebal sama rasa kecewa meski lo udah muak sama rasa itu.  Tuhan punya rencana lain! Trust me!”

Cara lain untuk bahagia adalah percaya bahwa “apa yang lo tanam, itu pula yang lo unduh”.  Maksudnya gini, kalo lo baik ke orang, orang juga bakal baik ke lo.  Sebaliknya, kalo lo jahat ke orang, orang juga bakal jahat ke lo.  itu udah janji Tuhan, jadi nggak ada yang perlu lo takuti.  Tuhan bilang, Orang baik, untuk orang yang baik juga.  Dan orang jahat itu pasti jodohnya nggak jauh-jauh dari situ juga -____-   Dan yang lebih penting, lo harus percaya kalo karma itu ada aja deh.  Karma itu semacam timbal balik tindakan teroris lo ke orang.  Jadi buat lo yang disakiti, ditinggali, calm down guys.  Itu akan ada timbal baliknya.  Bukan, ini bukan semacam nyumpahin.  Tapi udah hukum alamnya gitu.  Walaupun nggak secepet itu, tapi lo harus yakin itu ada.  Jadi seharusnya, lo lebih hati-hati kalo mau nyakitin.  Tapi kalo gue pribadi sih, lebih mending disakiti, dari pada nyakitin :p

“gue rasa gue udah baik banget  ke dia, tapi kenapa gue disakiti?”

“pendapat orang itu beda-beda.  Kali aja, baik di elo tapi jelek di dia.  Hati orang siapa yang tau?  Mungkin ada salah satu sifat lo yang menurut dia jahat.  Satu-satunya jalan, keep calm dan percaya timbal balik itu ada.  Lo nggak perlu buang-buang tenanga untuk balas dendam ini itu.. itu nggak ngefek banget.  Seharusnya lo bersyukur sih,  kalo lo ngerasa lo baik tapi disakitin, berarti mantan lo itu bukan orang yang tuhan kirim buat lo.  kali aja, tukang posnya salah ngirim -____- possitive thinking!




“jadi maksud kalimat di awal-awal tadi apa?”

“maksudnya gini nih, untuk mencapai kata bahagia itu, lo harus ngerasain sedih-sedih dulu.  Lo harus belajar disakiti, sampe akhirnya lo bbisa lupa rasanya sakit hati.  Lo harus bisa bangkit lagi setelah dijatuhkan berkali-kali.   Lo harus tahan dikecewain untuk bisa genggam kata bahagia.  Tapi, setelah lo kebal sama yang kaya gitu, Tuhan bakal kasih reward buat kerja keras lo itu.  bukan, bukan emas batangan.  Tapi kesenangan.  Itu yang gue bilang hidup itu keras tapi masih bisa dipecahkan.  Lo emang harus capek-capek dulu baru boleh seneng-seneng.  Bahkan lo harus terima bahwa orang yang lo baikin adalah orang yang bakal nyakitin lo.  Orang yang lo percaya malah yang  bakal khianatin lo.  Orang yang lo junjung tinggi malah yang bakal ngerendahin lo mentah-mentah.  Kejam, bukan?   Iya kejam.  Tapi kehidupan yang kejam adalah guru yang paling baik untuk bertahan.  Kehidupan yang kejam menutup semua kemungkinan yang bakal buat lo nyerah gitu aja.  Dia bakal menutup jalan yang buat lo nyerah dan ngebuat jalan baru utuk lo lalui.  Dia ngingetin lo, ada sesuatu yang harus lo ambil disana sebagai hadiah dari Tuhan karena udah bertahan lebih dari kemampuan lo.  Itu maksud kalimat tadi.  kesendirian itu bukan akhir dari perjalanan lo.  emang lo mau berhenti gitu aja? saat Tuhan udah nyiapin hadiah untuk kesendirian lo yang selama ini buat lo sedih.  nggak, nggak, lo nggak boleh gitu!  life must go on, although this is pain.

Intinya, bahagia itu ada.  Bahagia itu sederhana tapi tanggung jawab yang besar.  Lo harus bisa bahagia meskipun udah dikecewain.  Jangan takut untuk berjalan sendiri.  Inget, Life must go on!life must go on! Yang perlu lo pikirkan adalahbagaimana lo bisa jalan kesana, menjadi bahagia dan tegar :p dan saat lo udah bisa ngelakuin itu, Tuhan bakal ngirim balik orang-orang yang udah nyakitin lo untuk ngebuktiin timbal balik itu ada.  Tuhan, adil bukan? :p 

Hmmm... gue rasa udah cukup banget sesembahan gue kali ini.  Semoga bermanfaat bagi lo yang nasibnya sama kaya gue.  Semoga dengan baca artikel ini lo jadi lebih mudah untuk semangat. Tapi setelah gue liat-liat, semuanya itu juga kembali ke sabar.  Sekuat apapun lo bertahan bahkan sampe oto lo koyak, kalo lo nggak punya kesabaran.  Itu sia-sia banget. 

Yaudah deh, itu aja!  Semoga berguna ya... See you soon, peoples!!



Hug and Kiss 


Vega

Tidak ada komentar:

Posting Komentar