Minggu, 26 Mei 2013

Jomblo Tidak Selalu Buruk~



Holla readers!!

How’s life? Baik kan pastinyaaaaaaa.. Gue? gue baiiiiiiiikkkkk.. baik banget malah.  Udah berapa lama gue anggurin kalian? Udah berapa lama juga gue biarin kalian haus akan bacaan?  Hmmm..Iya, seberapa lama pun itu, gue minta maaf ya.  Gue kan vakum sebentar karena gue emang beneran dipenuhi deadline Ujian Nasional dan seperangkat tes-tes  mematikan yang lainnya.  Gue tau kalian pasti ngerti deh.  Atau malah nggak penting? -______- ah, baik persetan dengan ini.

Jadi kali ini gue mau nge-post ‘sumthing’ buat kalian.  Nggak, kali ini bukan yang galau-galau.  Lo kan tau, gue orang paling tegar-tegap-teguh diantara orang galau di Timeline.  Dan mari kita mencoba tegar tapi nggak keliatan galau.  Yaudah.. baca gih!

Lo pasti pernah ngalamin yang namanya (maaf) ‘jomblo’.  Iya, gue maklum..  gue tau pasti rasanya gimana ngeliat orang yang (maaf) pacaran lagi mention-mention-an  manja di Twitter.  Gue juga tau gimana rasanya di chat facebook sama orang yang kaya tadi buat nge-like status doi yang nge-take nama pacarnya.. okey, okey!! I KNOW HOW’S IT FEEL!  Mungkin nge-garukin tembok juga nggak cukup untuk ngartiin rasa itu.  Tapi, lo pasti nggak tau apa berkah dibalik kata jomblo, kan?.  Nih, gue kasih tau biar kalian nggak ngerasa jadi jomblo yang merugi.  Jomblo itu hebat banget bagi gue.  bagi gue ya.. gue!  Ini serius..  niat gue tulus banget mau ngasih tau ini..

Sebelumnya nih, banyak orang yang berpikiran status jomblo itu lebih buruk dari single.  Padahal mereka nggak tau kalau sebenernya ‘single’ itu artinya ya sama aja kaya jomblo.  Mentok-mentok malam mingguan dirumah, atau main bareng temen yang senasib atau malah lebih parah, ‘jadi obat nyamuk temen yang lagi pacaran’.  Yaaaa.. selepas dari kesamaan mereka, dulu gue juga pernah nggak mau dibilang jomblo.  Karena gue berpikiran kalau jomblo itu hina nya amis banget! mungkin efek dari kata ‘jomblo’ itu sendiri yang emang nggak enak  banget untuk dibawa seneng.  Lain hal nya kaya single.. keliatan keren, gaul dan kaya bule.  Padahal maknanya sama aja ‘tidak punya pasangan’ , Cuma beda di ‘single’ itu bahasa inggris dan ‘jomblo’ itu bahasa....ya itulah!  Jadi, gue sempat memperkokoh status gue, kalau gue itu ‘sendiri’ dan bukan ‘jomblo’.  Gue sempet juga masang pamplet dan baliho gitu supaya orang-orang percaya kalau gue itu BUKAN jomblo.  Tapi orang-orang tetap aja nggak percaya.   Mereka malah nuduh kalau gue itu ‘most wanted’ nya Densus88.  Gue Cuma bisa hening.. iya, hening banget.  Gue ngerasa jelek!

Lambat laun, gue semakin dewasa.  Dewasa, dewasa lagi, lagi, dan menua..  gue jadi semakin bisa berpikir jernih dan ngerasa kalau dulu gue adalah orang paling bodoh dalam mengartikan bahasa.  Gue baru kepikiran kalau ternyata, jomblo itu ya single dan single itu ya jomblo.   Hanya karena pengen keren, gue diperbodoh pikiran gue sendiri.  Tapi sekarang gue udah sadar, gue akui dulu gue khilaf.  Sekarang gue malah seneng dibilang jomblo.  Seneng bukan berarti nggak pengen jodoh.  Kan jomblo itu single, mereka sama jadi gue tetap ‘ganteng’ walaupun jomblo.  Maksudnya itu, gue seneng dalam arti kalau gue lagi selangkah lebih maju dari mereka yang berpasangan.  Kenapa? Karena mereka  terpaut dalam sebuah hubungan yang sebenernya Cuma berputar disitu-situ aja.  Mereka beranggapan kalau semakin lama hubungan mereka, mereka  bakal semakin lebih saling ngerti keadaan masing-masingnya.  Okey, mungkin itu ada benernya juga..  lo bisa aja jadi lebih menghargai setiap posisi yang lo duduki.  Tapi menurut gue, itu sama aja.  Lo akan berada di posisi yang dulu pacar lo pernah alamin.  Misalnya kaya lo bakal ngerasain rasanya cinta sebelah pihak padahal enggak gitu.  Dan masih banyak lagi..  semua itu terus berputar disitu sampai kalian sendiri ngerti dan sadar kalau sebagian pergerakan kalian itu sebenernya tetap pada porosnya dan nggak pernah kemana-kemana.  Bukan, ini bukan belajar tentang gerhana!  Dan kenapa gue bilang gue lebih maju dari mereka, itu semua karena gue pernah jatuh tapi gue  berani membuat poros baru untuk gue putarin dan nggak mau ngulang diporos yang sama.  Karena itu gue dapet lebih banyak pembelajaran yang buat gue bergerak berganti poros.  Makanya gue termasuk orang yang mudah move on.  Bukan karena nggak ada feeling, tapi gue emang termasuk orang yang males berlama-lama berada di satu moment yang mengecewakan..  Sounds great, right?
Dan berkah lain dari jomblo itu adalah BEBAS.  Berbanggalah kalian para jomblo yang punya kebebasan lebih luas dari mereka yang berpasangan.  Gue yakin, pasti yang lagi pada punya pacar terkadang ngerasa envy ngeliat temen-temen yang jomblo bisa suka ke siapa aja, bisa SMS siapa aja, bisa Nge-Retweet apa aja, dan yang paling asik ‘bisa nge-lirik siapa aja’.  Yaaa, thats sounds great!   Gue nggak bisa bilang betapa bangganya gue jadi jomblo.  Rasanya gue pengen gantungan di janggut Ahmad Dhani.  Iya, gue excited banget!  disaat orang-orang nge-rantai matanya dari setan naga lembah karang, gue dengan gantengnya nyebar mata gue kaya paku di jalanan tanpa ragu.  GUE SENANG! GUE BAHAGIA! HAHAHAHAHAH!!!! Akhirnya ada yang bisa gue banggakan dari pangkat ‘jomblo’ ini.  Jomblo itu asik.  Jadi masih mau pacaran? Udah putusin aja....  terus jadian sama temen gue, atau sama gue juga boleh.  *MasangMukaSetanTelatBAB*

Oke..oke.. cukup membanggakan diri.  Gue baru inget, gue nggak boleh terlalu ria.  Tuhan nggak suka.  Tapi terlepas dari rasa bangga gue terhadap jomblo, gue nggak bisa nutupi rasa sedih gue saat jadi jomblo.  sebahagia-bahagiannya ‘JOJOBA’ terkadang banyak menyimpan rasa sedih yang ber-lebay-an.  Bagi yang nggak tau ‘JOJOBA’, jojoba itu sejenis jomblo yang ngaku kalau mereka selalu bahagia.  Spesies ini dulu sempet meledak banget..  Bahkan sangkin meledaknya, banyak banget remaja yang make pin tulisannya ‘jojoba’.  Dan mereka masih bisa tertawa.  Gue nggak ngerti apa fungsi otak mereka kalau gini kejadiannya.  Padahal kan jomblo itu nggak sebahagia yang mereka pikir, bahkan nggak se-excited yang gue tulis diatas.  Itu HOAX! Gue tetep aja nggak sebahagia itu.  Gue juga pernah sedih jadi penyandang jomblo.  oke, persetan dengan jojoba dan pikiran mereka! 

Sama layaknya kaya punya pacar, Jomblo itu kadang ada enaknya, kadang ada nggak enaknya juga.  Tapi nggak enaknya nggak bisa di kasihin kucing.  Gue lemes!  kalau lagi bangga sama pangkat jomblo, lo berasa ‘syurrrrrrgggaah’ banget.  ya gimana nggak surga, lo bisa ngelakuin apa yang nggak bisa dilakuin orang yang lagi pacaran.  Tapi kalau kita inget sedihnya jomblo, itu bakal lebih sadis-tragis-anarkis dari korban geng motor nya Klewang.  Main batin, geng! Batin! Iyeee, batin. Bukan FATIN !!!  sedihnya jomblo itu sering muncul kalau kita udah ngerasa bosen dan tiba-tiba meledak sendiri ngeliat orang yang lagi pacaran.  Dan pada akhirnya nge-update kalau orang pacaran itu norak dan terlalu ngumbar.  kalau lo berada disekitar orang yang lagi kena sindrom ini, pilihannya Cuma satu ‘pura-pura stroke’.  Jomblo bakal keliatan labil banget kalau lagi bosen, kadang biar nggak keliatan lagi envy, mereka sengaja nge-update sesuatu yang sifatnya membunuh karakter orang yang lagi pacaran dan kalau lo berada di sekitar mereka saat itu juga, pilihannya Cuma satu ‘pura-pura kesambet Arya wiguna’. 

Gue ngertilah... ngerti banget apa rasanya envy saat moment kaya garukan rumput itu dateng.  Gue juga pernah pengen ngerasain lagi asik-asikan bareng pacar.  Pengen ada yang ingetin gue makan.  Pengen ada yang nyemangatin gue.  tapi balik lagi ke semua pengalaman pahit gue, gue pernah kecewa,  gue pernah jadi cewek dengan mood dibawah rata-rata ABG baru puber.   Entah kenapa gue malah jadi parno sama yang namanya pacaran.  untuk saat ini aja sih..  Gue males kalau harus pacaran bertahun-tahun tapi pada akhirnya, berakhir hanya karena ego sendiri-sendiri.   Males banget.  Jadi gue putusin, gue pengen jomblo dulu sebentar sampai gue bener-bener dapet yang yang beneran orang, bukan jelmaan dari kutil naga.  Yaa, tapi kalau emang gue harus kecewa lagi nanti, ya gue harus terima dan move lagi.  Walau harus berkali-kali dan buat gue sedikit muak, tapi baiklah! Anything I do,lah..  yaa, paling Cuma itu sedihnya jadi jomblo.  Sedihnya emang nggak banyak tapi semuanya main batin dan kadang bikin lo ngerasa kalau lo orang paling cupu dibanding monster manapun dalam hubungan cinta.  Tapi, sejauh ini gue menikmati kesendirian gue ini.  Dan ini lah berkah dari jomblo.  there is a lot of pain, but this is cool!   

Dari pengalaman tadi bisa disimpulkan sih kalau sebenernya, jomblo atau berpasangan itu sama aja.  Sama-sama kadang bikin sakit, dan kadang bikin kita seneng.  Sesakit atau sesenang apapun itu semua balik ke gimana lo nyikapinnya.  Tapi yang jelas, terkadang lo memang harus sesekali mencoba putaran poros yang baru.  Jangan mau muter-muter dan nggak kemana-mana.  Kalau nggak bisa meninggalkan, ya coba ajak dia juga untuk mencoba poros yang baru, mana tau berhasil..  nah, sekarang udah ngerasa jadi jomblo yang untung kan? Iya, nggak selamanya jomblo itu bikin rugi.  Jadi, jika waktu mengharuskan lo untuk sendiri sekarang, ya jalani aja! Toh, hidup bukan sinetron yang bisa ditebak..  dan jika dia nggak dateng ngejemput lo sekarang, berarti dia lagi nunggu lo untuk ngejemput dia selanjutnya..

Oke deh, cukup dulu main jomblo-jombloan nya.  Gue udah capek..  see you next post ya. Thankyou udah ngebaca ini..




hug and kiss,



Vega