Senin, 22 Juli 2013

Jika hanya teman udah nyaman, kenapa pacaran?

Assalamualaikum..
Hallo Evrebadeh!!! sebelumnya maaf buat kemalasan gue ngeposting di blog beberapa waktu ini.  Sesungguhnya ini bukan malas yang disengaja.  Berhubung gue emang lagi banyak kegiatan dan nggak sempet buat cerita-cerita sama kalian.  Tapi kali ini disela kesibukan gue yang padat banget kaya konser SuJu, gue sempatin buat mampir dan bagi-bagi cerita sama kalian.  Berhubung juga waktu kosong gue nggak banyak, karena harus pemotretan sana-sini, jadi gue langsung aja ke poin dari entri gue kali ini ya..

Akhir-akhir ini gue perhatiin orang-orang pada sering banget jadian sama temen sendiri.  Entah emang lagi musim nya atau apa, gue sih kurang tau.  Yang jelas, tiba-tiba udah musim aja.  Bukan, bukan karena gue kurang update.  Tapi karena gue sibuk.  Yaa lo tau lah...

Gue dulu juga sempet sih pernah suka sama temen sendiri.  Bukan sekali-dua kali sih, malah berkali-kali.  Gue juga heran di mana harga diri gue saat itu.  Kenapa bisa segitu mudahnya suka sama temen sendiri.  Dan yang lebih sedihnya lagi, dari berkali-kali deket sama temen sendiri, cuma berapa kali yang berhasil masuk babak final.   Yang lain jangan ditanya... -sukses? ya, enggak!

Tapi di entri kali ini, gue bukan mau mempermalukan diri sendiri dengan ceritain sejarah kegagalan gue macarin temen sendiri.  Tapi gue lagi tertarik sama satu cerita yang bermula dari temen jadi demen juga.  Mereka ini cewek dan cowok.  Gue jelasin gender nya biar nggak ada yang menyimpang dari pembiacaraan kita.  Nah, yang ceweknya temen gue, dan yang cowoknya juga temen gue.  Jadi intinya kita semua temenan.  Kita udah temenan cukup lama sih.  Jadi wajar aja kalau ada yang nggak bisa ngontrol perasaan karena udah terlalu sering bareng-bareng.  Nah, jadi temen gue ini, anggep aja namanya  Sung Min.  Jadi, Sung Min awalnya nggak tertarik sama temen gue yang cewek ini.  Anggep aja namanya Song Hye.  Song Hye  itu cantik dan ramah.  Bahkan kata orang terlau ramah.  Karena kelebihan sifat ramah, Song Hye jadi banyak yang ngedeketin dan berakhir HTS-an.  Tapi orang-orang malah nganggep Song Hye jadi cewek gampangan.  Dan banyak juga cewek-cewek fansnya SuJu yang nyolotin Song Hye.  Gue pribadi sih wajar, kalau Song Hye banyak deketan, namanya juga cantik.  Orang cantik mah bebas.  asal jangan kebablasan.  Jadi kadang gue suka agak bingung mau ngerespon gimana kalau ada orang yang nyolotin Song Hye ke gue.  Kadang sih, nyolot sama iri itu beda tipis.  

Balik lagi, lama-kelamaan akibat mereka sering main bareng, Sung Min mulai ada feel ke Song Hye.  Tapi awalnya, perasaan Sung Min itu cuma sebatas pengen ngerubah pemikiran orang-orang ke Song Hye kalau dia itu cewek baik dan ngerubah Song Hye jadi cewek yang ramah tapi ada limit nya aja.  Nggak lebih.  Kalau mungkin ada feel lebih sih gue nggak tau, Sung Min cuma bilang gitu ke gue.  Kalian ngerti kan maksud  jalan ceritanya apa?

Ternyata tekat Sungmin buat ngrubah mindset orang dan sikap Song Hye itu udah bulat banget.  Maka sampailah kepada saat yang berbahagia.  Pas tekat Sung Min udah bulat, dia pun nembak Song Hye dan "tasssss" mereka jadian! daaaaaaaaaaan, permasalahannya bukan saat Sung Min ngajak Jadian.  Tapi saat mereka udah jadian, Sung Min ngasih syarat yang nggak asmarawi banget.  Syarat nya adalah,  nggak boleh ada yang tau hubungan mereka.  Kalau bahasa pas gue SMP sih, backstreet.  Iya, gue tau ini syarat yang aneh.  Dari awal mereka pacaran, gue udah yakin banget mereka nggak bakal tahan lama.  Dari gelagat mereka sih yang gue liat sama-sama saling cuek.  Entah memang cuek atau sok cuek sih gue juga kurang ngerti.  Ternyata apa yang gue ragukan emang bener kejadian.  Mereka putus disaat belum genap 30 hari.  Gue nyesel pernah ngeramal hal itu.  Gue merasa bersalah.  Tapi persetan dengan itu! Dan syukurnya mereka putus dengan cara bail-baik.  kata Song Hye sih karena dia nggak bisa aja pacaran tanpa ada yang tau.  Sama aja kaya gue.  Jomblo.  Gue kurang suka bagian itu.


Gue kira karena udah putus baik-baik mereka tetap temenan.  Dan nggak ada masalah yang cukup serius.  Tapi tiba-tiba aja Sung Min marah-marah ke Song Hye dan bilang kalau Song Hye bukan temen dia lagi.  Gue tau, Sung Min agak lebay di bagian ini.  Nggak ada angin, nggak ada hujan tiba-tiba nyolot kaya ibu-ibu telat ngangkat jemuran.  Entah, gue nggak tau apa yang terjadi sama mereka saat saling adu bacot di BBM itu.  Yang gue denger sempet ada yang tulang jempol nya geser ke kelingking.  mungkin sangkin nyolotnya mereka ngetik pesan BBM-nya.  Pesan buat kalian sih, kalau emang mau ngadu bacot jangan via text deh.  Telfon langsung!


Akibat ngadu bacot kemarin, mereka fix musuhan.  Gue nggak bisa bilang apa-apa.  Untuk bilang A atau B aja rasanya mulut gue udah kehilangan kemampuan berbicara.  Yang gue lihat jelas dari mereka adalah 'bocah'.   Gue melihat banyak sifat anak-anak yang lagi gantungan di usus mereka.  Sekaligus gue heran dan nggak tau gue heran di bagian mana dan kenapa gue heran sama mereka.  Cukup ironi..

Gue udah sempet minta konfirmasi Sung Min tentang ini dua setengah hari yang lalu.  Dan baru dibales sekarang.  Iya, sekarang!  Dia ngebales text gue dan gue langsung aja nanya apa masalahnya.  ternyata masalahnya cuma di Sung Min kurang suka Song Hye terlalu berharap sama mantan nya, yang Sung Min anggep (maaf) kurang tampan dan terlalu sok tampan dan juga Sung Min nganggep Song Hye udah di rendahin banget.  Song Hye memang sangat tergila-gila sama mantanya yang anggep aja namanya Lee Minho.  Tapi Lee Minho nyia-nyiain Song Hye gitu aja karena dia denger dari orang, kalau Song Hye itu jahat.    Maka nya Sung Min jadi nyolot kaya orang epilepsi, mungkin dia nggak tau lagi gimana harus bilangnya.  Gue sih ngerti.  Gue udah yakin banget, ini sih namanya cemburu.  Iya cemburu.  Tapi Sung Min malah nggak tau apa yang dia rasain, yang jelas dia ngerasa kecewa sama Song Hye.  Terus text Sun Min gue bales gini, 

"Min, niat lo sih bagus.  tapi sistem lo yang salah.  lo bla...bla...blaaa.begana..begini..begono........."

Kira-kira text itu panjangnya sekitar 3 layar......tancep.  Tapi text nya gagal terkirim, karena pulsa gue habis :') Jadi gue nggak jadi ngasih pencerahan ke bocah itu.  Semoga aja dia baca ini dan berhenti jadi bocah labil yang galau layangnya dicolong orang....


Terlepas dari cerita labil tadi, gue mau buat kesimpulan gini nih,
"Jatuh cinta sama temen sendiri itu nggak salah.  Apalagi kalau niat nya ngerubah temen kita atau ngejaga temen kita biar nggak disakitin.  Itu mulia banget.  Tapi seharusnya kita bisa gunain sistem yang lebih dewasa dan cerdik.  Pada dasarnya ngerubah seseorang itu bukan hal yang mudah.  Kalau menurut gue, kita nggak bakal bisa ngerubah sifat, karena sifat itu mutlak bagi setiap manusia.  Tapi kalau sikap, ada kemungkina kita bisa ngerubahnya.  Ya tapi itu tadi, nggak mudah.  Kalau emang kita pengen ngebuat suatu 'rules' buat ngerubah dia, ya buat peraturan yang nggak ada memberatkan pihak manapun.  Kalau emang lo pengen backstreet misalnya, yaaa..toh dijelaskan maksud dan tujuannya apa.  Jadi kita punya keyakinan masing-masing sama hubungan yang kita jalanin.  Dan saran gue yang paling penting sih jangan buat sebuah pertemanan rusak cuma karena ke tidakcocokan saat menjalin hubungan yang lebih dari sebuah lingkaran pertemanan.  Kalau gue sih berpendapat gini, kalau hanya teman kita udah bisa saling berbagi, saling ngisi dan saling ngejaga, kenapa harus pacaran.  Kalau seandainya yang lo rasain lebih dari itu, lo harus siap nerima kejadian terburuk nantinya.  Karena dalam mengambil sebuah keputusan pikirkan kemungkinan terburuk dulu dan ukur kesanggupan lo"

Aaaaaakk~ we are finished! semoga bermakna ya... ambil positifnya aja, yang negatif silahkan ditinggal disini. dan for the last "Jika hanya teman udah nyaman, kenapa pacaran?" iya, kan?????? okey, C yaa next post evrebadeh!!!!!




Hug&kiss



EGA