Kamis, 30 Oktober 2014

Kenapa Harus Orang Kedua?



*Now Playing : Jangan Pernah Berubah – Marcell

“If you love two people at the same time,choose the second one. Because, if you really loved the first one you wouldn’t have fallen for the second.” –Jonny Deep

Ngomong-ngomong soal orang kedua, gue masih gak ngerti sama quote Jonny Deep tadi.  Sebenernya bukan gak ngerti, sih.  Tapi lebih ke “Kurang Setuju”.  Kenapa? Menjadi dicintai, bukan soal siapa yang duluan  bikin kita jatuh hati atau siapa yang paling kita cintai setelah ada orang lain muncul.  Menurut gue cinta adalah sebuah perasaan yang paling liar.  Kadang lo gak bisa ngendaliin kemana cinta ingin berlabuh.  Bukan karena orang kedua membuat lo jatuh cinta, kita jadi harus memilih yang kedua, tapi karena sebagian orang kedua mampu menutup kelemahan orang pertama.  Mungkin maksud si Jonny, ini lebih untuk orang yang masih PDKT-an kali ya...  Karena ketika orang menjalin hubungan, mereka akan menemukan kelemahan dan kelebihan di pasangannya.  Dan di saat yang sama, orang kedua muncul menutupi kelemahan orang pertama.  Keadaan-keadaan kaya gini yang menimbulkan banyak fase-fase menuju “Aku nyaman sama kamu” terus berlanjut ke fase “Aku gak mau akhiri ini”.  Ya, awalnya bakal terlihat sederhana, tapi kesederhanaan suatu permulaan, selalu sukses membuat kita jatuh salto-salto dari gunung Mahameru.  Entahlah... menurut lo, manusia dari abad keberapa yang gak bahagia ketika menemukan orang yang bisa menutupi kelemahan pasangannya.  Jika digabungkan mereka menjadi sempurna, diawal.  Ya, diawal.. mungkin itu yang membuat gue kurang setuju sama pernyataannya si Jonny.  Tapi, persetan sama pernyataan dia.  Gue nge-fans banget sama dia.  Dia ganteng banget, gilak...

Kalau agak nge-flashback dikit, dulu gue pernah (kalau bisa sekali seumur hidup), ngerasain yang namanya jadi orang kedua.  Sumpah, (kalau bisa juga) gue gak mau lagi.   Nyerah! gimana gak mau nyerah aja, selama jadi orang kedua gue bahkan gak pernah ngerasain yang namanya jalan bareng berdua, atau bahkan pergi ke kampus bareng.  Alasannya, ya takut orang-orang tau.  Kita selalu kontak-an melalui text doang.  Hell yeah!

Awalnya, gue menikmati hubungan yang kaya hantu ini.  Yang muncul cuma pas malam doang.  Gue berasa pacaran sama kolong wewe.  Lambat laun, gue ngerasa bodoh dan diperbodoh.  Menjadi selingkuhan adalah hubungan yang Simbiosis- parasitisme banget.  Tidak menguntungkan sama sekali.  Gue ngerasa memberi kenyamanan, dibalas dengan hanya ngasih angin.  Syukur kalau anginnya sepoi-sepoi, tapi ini angin topan.  Gue dibawa terbang, berputar-putar, lalu gak tau kemana.  Gue gak pernah dikasih kepastian sama hubungan yang lagi-lagi gue nobatkan sebagai hubungan yang Simbiosis-parsitisme ini.  Gue gak mau terjebak terus-terusan didalam angin topan ini.  Akhirnya gue putusin untuk menjauh, semakin jauh, kemudian hilang.  Gue rasa, menghilang adalah salah satu cara yang paling “kilat” untuk keluar dari fase “aku gak mau akhiri ini”.  Sebelum gue pake jurus menghilang, gue pernah coba jurus “minta izin dulu, biar kepergiannya di cegah-cegah” ternyata jurus itu malah membuat gue makin gak bisa pergi.  Poinnya, kalau mau menjauh mah, jangan bilang-bilang.  Lo mau ngejauh, apa pamitan ke sekolah?  Menjauhlah dengan tegas dan tega.

Dan sekarang-sekarang ini, semenjak kejadian merugikan itu, gue malah gak mau nyari orang kedua.  Setiap kali gue ngerasa bosan, dan butuh warna baru dihubungan gue, gue gak pernah mau coba-coba kegatelan nyari cowok lain buat jadi orang kedua dihubungan gue.  Gue tau itu gak enak, dan gak bisa dikasihin kucing.  Gue berikir kalau, pas gue pacaran pengen dapet yang gak punya kelemahan, seharusnya gue gak pacaran sama manusia.  Sekarang ini  malah gue lebih welcome nerima apapun kelemahan pasangan gue.  Paling nggak, menerima kenyataan itu lebih baik daripada harus lari dari kenyataan.  Kenyataan itu kadang lebih pahit dari daun kates yang sayurin.  Makanya lebih enak punya pasangan yang banyak perbedaannya.  Jadi bisa saling ngisi kekosongan yang ada.

Nah, jadi kesimpulan dari pengalaman gue tadi adalah “menjaga hubungan itu gak mudah.  Cobalah menciptakan hubungan yang jujur.  Tapi ya gak semua harus lo jujurin.  Beberapa hal terkadang perlu lo keep untuk gak di ceritain ke siapa-siapa.  Gue nggak tau bagian “enak” dari selingkuh tanpa kepastian itu dimana.  Kenapa terkadang sebagian orang termasuk gue dengan bodohnya pernah bertahan pura-pura menikmati hubungan itu.  Gue bukan ngelarang lo semua untuk membebaskan cinta, karena Jonny deep juga pernah bilang gini,

“You can close your eyes to the things youn don’t want to see, but you can’t close your heart to the things yo don’t want to feel.” – Jonny Deep (lagi)

Yang artinya gak ada cara untuk menutup hati untuk tidak merasakan sesuatu.  Sekeras apapun lo mencoba menutup hati, ketika hati ingin merasakan cinta, lo bahkan gak bisa ngelarang.  Jadi orang kedua itu gak salah, selama lo tau mau dibawa kemana. Dan kenapa mau jadi orang kedua kalau cuma dibutuhin pas orang pertama lagi sibuk.  intinya adalah, jadilah setia. bye..





hug&kiss,




Vega

Senin, 12 Mei 2014

Antara Hidup dan Tuhan.

Kita semua pernah hidup. Bahkan, sekarang gue dan lo semua lagi ngerasain hidup.  Karena orang mati gak bakal bisa ngeposting dan gak bakal  bisa baca postingan ini.  Tapi sekarang gue bukan mau bahas tentang hidup-mati atau siapa yang baca postingan gue nantinya.  Gue disini untuk ngebuka pikiran kalian semua tentang apa sebenernya hidup itu menurut gue dan yang udah gue alamin.  Seperti yang pernah gue bilang, hidup bukan cuma tentang apa yang kita pikirkan.  Karena ketika lo berpikir, pikiran itu gak bakal seluas apa yang akan lo jalani nantinya.  Dan inilah hidup menurut gue....... Mungkin kita agak lebih serius kali ini.

Menjalani hidup yang menyenangkan tanpa ada beban udah pernah gue rasain.  Ketika apa yang lo pengen masih bisa lo dapet dengan mudah. Dan bahkan ketika lo gak menginginkan apa-apa tapi lo dapetin itu dengan percuma.  Itu menyenangkan.  Gue sampe lupa rasanya sedih saat itu.  Tapi Tuhan gak tinggal diam. Tuhan ngasih tau gue, kalau setiap lo senang, bakal ada kesedihan yang mengikuti lo di belakang dan menunggu untuk gue rasain juga.. Tuhan memang adil.  Dan pada akhirnya waktu untuk itu dateng dan ngerubah semua mindset gue tentang "kebahagian".  Yang dulunya "I got everything I wanted, easyly" tapi saat itu gue malah harus "You have to waited that".  Awalnya gue sulit untuk nerima semua kesedihan yang gue dapet saat itu.  Gue masih belum bisa nerima kalau ternyata kenyataan itu lebih pahit dari daun kates yang disayurin.  Gue masih terus bertanya-tanya ke Tuhan tanpa mikir kalau Tuhan selalu ngasih sesuatu, baik maupun buruk, pasti ada alesannya.  Tapi saat itu gue seakan gak peduli dengan alasan Tuhan.  Iya, gue egois.  Gue tetep gak terima kenapa Tuhan menciptakan kesedihan sebagai temennya kebahagian.  Gue semakin egois.  Tapi Tuhan gak pernah kehabisan cara untuk buat gue paham setiap keputusan dia. Dia terus ngasih gue kesedihan sampe suatu saat nanti gue ngerti maksud dia dan berhenti jadi manusia yang egois.  Betapa perdulinya Tuhan sama gue.

Semakin lama, menjadi egois melelahkan.  Gue harus terus berjuang sendiri sama mindset-mindset gagal yang gue terapkan di kepala gue.  Dan jujur itu makin lama membuat gue gabut.  Sampe akhirnya Mama yang ngajarin gue pelan-pelan, dengan terus ngasih tau cara untuk menerima setiap keputusan Tuhan.  Mama bilang ke gue,

"Dunia ini berputar, kita gak mungkin terus ngerasain sedih. Yang penting berdoa, dan percaya Tuhan kaya gini pasti ada alasannya.  Tuhan kaya gini karena pengen nyuruh kita buat deket-deket ke dia dan 'bersyukur' ".

Untuk saat itu, gue terdiam dan mikir.  Mungkin inilah alasan Tuhan yang gak gue pahami dulu. Tuhan cuma pengen gue lebih bersyukur atas apa yang udah dia kasih ke gue dulu.  Baik yang gue minta, maupun yang gue dapet dengan cuma-cuma.  Ah.. Se-simple ini, tapi butuh banyak orang yang jelasin ini ke gue.  Gue terlalu egois dulu untuk tau apa mau Tuhan.  Padahal Tuhan selalu tau mau gue apa dan selalu usahain mengabulkan apa yang gue harap.  Gue pengen kesenangan, dia kabulin.  Tapi gue?  Tuhan cuma minta gue ngucapin terima kasih ke dia tapi gue malah sibuk dengan kesenangan gue.

Semakin lama, gue semakin dewasa dan semakin ngerti sama apapun yang gue hadapi.  Gue malah lebih mengartikan bahwa hidup itu adalah sekolah dan guru yang yang paling keren dibanding sekolah 12 tahun yang gue tekuni  dulu.  Karena ketika lo gak ngerti sama suatu hal, hidup membuat satu hal lagi sepeti itu untuk lo ngertiin tanpa marah-marah dan lelah.  Ketika lo diberi Ujian, selalu ada yang bantu lo untuk ngelewati ujian itu sama-sama, agar lo mampu lewatinya. Beda halnya sama Sekolah di dunia.  Ketika lo nggak ngerti, dan nanya lagi ke guru lo, guru lo bakal bilang "Toh makanya kalau dijelasi dengerin jangan main-main!".  Dan ketika lo dikasih Ujian, guru lo bakal bilang "kerjain sendiri, jangan minta bantuan orang. Usaha sendiri." aneh kan?  Tapi bukan berarti sekolah itu gak penting.  Mereka penting.  Sekolah hidup mengajari lo untuk menghargai hidup.  Dan Sekolah Pendidikan, mendidik lo menjadi orang yang berguna nantinya.

Disamping gue punya Tuhan yang perduli banget sama gue, gue juga masih punya keluarga yang juga peduli sama gue.  Terutama Mama.  Mama adalah orang yang paling berpengaruh di hidup gue.  Mama yang ngajarin gue untuk lebih nerima kenyataan.  Banyak nasehat dan ajaran Mama yang sampe sekarang masih gue jadiin panutan.  Saat gue udah berumah tangga nanti, gue selalu pengen jadi kaya Mama.  Mama adalah orang yang paling tenang.  Dalam Keluarga gue, Mama adalah air bagi gue dan orang-orang di rumah.  Mama selalu bisa bikin ketenangan disaat keadaan sulit sekalipun.  Ini adalah salah satu bentuk pemberian Tuhan yang harus gue syukurin juga. Thanks God!!

Jadi, kesimpulan dari cerita gue tadi adalah.. "Tuhan ngasih lo kebahagian untuk lo syukuri.  Tuhan  ngasih lo kesedihan untuk lo syukuri juga.  Kesedihan itu ada untuk ngasih tau lo bahwa lo gak bisa terus-terusan senang dan selalu dapet apa yang lo pengen.  Hidup ini keras.  Ketika lo jatuh, lo harus bangkit lagi dan bangkit lagi dengan usahan lo.  Lo  gak benar-benar sendiri ketika lo jatuh.  Selalu ada satu orang yang terus ngedukung lo.  Kaya ketika gue gagal berulang kali dalam hal cinta, Tuhan terus ngasih gue kepercayaan buat mencoba lagi dan nyuru gue usaha belajar dari yang sebelumnya.  Semua pengalaman pahit hidup ini udah gue telan kaya obat.  Dan orang minum obat supaya sehat kan? Gitu juga dengan gue.  Gue telan semua pengalaman pahit, untuk bisa lebih baik di kedepannya.  Semua yang kita jalani harus kita yakini kalau ini adalah jalan yang terbaik yang Tuhan tunjuk untuk kita pilih.  Percaya sama Tuhan.  Tuhan bukan PHP.  Setidaknya, janji Tuhan lebih nyata daripada janji mantan.  Sayang Tuhan lebih tulus dari sayang pacar.  Dan keperdulian Tuhan lebih besar dari keperdulian orang manapun.  Dan inilah Hidup menurut gue.  Cuma Tuhan-Percaya-bersyukur yang bisa buat gue bertahan selama ini." lets try guyssssss!!!

Dan quote terakhir adalah "hidup biasa akan lebih membuat lo bersyukur dengan apa yang lo punya dari pada harus hidup senang-senang terus tapi gak pernah tau cara bersyukur."

Okey guys.. Ini mungkin udah panjang banget.  Tapi belum lebih panjang dari hidup kita yang sebenernya.  Ambil positif dari pengalaman gue ini ya...
See yaaaa!!!!

Vega.

Senin, 03 Maret 2014

Hurt in the beautiful ways.

Gue udah ngerasain pahit-manis nya jadi jomblo.  Gue udah ngerasain rasanya makan tanpa ada yang ingetin, gue juga udah ngerasain yang namanya mandi 4 kali sehari tanpa diingetin, dan gue juga udah pernah ngerasain yang namanya tidur tanpa ada yang bilang "selamat tidur, sayang."You know thats fuckin' hurt!" Yaaaap.. Tapi balik lagi ke pengalaman cinta gue yang juga udah bisa dikatain cukup tua untuk dibanggakan.  Buat yang ga tau, gue udah jadi penyandang tuna asmara selama lebih dari setahun.  Kali aja yang ada dipikiran lo sekarang adalah mungkin gue masih kebawa anyut oleh masalalu yang buat gue nggak bisa dapet pasangan selama ini.  Tapi jujur aja, sebenernya gue udah lama naik dari sungai yang bawa gue hanyut itu untuk ngeringin diri, yang artinya gue udah move on.  Gue bukan termasuk orang yang mau banget menangisi sesuatu yang sangkin niatnya sampe bisa buat danau dengan nama sendiri.  Contohnya kaya "Danau Air Mata Vega Toba"  "Telaga Cinta Ega-gal".  Nggak, gue bukan orang yang kaya gitu.  Gue punya prinsip yang lebih dewasa dari umur gue..

"lebih baik gue menangisi keputusan gue dulu, dari pada menangisi penyeselan yg gak ngerubah apapun" 

dihh..sadis gak prinsip gue??  kenapa gue berprinsip kaya gitu? karena, menurut gue menangisi penyesalan, gak ngerubah apapun.  Gak ngerubah waktu dan keadaan jadi yang kaya lo harepin.  Tapi cobalah tangisi keputusan lo.  Menangisi keputusan akan buat lo berpikir ribuan kali saat memilih dan membuat lo was-was untuk itu.  Kan sama aja bohong kalau lo menangisi penyesalan, tapi kemudian lo salah milih keputusan dan nangisin penyesalan lagi.  Thats why I say that.

Sebenernya gak asik aja kalau gue harus cerita tentang masa-masa kesendirian gue selama ini.  Gue males kalau sampe di endingnya nanti gue dikatain, curcol.  maka dari itu, gue mau ngasih sesembahan buat kalian yang udah lama jadi bagian dari komunitas "jomblo imut" yang gue dirikan.  gimana cara gue dan orang-orang lemah tadi bertahan dalam tersakiti dalam cara yang indah.. Buat yang ngerasa, basa-basi gue tadi gak penting, bisa langsung skip kemari.. Here we are, jomutss...

Menjadi tegar di tengah-tengah masa lalu yang menyakitkan itu gak mudah.. Gak mudah dalam arti kata, lo harus mampu pura-pura "Im fine guysss..that guy is fuckin' idiot! He must be so crazy to leave me for another girl." yang padahal sebenernya "Shit!! His girl is  prettier than me! Im not okey, guys! Kill that girl!!".  Gue tau banget perasaan yang kaya gini.  Gue bukan mau ngajarin lo untuk jadi cewek yang munafik, tapi lebih ke cewek yang lebih jujur-jujur aja.  Maksudnya, yang gak sok pura-pura benci dan bilang udah move on, padahal masih suka ngepoin dia diberbagai sosmed.  Okey.. Thats so out of date guys!!.  Yang perlu lo tau banget, semakin ingin melupakan artinya tidak terlupakan.  Coba lebih jujur, dan berhenti ngeles kalau ditanya "Masih sayang, ya?".  jujur tentang perasaan lo sama sesuatu yang udah gak kita jalanin lagi itu bikin kita lebih "mudah melepaskan", dengan kata lain, lama-kelamaan lo bakal gak sadar, lo udah berjalan sendiri dan gak inget kalau dulu lo pernah jalan beriringan dengan orang yang sebenernya udah gak ada saat itu.  Menurut gue, orang yang bilang "Gila.. Gue udah move on kali.." disaat baru putus 3 hari itu adalah orang yang otaknya kegeser ke dengkul akibat gempa tektonik parah.  Gue nggak percaya aja,  apalagi buat orang yang pacarannya udah dari jaman anak emo masih ada komunitasnya, sampe sekarang tinggal 2-5 orang. Mungkin, maksud mereka "gue udah move on dari orangnya. Bukan kenangannya".  yaaap.. Yang bikin lo susah move on adalah kenanganya, bukan orangnya.  Karena sesungguhnya, kenanganlah yang buat lo keinget sama orangnya.  So, mulai sekarang, kalau masih sayang mah bilang aja..  Its better than stuck in uncomplete relationship.

Selain gue mau ngajarin lo untuk jujur, gue juga mau ajarin lo untuk lebih positif aja.  Dikatain Jomblo lumutan, ambil positifnya.  Dikatain gak laku-laku, ambil positifnya juga.  Dengan gitu, kita bisa lebih enjoy sama kesendirian kita.  Bukan malah ngerasa terbeban dan buru-buru nembak kang ojek demi gak dikata-katain.  Yang perlu orang tau bukan siapa pacar lo setelah putus dari mantan lo.  Tapi seperti apa perjuangan lo untuk gak jatuh kelubang yang sama.  Lo gak mesti ngumbar-ngumbar "gue lagi deket sama si ini, si itu." "dia nembak gue, tapi gak gue terima.".  kalau lo ngelakuin itu orang-orang cuma bakal, duduk-diem-muntah.  Gue jarang banget mau pamer-pamer calon gebetan, yang ada orang yang malah pamerin gebetan-gebetan gue.  And finally, mereka malah gak jadi apa-apa gue.  Itu yang buat gue berpikiran,
"lebih baik keliatan gak laku tapi stay high, dari pada lo laku banget tapi orang-orang malah nganggep lo pasaran." 

bukan.  Bukan gue jual mahal, tapi gue lebih suka orang dapetin gue yang pake usaha banget, terus pas mau ngelepasinnya, mikir-mikir pas dulu dapetinnya susah banget.  Daripada easy to get, and easy to go.  lo ngertikan?? Makanya gue pengen lo jadi single yang positif, dikata-katain mah santai aja.  kalau gue ya, selama dengan ngebully gue, bikin rame dan seru, gue malah seneng.  Jadi bully lah gue, kalau itu buat seru-seruan..

Untuk sekarang, itu dulu saran gue buat kalian yang lagi sendiri-sendiri.  Dan tetep, gue selalu buat kesimpulan di akhir postingan gue, dan kesimpulannya adalah.....

"doesn't matter how long you will be a single, as long as you can be a possitive single..  jadi jomblo mungkin bakal menyakitkan kalau lo beranggapan hidup ini cuma tentang "lagi apa yang?-udah makan yang?-jangan lupa mandi ya yang!-selamat tidur, sayang!".  Dunia itu kecil saat kita pikirkan.  Tapi cukup besar untuk dijalani cuma dengan mikir-mikir doang.  Gue gak minta lo harus jadi kaya gue yang jomblonya udah sampe karatan dan bakal bunyi "enngg..eeeegg..ngreek.." kalau di ajak nongkrong-nongkrong.  Jadi inilah tersakiti dalam cara yg indah.  Lo cuma perlu jujur dan positif.  inget, lo sendiri bukan karena gak laku, dan sok jual mahal. Tapi karena "you've hurted and its not the time to repeated" lo gak boleh ngulangin lagi kegagalan cinta lo dengan terlalu mudah memiliki cinta yang baru.  Jatuh cinta boleh, tapi jangan terlalu cepat untuk nyambut uluran tangan orang..  Dengan gitu lo bakal ngerasain yang namanya"hurt in the beautiful ways"  Dan lo bakal percaya jadi sendiri gak bakal sesakit itu kalau kita positif.  Tapi tetep aja jomblo itu kesepian.  Dan saran tambahan, carilah temen pengisi kekosongan..."

okey guys.. ini aja dulu yang mau gue sampein.  Ambil positifnya aja.. inget, hidup nggak semudah bacotan gue.  Selamat jadi jomblo yang positif..

hug&kiss

Vega,