Senin, 03 Maret 2014

Hurt in the beautiful ways.

Gue udah ngerasain pahit-manis nya jadi jomblo.  Gue udah ngerasain rasanya makan tanpa ada yang ingetin, gue juga udah ngerasain yang namanya mandi 4 kali sehari tanpa diingetin, dan gue juga udah pernah ngerasain yang namanya tidur tanpa ada yang bilang "selamat tidur, sayang."You know thats fuckin' hurt!" Yaaaap.. Tapi balik lagi ke pengalaman cinta gue yang juga udah bisa dikatain cukup tua untuk dibanggakan.  Buat yang ga tau, gue udah jadi penyandang tuna asmara selama lebih dari setahun.  Kali aja yang ada dipikiran lo sekarang adalah mungkin gue masih kebawa anyut oleh masalalu yang buat gue nggak bisa dapet pasangan selama ini.  Tapi jujur aja, sebenernya gue udah lama naik dari sungai yang bawa gue hanyut itu untuk ngeringin diri, yang artinya gue udah move on.  Gue bukan termasuk orang yang mau banget menangisi sesuatu yang sangkin niatnya sampe bisa buat danau dengan nama sendiri.  Contohnya kaya "Danau Air Mata Vega Toba"  "Telaga Cinta Ega-gal".  Nggak, gue bukan orang yang kaya gitu.  Gue punya prinsip yang lebih dewasa dari umur gue..

"lebih baik gue menangisi keputusan gue dulu, dari pada menangisi penyeselan yg gak ngerubah apapun" 

dihh..sadis gak prinsip gue??  kenapa gue berprinsip kaya gitu? karena, menurut gue menangisi penyesalan, gak ngerubah apapun.  Gak ngerubah waktu dan keadaan jadi yang kaya lo harepin.  Tapi cobalah tangisi keputusan lo.  Menangisi keputusan akan buat lo berpikir ribuan kali saat memilih dan membuat lo was-was untuk itu.  Kan sama aja bohong kalau lo menangisi penyesalan, tapi kemudian lo salah milih keputusan dan nangisin penyesalan lagi.  Thats why I say that.

Sebenernya gak asik aja kalau gue harus cerita tentang masa-masa kesendirian gue selama ini.  Gue males kalau sampe di endingnya nanti gue dikatain, curcol.  maka dari itu, gue mau ngasih sesembahan buat kalian yang udah lama jadi bagian dari komunitas "jomblo imut" yang gue dirikan.  gimana cara gue dan orang-orang lemah tadi bertahan dalam tersakiti dalam cara yang indah.. Buat yang ngerasa, basa-basi gue tadi gak penting, bisa langsung skip kemari.. Here we are, jomutss...

Menjadi tegar di tengah-tengah masa lalu yang menyakitkan itu gak mudah.. Gak mudah dalam arti kata, lo harus mampu pura-pura "Im fine guysss..that guy is fuckin' idiot! He must be so crazy to leave me for another girl." yang padahal sebenernya "Shit!! His girl is  prettier than me! Im not okey, guys! Kill that girl!!".  Gue tau banget perasaan yang kaya gini.  Gue bukan mau ngajarin lo untuk jadi cewek yang munafik, tapi lebih ke cewek yang lebih jujur-jujur aja.  Maksudnya, yang gak sok pura-pura benci dan bilang udah move on, padahal masih suka ngepoin dia diberbagai sosmed.  Okey.. Thats so out of date guys!!.  Yang perlu lo tau banget, semakin ingin melupakan artinya tidak terlupakan.  Coba lebih jujur, dan berhenti ngeles kalau ditanya "Masih sayang, ya?".  jujur tentang perasaan lo sama sesuatu yang udah gak kita jalanin lagi itu bikin kita lebih "mudah melepaskan", dengan kata lain, lama-kelamaan lo bakal gak sadar, lo udah berjalan sendiri dan gak inget kalau dulu lo pernah jalan beriringan dengan orang yang sebenernya udah gak ada saat itu.  Menurut gue, orang yang bilang "Gila.. Gue udah move on kali.." disaat baru putus 3 hari itu adalah orang yang otaknya kegeser ke dengkul akibat gempa tektonik parah.  Gue nggak percaya aja,  apalagi buat orang yang pacarannya udah dari jaman anak emo masih ada komunitasnya, sampe sekarang tinggal 2-5 orang. Mungkin, maksud mereka "gue udah move on dari orangnya. Bukan kenangannya".  yaaap.. Yang bikin lo susah move on adalah kenanganya, bukan orangnya.  Karena sesungguhnya, kenanganlah yang buat lo keinget sama orangnya.  So, mulai sekarang, kalau masih sayang mah bilang aja..  Its better than stuck in uncomplete relationship.

Selain gue mau ngajarin lo untuk jujur, gue juga mau ajarin lo untuk lebih positif aja.  Dikatain Jomblo lumutan, ambil positifnya.  Dikatain gak laku-laku, ambil positifnya juga.  Dengan gitu, kita bisa lebih enjoy sama kesendirian kita.  Bukan malah ngerasa terbeban dan buru-buru nembak kang ojek demi gak dikata-katain.  Yang perlu orang tau bukan siapa pacar lo setelah putus dari mantan lo.  Tapi seperti apa perjuangan lo untuk gak jatuh kelubang yang sama.  Lo gak mesti ngumbar-ngumbar "gue lagi deket sama si ini, si itu." "dia nembak gue, tapi gak gue terima.".  kalau lo ngelakuin itu orang-orang cuma bakal, duduk-diem-muntah.  Gue jarang banget mau pamer-pamer calon gebetan, yang ada orang yang malah pamerin gebetan-gebetan gue.  And finally, mereka malah gak jadi apa-apa gue.  Itu yang buat gue berpikiran,
"lebih baik keliatan gak laku tapi stay high, dari pada lo laku banget tapi orang-orang malah nganggep lo pasaran." 

bukan.  Bukan gue jual mahal, tapi gue lebih suka orang dapetin gue yang pake usaha banget, terus pas mau ngelepasinnya, mikir-mikir pas dulu dapetinnya susah banget.  Daripada easy to get, and easy to go.  lo ngertikan?? Makanya gue pengen lo jadi single yang positif, dikata-katain mah santai aja.  kalau gue ya, selama dengan ngebully gue, bikin rame dan seru, gue malah seneng.  Jadi bully lah gue, kalau itu buat seru-seruan..

Untuk sekarang, itu dulu saran gue buat kalian yang lagi sendiri-sendiri.  Dan tetep, gue selalu buat kesimpulan di akhir postingan gue, dan kesimpulannya adalah.....

"doesn't matter how long you will be a single, as long as you can be a possitive single..  jadi jomblo mungkin bakal menyakitkan kalau lo beranggapan hidup ini cuma tentang "lagi apa yang?-udah makan yang?-jangan lupa mandi ya yang!-selamat tidur, sayang!".  Dunia itu kecil saat kita pikirkan.  Tapi cukup besar untuk dijalani cuma dengan mikir-mikir doang.  Gue gak minta lo harus jadi kaya gue yang jomblonya udah sampe karatan dan bakal bunyi "enngg..eeeegg..ngreek.." kalau di ajak nongkrong-nongkrong.  Jadi inilah tersakiti dalam cara yg indah.  Lo cuma perlu jujur dan positif.  inget, lo sendiri bukan karena gak laku, dan sok jual mahal. Tapi karena "you've hurted and its not the time to repeated" lo gak boleh ngulangin lagi kegagalan cinta lo dengan terlalu mudah memiliki cinta yang baru.  Jatuh cinta boleh, tapi jangan terlalu cepat untuk nyambut uluran tangan orang..  Dengan gitu lo bakal ngerasain yang namanya"hurt in the beautiful ways"  Dan lo bakal percaya jadi sendiri gak bakal sesakit itu kalau kita positif.  Tapi tetep aja jomblo itu kesepian.  Dan saran tambahan, carilah temen pengisi kekosongan..."

okey guys.. ini aja dulu yang mau gue sampein.  Ambil positifnya aja.. inget, hidup nggak semudah bacotan gue.  Selamat jadi jomblo yang positif..

hug&kiss

Vega,