Senin, 12 Mei 2014

Antara Hidup dan Tuhan.

Kita semua pernah hidup. Bahkan, sekarang gue dan lo semua lagi ngerasain hidup.  Karena orang mati gak bakal bisa ngeposting dan gak bakal  bisa baca postingan ini.  Tapi sekarang gue bukan mau bahas tentang hidup-mati atau siapa yang baca postingan gue nantinya.  Gue disini untuk ngebuka pikiran kalian semua tentang apa sebenernya hidup itu menurut gue dan yang udah gue alamin.  Seperti yang pernah gue bilang, hidup bukan cuma tentang apa yang kita pikirkan.  Karena ketika lo berpikir, pikiran itu gak bakal seluas apa yang akan lo jalani nantinya.  Dan inilah hidup menurut gue....... Mungkin kita agak lebih serius kali ini.

Menjalani hidup yang menyenangkan tanpa ada beban udah pernah gue rasain.  Ketika apa yang lo pengen masih bisa lo dapet dengan mudah. Dan bahkan ketika lo gak menginginkan apa-apa tapi lo dapetin itu dengan percuma.  Itu menyenangkan.  Gue sampe lupa rasanya sedih saat itu.  Tapi Tuhan gak tinggal diam. Tuhan ngasih tau gue, kalau setiap lo senang, bakal ada kesedihan yang mengikuti lo di belakang dan menunggu untuk gue rasain juga.. Tuhan memang adil.  Dan pada akhirnya waktu untuk itu dateng dan ngerubah semua mindset gue tentang "kebahagian".  Yang dulunya "I got everything I wanted, easyly" tapi saat itu gue malah harus "You have to waited that".  Awalnya gue sulit untuk nerima semua kesedihan yang gue dapet saat itu.  Gue masih belum bisa nerima kalau ternyata kenyataan itu lebih pahit dari daun kates yang disayurin.  Gue masih terus bertanya-tanya ke Tuhan tanpa mikir kalau Tuhan selalu ngasih sesuatu, baik maupun buruk, pasti ada alesannya.  Tapi saat itu gue seakan gak peduli dengan alasan Tuhan.  Iya, gue egois.  Gue tetep gak terima kenapa Tuhan menciptakan kesedihan sebagai temennya kebahagian.  Gue semakin egois.  Tapi Tuhan gak pernah kehabisan cara untuk buat gue paham setiap keputusan dia. Dia terus ngasih gue kesedihan sampe suatu saat nanti gue ngerti maksud dia dan berhenti jadi manusia yang egois.  Betapa perdulinya Tuhan sama gue.

Semakin lama, menjadi egois melelahkan.  Gue harus terus berjuang sendiri sama mindset-mindset gagal yang gue terapkan di kepala gue.  Dan jujur itu makin lama membuat gue gabut.  Sampe akhirnya Mama yang ngajarin gue pelan-pelan, dengan terus ngasih tau cara untuk menerima setiap keputusan Tuhan.  Mama bilang ke gue,

"Dunia ini berputar, kita gak mungkin terus ngerasain sedih. Yang penting berdoa, dan percaya Tuhan kaya gini pasti ada alasannya.  Tuhan kaya gini karena pengen nyuruh kita buat deket-deket ke dia dan 'bersyukur' ".

Untuk saat itu, gue terdiam dan mikir.  Mungkin inilah alasan Tuhan yang gak gue pahami dulu. Tuhan cuma pengen gue lebih bersyukur atas apa yang udah dia kasih ke gue dulu.  Baik yang gue minta, maupun yang gue dapet dengan cuma-cuma.  Ah.. Se-simple ini, tapi butuh banyak orang yang jelasin ini ke gue.  Gue terlalu egois dulu untuk tau apa mau Tuhan.  Padahal Tuhan selalu tau mau gue apa dan selalu usahain mengabulkan apa yang gue harap.  Gue pengen kesenangan, dia kabulin.  Tapi gue?  Tuhan cuma minta gue ngucapin terima kasih ke dia tapi gue malah sibuk dengan kesenangan gue.

Semakin lama, gue semakin dewasa dan semakin ngerti sama apapun yang gue hadapi.  Gue malah lebih mengartikan bahwa hidup itu adalah sekolah dan guru yang yang paling keren dibanding sekolah 12 tahun yang gue tekuni  dulu.  Karena ketika lo gak ngerti sama suatu hal, hidup membuat satu hal lagi sepeti itu untuk lo ngertiin tanpa marah-marah dan lelah.  Ketika lo diberi Ujian, selalu ada yang bantu lo untuk ngelewati ujian itu sama-sama, agar lo mampu lewatinya. Beda halnya sama Sekolah di dunia.  Ketika lo nggak ngerti, dan nanya lagi ke guru lo, guru lo bakal bilang "Toh makanya kalau dijelasi dengerin jangan main-main!".  Dan ketika lo dikasih Ujian, guru lo bakal bilang "kerjain sendiri, jangan minta bantuan orang. Usaha sendiri." aneh kan?  Tapi bukan berarti sekolah itu gak penting.  Mereka penting.  Sekolah hidup mengajari lo untuk menghargai hidup.  Dan Sekolah Pendidikan, mendidik lo menjadi orang yang berguna nantinya.

Disamping gue punya Tuhan yang perduli banget sama gue, gue juga masih punya keluarga yang juga peduli sama gue.  Terutama Mama.  Mama adalah orang yang paling berpengaruh di hidup gue.  Mama yang ngajarin gue untuk lebih nerima kenyataan.  Banyak nasehat dan ajaran Mama yang sampe sekarang masih gue jadiin panutan.  Saat gue udah berumah tangga nanti, gue selalu pengen jadi kaya Mama.  Mama adalah orang yang paling tenang.  Dalam Keluarga gue, Mama adalah air bagi gue dan orang-orang di rumah.  Mama selalu bisa bikin ketenangan disaat keadaan sulit sekalipun.  Ini adalah salah satu bentuk pemberian Tuhan yang harus gue syukurin juga. Thanks God!!

Jadi, kesimpulan dari cerita gue tadi adalah.. "Tuhan ngasih lo kebahagian untuk lo syukuri.  Tuhan  ngasih lo kesedihan untuk lo syukuri juga.  Kesedihan itu ada untuk ngasih tau lo bahwa lo gak bisa terus-terusan senang dan selalu dapet apa yang lo pengen.  Hidup ini keras.  Ketika lo jatuh, lo harus bangkit lagi dan bangkit lagi dengan usahan lo.  Lo  gak benar-benar sendiri ketika lo jatuh.  Selalu ada satu orang yang terus ngedukung lo.  Kaya ketika gue gagal berulang kali dalam hal cinta, Tuhan terus ngasih gue kepercayaan buat mencoba lagi dan nyuru gue usaha belajar dari yang sebelumnya.  Semua pengalaman pahit hidup ini udah gue telan kaya obat.  Dan orang minum obat supaya sehat kan? Gitu juga dengan gue.  Gue telan semua pengalaman pahit, untuk bisa lebih baik di kedepannya.  Semua yang kita jalani harus kita yakini kalau ini adalah jalan yang terbaik yang Tuhan tunjuk untuk kita pilih.  Percaya sama Tuhan.  Tuhan bukan PHP.  Setidaknya, janji Tuhan lebih nyata daripada janji mantan.  Sayang Tuhan lebih tulus dari sayang pacar.  Dan keperdulian Tuhan lebih besar dari keperdulian orang manapun.  Dan inilah Hidup menurut gue.  Cuma Tuhan-Percaya-bersyukur yang bisa buat gue bertahan selama ini." lets try guyssssss!!!

Dan quote terakhir adalah "hidup biasa akan lebih membuat lo bersyukur dengan apa yang lo punya dari pada harus hidup senang-senang terus tapi gak pernah tau cara bersyukur."

Okey guys.. Ini mungkin udah panjang banget.  Tapi belum lebih panjang dari hidup kita yang sebenernya.  Ambil positif dari pengalaman gue ini ya...
See yaaaa!!!!

Vega.

6 komentar:

  1. Kesedihan untuk disyukuri ya. Sedikit tidak masuk akal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hallo ikodjin33, maksud gue syukuri kesedihan sebagai pelengkap dari kebahagian. apa istimewanya ngerasa bahagia kalau lo gak pernah tau yg namanya sedih :) bahagia akan jadi hal yg biasa kalau seperti itu :)) ayo, luasin lagi pemahamannya.. hey thanks for visited anyway!! have a nice day!

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    3. Haha. Kalo itu bisa sedikit dimengerti. Dan kalo menurutku, yang salah bukan pemahamanku, tapi penggunaan kata kamu kurang tepat. Coba kata "syukuri" diganti menjadi nikmati".
      Sekian.

      Hapus
    4. wah, terima kasih atas sarannya. bakal gue perbaikin.. anyway, jangan kapok baca postingan gue. have a nice day!!

      Hapus