Kamis, 30 Oktober 2014

Kenapa Harus Orang Kedua?



*Now Playing : Jangan Pernah Berubah – Marcell

“If you love two people at the same time,choose the second one. Because, if you really loved the first one you wouldn’t have fallen for the second.” –Jonny Deep

Ngomong-ngomong soal orang kedua, gue masih gak ngerti sama quote Jonny Deep tadi.  Sebenernya bukan gak ngerti, sih.  Tapi lebih ke “Kurang Setuju”.  Kenapa? Menjadi dicintai, bukan soal siapa yang duluan  bikin kita jatuh hati atau siapa yang paling kita cintai setelah ada orang lain muncul.  Menurut gue cinta adalah sebuah perasaan yang paling liar.  Kadang lo gak bisa ngendaliin kemana cinta ingin berlabuh.  Bukan karena orang kedua membuat lo jatuh cinta, kita jadi harus memilih yang kedua, tapi karena sebagian orang kedua mampu menutup kelemahan orang pertama.  Mungkin maksud si Jonny, ini lebih untuk orang yang masih PDKT-an kali ya...  Karena ketika orang menjalin hubungan, mereka akan menemukan kelemahan dan kelebihan di pasangannya.  Dan di saat yang sama, orang kedua muncul menutupi kelemahan orang pertama.  Keadaan-keadaan kaya gini yang menimbulkan banyak fase-fase menuju “Aku nyaman sama kamu” terus berlanjut ke fase “Aku gak mau akhiri ini”.  Ya, awalnya bakal terlihat sederhana, tapi kesederhanaan suatu permulaan, selalu sukses membuat kita jatuh salto-salto dari gunung Mahameru.  Entahlah... menurut lo, manusia dari abad keberapa yang gak bahagia ketika menemukan orang yang bisa menutupi kelemahan pasangannya.  Jika digabungkan mereka menjadi sempurna, diawal.  Ya, diawal.. mungkin itu yang membuat gue kurang setuju sama pernyataannya si Jonny.  Tapi, persetan sama pernyataan dia.  Gue nge-fans banget sama dia.  Dia ganteng banget, gilak...

Kalau agak nge-flashback dikit, dulu gue pernah (kalau bisa sekali seumur hidup), ngerasain yang namanya jadi orang kedua.  Sumpah, (kalau bisa juga) gue gak mau lagi.   Nyerah! gimana gak mau nyerah aja, selama jadi orang kedua gue bahkan gak pernah ngerasain yang namanya jalan bareng berdua, atau bahkan pergi ke kampus bareng.  Alasannya, ya takut orang-orang tau.  Kita selalu kontak-an melalui text doang.  Hell yeah!

Awalnya, gue menikmati hubungan yang kaya hantu ini.  Yang muncul cuma pas malam doang.  Gue berasa pacaran sama kolong wewe.  Lambat laun, gue ngerasa bodoh dan diperbodoh.  Menjadi selingkuhan adalah hubungan yang Simbiosis- parasitisme banget.  Tidak menguntungkan sama sekali.  Gue ngerasa memberi kenyamanan, dibalas dengan hanya ngasih angin.  Syukur kalau anginnya sepoi-sepoi, tapi ini angin topan.  Gue dibawa terbang, berputar-putar, lalu gak tau kemana.  Gue gak pernah dikasih kepastian sama hubungan yang lagi-lagi gue nobatkan sebagai hubungan yang Simbiosis-parsitisme ini.  Gue gak mau terjebak terus-terusan didalam angin topan ini.  Akhirnya gue putusin untuk menjauh, semakin jauh, kemudian hilang.  Gue rasa, menghilang adalah salah satu cara yang paling “kilat” untuk keluar dari fase “aku gak mau akhiri ini”.  Sebelum gue pake jurus menghilang, gue pernah coba jurus “minta izin dulu, biar kepergiannya di cegah-cegah” ternyata jurus itu malah membuat gue makin gak bisa pergi.  Poinnya, kalau mau menjauh mah, jangan bilang-bilang.  Lo mau ngejauh, apa pamitan ke sekolah?  Menjauhlah dengan tegas dan tega.

Dan sekarang-sekarang ini, semenjak kejadian merugikan itu, gue malah gak mau nyari orang kedua.  Setiap kali gue ngerasa bosan, dan butuh warna baru dihubungan gue, gue gak pernah mau coba-coba kegatelan nyari cowok lain buat jadi orang kedua dihubungan gue.  Gue tau itu gak enak, dan gak bisa dikasihin kucing.  Gue berikir kalau, pas gue pacaran pengen dapet yang gak punya kelemahan, seharusnya gue gak pacaran sama manusia.  Sekarang ini  malah gue lebih welcome nerima apapun kelemahan pasangan gue.  Paling nggak, menerima kenyataan itu lebih baik daripada harus lari dari kenyataan.  Kenyataan itu kadang lebih pahit dari daun kates yang sayurin.  Makanya lebih enak punya pasangan yang banyak perbedaannya.  Jadi bisa saling ngisi kekosongan yang ada.

Nah, jadi kesimpulan dari pengalaman gue tadi adalah “menjaga hubungan itu gak mudah.  Cobalah menciptakan hubungan yang jujur.  Tapi ya gak semua harus lo jujurin.  Beberapa hal terkadang perlu lo keep untuk gak di ceritain ke siapa-siapa.  Gue nggak tau bagian “enak” dari selingkuh tanpa kepastian itu dimana.  Kenapa terkadang sebagian orang termasuk gue dengan bodohnya pernah bertahan pura-pura menikmati hubungan itu.  Gue bukan ngelarang lo semua untuk membebaskan cinta, karena Jonny deep juga pernah bilang gini,

“You can close your eyes to the things youn don’t want to see, but you can’t close your heart to the things yo don’t want to feel.” – Jonny Deep (lagi)

Yang artinya gak ada cara untuk menutup hati untuk tidak merasakan sesuatu.  Sekeras apapun lo mencoba menutup hati, ketika hati ingin merasakan cinta, lo bahkan gak bisa ngelarang.  Jadi orang kedua itu gak salah, selama lo tau mau dibawa kemana. Dan kenapa mau jadi orang kedua kalau cuma dibutuhin pas orang pertama lagi sibuk.  intinya adalah, jadilah setia. bye..





hug&kiss,




Vega

1 komentar:

  1. Menjauhlah dengan tegas dan tega. Wahahahaha agree with that :D

    BalasHapus