Kamis, 05 November 2015

JANGAN MEMAKSA ORANG BOSAN UNTUK 'STAY'

"Mas, Jangan cuma berdiri-berdiri aja didepan pintu saya. Kalau mau masuk ya masuk aja. Kalau enggak, ya mending mas nya pergi aja, kasian orang lain ga bisa masuk karena mas berdiri doang disitu. ngalangin jalan, mas..."



Gue pernah baca quote begitu di timeline sosial media gue beberapa waktu lalu.  Ya cuma bahasanya gak begitu, tapi kurang lebih maksudnya sama.  Lo pernah gak ngerasain, kaya punya seseorang yang kepemilikannya itu kentang.  Kentang banget.  Sangkin kentangnya sampe bikin laper.  Oke sip, tadi itu dibajak.

Maksud gue ya, kentang aja gitu karena di bilang milik lo, ya emang milik lo tapi kaya bukan milik lo, dibilang bukan milik lo, tapi disuruh pergi kaya lupa cara balik badan.  Kan kentang banget.  Bikin kita jadi kaya, "Anjrit dah ini orang maunya apa...bikin orang lain pada gak mau singgah aja." saat kita mikir untuk move on dan nyari orang baru.  Jadi, setelah gue baca quote itu gue langsung keinget sama salah satu cerita hidup temen gue.  Orangnya sampe sekarang masih ada, dan masih sering curhat-curhat baper sama gue.  Anggep aja namanya Belia.  Belia ini punya pacar, anggep aja namanya Sapuan.  Belia dan Sapuan ini udah pacaran lumayan lama. Kira-kira dari jaman Orde baru sampai kemarin SBY turun jadi presiden.  Iya, gue tau itu kelamaan, tapi gue ngitungnya gitu sih....


Mereka ini pacaran seumuran, jadi wajar aja kalau banyak masalah-masalah kecil yang kalau di bahas, gak akan ada ujungnya.  Sama kaya gitar Rhoma Irama, gak ada ujungnya.  Awalnya pacaran mereka ini asik banget, masih sama-sama keliatan "saling sayang" dan masih banyak yang bisa "dimaklumi" dari setiap sifat mereka yang dua-duanya gue rasa belum pada kelar pubertas.  Sampe pada akhirnya Belia cerita ke gue kalau cerita asik mereka tadi semua berakhir dengan "kayanya gue aja yang sayang".  Gue merasa dikecewakan.


Belia bilang banyak yang berubah dari Sapuan.  Sapuan jadi lebih cuek dan gak pengertian kaya dulu.  Mereka sempe udah bolak-balik putus karena ribut-ribut kecil dan akhirnya putus lalu balikan lagi.  Mungkin yang bikin Sapuan keliatan lelah adalah masalah yang ada itu selalu sama dan ujungnya juga tetap sama. Ribut, terus kembali bersama.  Gue rasa inilah pemicu Sapuan berubah jadi orang yang cuek banget.  Gue nggak heran sih sama orang yang tiba-tiba berubah karena udah keseringan menghadapi masalah yang itu-itu aja dengan penyelesaian masalah yang juga itu-itu aja.  Dari yang gue tangkep, gue rasa Sapuan kayanya bosen sama hubungan mereka akhir-akhir ini.  Kali aja Sapuan lelah sama masalah yang ada.  Sapuan, kayanya lo butuh piknik.

Untuk beberapa curhatan Belia belakangan ini, gue masih bisa nerima semua perlakuan Sapuan ke belia dengan positif, tapi kali ini logika dan hati gue, bener-bener gak bisa cerna perilaku Sapuan itu maksudnya apa.  Sapuan jadi kaya setengah-setengah sama Belia.  Sapuan keliatan mau pergi tapi takut gak ada yang bisa nerima dia kaya Belia.  Mau tetap jalani, tapi jalan yang dilewati udah banyak lubang, kudu pelan-pelan dan sabar.  Kalau salah dikit, masuk lubang, jatuh, kececeran kaya jeroan kodok kelindes truk.  Kan ribet.  Hal ini bikin gue gak sabaran, karena gue kasian liat Belia yang terus-terusan mempertahankan hubungan mereka.  Belia udah berulang kali minta Sapuan untuk pergi aja daripada bikin Belia ngerasa kaya di-setengah-setengahin gitu.  Tapi Sapuan kaya berat hati. Tauk deh, antara berat hati samanggak berani pergi karena belum ada gantinya itu kadang memang beda tipis.  Gue beneran nggak tau disini siapa yang salah dan siapa yang bener.  Ya, apaan dah gue jigong kuda sok ikut campur urusan orang.  Gue sih sebagai temen yang baik banget cuma bisa ingetin dia aja.  Ingetin sholat. ya kan pahala.  Masuk surga. Enak.


Tapi sekarang gue udah nggak tau gimana kelanjutan cerita Belia sama Sapuan tadi.  Gimana endingnya atau  siapa yang duluan patah hati, atau siapa yang duluan ketawan belangnya.  Soalnya Belia udah nggak mau bahas tentang Sapuan lagi.  Ya nggak masalah sih, hidup dia.  Bukan hidup gue. Kalau tadi itu masalah hidup gue, gue pasti udah duluan heboh. Bakar ban. Biar rame. Kan kalo sepi ngga hits. 



Jadi inti dari cerita hidup Belia sama Sapuan tadi adalah, nggak ada. Nggak deng, ada. Intinya, dalam berhubungan, gak pacaran aja sih ribut itu emang perlu. Alasannya karena pertama, dengan ribut kita bisa mengukur sejauh mana tingkat kedewasaan kita saat menyikapi suatu masalah. Kedua, kita bisa mengukur sejauh apa pasangan kita perduli dengan yang kita lakuin. Karena sebagian besar pemicu suatu keributan dalam hubungan itu karena tingkah dan rilaku kita yang secara nggak sadar bikin orang gemes.  Tapi masalahnya sekarang, apa reaksi lo semua saat mendengar jokes yang sama  diulang terus-menerus? Ya, bosan dan nggak punya nilai lucu lagi.  Gitu juga dengan ribut.  Kalau bahan ribut kita selalu itu-itu aja, itu membuat nilai dari suatu masalah itu nol. Kalau gue, bahkan sulit buat nangis untuk masalah yang dari jaman dora masih kecil sampe sekarang udah remaja itu-itu terus. Karena masalahnya udah gak punya nilai sedih lagi untuk ditangisi.  Jadi, jangan menciptakan masalah yang gak kreatif kalau nggak pengen pasangan kita bosan, dan akhirnya pergi dengan segala perasaannya.  Karena menurut gue ketika seseorang mencapai level kebosanan yang paling tinggi, mereka akan pergi nggak perduli sebesar apa rasa sayang mereka yang sebenernya masih ada buat lo.  Yang orang bilang:
"Kalau sayang pasti bertahan dan yang bertahan pasti sayang" itu semua adalah muntahan kadal.  Mereka pasti belom pernah ngerasain rasanya bertahan sok asik padahal keadaan udah serba ngebosenin banget.  Karena menurut gue ketika seseorang berada pada level kebosanan yang paling tinggi, pergi adalah jalan satu-satunya yang paling baik untuk dilalui.  Gue adalah tipe orang yang nggak suka maksain orang yang udah nggak nyaman untuk tetap tinggal.  Karena  itu semua nggak ada untungnya. Ibaratnya buat apa nulis-nulis pake tinta hitam ke kertas hitam, sama sekali nggak ada gunanya .  mereka juga  punya hak untuk pergi disaat mereka rasa keadaan udah terasa nggak nyaman banget untuk tetap bareng.   So its better to let it go than trying to hanging up around died-hearted people.  Be wise,  cinta gak sebegitu jahat nya, cuma terkadang orang yang sedang jatuh cinta suka bertindak berlebihan.  Rasa ingin memiliki manusia suka memaksakan apa yang seharusnya nggak boleh dimiliki.  Just let it go, karena merpati selalu tahu jalan kembali ke rumah.


Kayanya sampe disini dulu deh bahasan kita. Semoga ngerti aku nulis apa.. 
Thankyou ya udah nyempetin waktu untuk baca!!
Bye!!!