Jumat, 18 November 2016

TRAUMA

"Trauma leaves 'fingerprints' on the victim.  These don't fade when the bruises do."  -dr Ellen Taliaferro.

Kalian semua pernah punya trauma atau ketakutan akan suatu hal nggak? Something like hal yang sebenernya pengen kalian lakuin lagi, tapi nggak bisa kalian lakuin karena takut kejadian buruk bakal terulang lagi.  Gue setuju banget sama quote di atas.  Menghilangkan trauma itu nggak mudah.  Rasa sakit bisa aja mereda, tapi ingatan akan rasa sakit itu bakalan terus ada dan berakhir dengan trauma.  Like I did.

Honestly, di post kali ini gue bakal menceritakan sedikit trauma gue akan suatu hal yang menurut gue udah bener-bener nggak sehat lagi untuk di simpen.  Gue nggak tau, dengan menceritakan semua trauma gue ini akan membuat gue sedikit lebih berani dalam menghadapinya atau enggak.  But at least, lets try it..

So, belakangan ini gue punya masalah trauma dan takut bakal patah hati lagi.  Trauma sama hal-hal yang ujung-ujungnya nggak jelas.  Belakangan ini juga gue ngerasa jadi sangat sensitif sama omongan orang yang mungkin bertujuan baik, tapi malah gue salah artikan dan berakhir dengan gue yang berusaha cabut dari mereka. Gue adalah orang yang gampang banget fall into somebody's love.  Sederhananya, gue adalah orang yang gampang sekali jatuh cinta.  Gampang sekali.  Tapi gue juga bukan orang yang gampang ngelepasin hal yang menurut gue masih bisa diperbaiki.   Biasanya gue bakal berusaha mempertahankan sampe hal tersebut memang nggak bisa gue pertahanin lagi.  Melihat sifat gue yang sebegitu gampangnya, gue memang seharusnya nggak ngerasa susah untuk memulai suatu hubungan.  Tapi patah hati gue belakangan ini bener-bener buat gue trauma dan bener-bener buat gue takut menjalani hal  yang sia-sia itu seperti yang udah-udah.  Gue nggak tau hal apa yang bisa bikin gue sangat amat takut untuk memulai status dengan seseorang.  Gue cuma ngerasa, setiap orang ya seperti itu.  Asik kemudian menjadi sok asik.   Come, spread the loves and then go.  Itu nggak adil. Beneran nggak adil.  Apalagi buat gue yang susah untuk mengakhiri hal yang udah bikin gue fall in love.

Patah hati belakangan ini sebenernya mengajari gue banyak hal.  Mengajari gue untuk tidak mudah jatuh cinta kepada seseorang dan jangan terlalu mudah untuk percaya dengan ucapan mereka.  Tapi ternyata, pelajaran-pelajaran yang gue dapet dari patah hati cuma membawa gue kedalam rasa takut yang menurut gue sama sekali nggak sehat.  Orang-orang bilang, mungkin ini semua karena gue terlalu lelah pernah beberapa kali menggantungkan harapan tapi kemudian harapan gue gak berujung atau mungkin gue lelah pernah memaksa baik-baik aja untuk suatu hal yang sebenernya merusak jiwa gue.
Tapi menurut gue, kata yang paling pas untuk mendeskripsikan perasaan gue adalah 'trauma'.  Iya, gue trauma harus cinta banget sama seseorang tapi kemudian mereka memaksa gue untuk 'dont love me like that'.  Padahal di awal mereka yang memaksa gue untuk jatuh cinta kepada mereka.  Gue bener-bener nggak suka posisi seperti itu.   Dan mungkin juga karena hal seperti itu yang bikin gue trauma dan akhirnya memilih untuk hati-hati ketika mau jatuh cinta sama orang.

Percaya atau nggak, setelah patah hati sialan itu gue pernah mencoba beberapa kali untuk falling in love with other boys.  Karena gue pikir, cara move on terbaik itu adalah dengan jatuh cinta lagi, rasain atmosfir kasmaran lagi dan memulai sesuatu dengan yang baru.  Ya, gue percaya itu berhasil.  Tapi karena patah hati sialan itu, gue jadi merubah beberapa hal dalam cara tersebut.  Salah satunya, gue jadi lebih selektif dalam memilih orang yang menjadi tepat gue men'jatuh'kan cinta.  Gue jadi sangat hati-hati dan nggak mau sampai jatuh kepada orang yang salah lagi.  Karena menurut gue, nggak ada jatuh cinta yang paling bangsat di dunia ini selain jatuh cinta sama orang yang salah.  Dan berita buruknya adalah, sifat kehati-hatian gue ini malah bikin gue menjadi orang yang 'negative thinker'.   You know, when you think negatively, all things will never be good for you to do. Lo bakal terus mencari-cari kesalahan mereka sampai akhirnya, lo akan berhenti dan kemudian mencari yang lain.  You never get enough for it.....

Di sisi lain, gue ngerasa sifat selektif gue ini adalah efek dari dimana umur gue yang telah mencapai posisi lelah kalau harus pacaran main-main dan ngulang-ngulang hal yang dulu sebenernya udah gue rasain sangat sering sekali.  Dan gue juga nggak bisa bohong , gue masih pengen ngerasain 'butterflies in my stomach', gue masih pengen ngerasain atmosfir lucu saat kasmaran dan ngerasain asiknya saling mengenal.   Tapi gue hanya ingin sebatas itu doang, ketika hubungan gue mencapapai titik dimana salah satu diantara kita mulai menampakan sisi buruknya, disitu gue mulai takut untuk melangkah kedepan.  Dan akhirnya gue bakal berdiri disitu aja, nggak maju dan nggak mundur.  Gue bener-bener takut kalau gue milih untuk maju, kemudian semuanya gak berjalan sesuai pikiran gue, gue bakal berakhir patah hati lagi.  Gue nggak mau itu.. 

Itulah kenapa saat gue mencoba memulai berhubungan sama seseorang dan kemudian mereka menunjukan sifat 'sakit'nya, gue akan langsung memilih untuk mundur.  Itulah sebabnya kenapa gue nggak pernah memulai lagi dengan orang lain setelah itu. 

Gue paham kalau begitu  pada dasarnya yang 'sakit' sebenernya bukan mereka, tapi gue.  Gue yang nggak berani mengambil resiko dan gue yang sebenernya jahat.  Gue sangat sadar akan hal itu belakangan ini, itu sebabnya gue berhenti mencari 'enaknya' jatuh cinta sama  orang dan gue harus bisa memaksa diri gue lagi untuk nerima 'gak enaknya' jatuh cinta sama mereka.    Gue nggak bisa kalau cuma mau mgerasain enaknya dan menambah-nambah daftar karma yang bakal gue terima nanti.  Im done with it!  Dan okey, gue sedang berusaha mengembalikan 'gue' yang dulu sekarang.  Tapi gue rasa, gue butuh waktu dan orang yang bener-bener mau mencoba bareng-bareng.  Bukan orang yang cuma dateng, tebar cinta kemudian pergi.  Karena gue lagi nggak pengen nyumpahain orang.

Jadi inti dari cerita trauma gue adalah 'setiap orang memang punya trauma nya masing-masing.  Nggak perduli seberapa nggak masuk akalnya trauma itu, ketika kita menyimpan trauma emang akan sulit untuk dihilangkan.   Dan sekarang tugas kita adalah, gimana cara kita untuk nggak ngebiarin trauma itu mengambil alih pikiran kita.  Dengan kata lain untuk gue pribadi, gue udah nggak mau lagi negative thinking ke orang.  Ya, kalau mereka bakal jahat nantinya itu urusan belakangan.  Yang penting sekarang kita harus ngasih kesempatan orang yang meminta kepercayaan kita untuk dipercayai. Tapi bukan berarti lo semua harus percaya-percaya aja apa yang dia bilang. Nggak gitu. Percaya seadanya aja. Karena hati itu berbolak-balik.  Bisa aja minggu ini dia yang cinta banget sama lo, tapi minggu depan bisa aja kalian seperti orang yang nggak pernah punya urusan.  Hell.

Sekarang ini, hal itu yang gue terapkan sama diri gue sendiri.  Gue percaya sama apa yang sedang gue jalani sekarang ini, masalah akhirnya gimana, apa gue bakal dijahati atau gue yang jahat ke orang, gue ngga mau mikirin hal itu dulu.  Gue percaya "what goes around, comes around". Jadi anggap aja kalau kita dijahatin sama orang, mungkin aja dulu kita pernah nggak sengaja atau sengaja nyakitin orang itu dan gitu juga sebaliknya.  Sekarang gue harus ngerubah mindset kuno gue tentang takut patah hati lagi itu. Mau nggak mau gue harus siap.  Disakiti atau menyakiti dua-dua nya adalah resiko dalam berhubungan.  Dan sekarang tinggal nunggu orang yang bener-bener siap aja ngajak gue mencoba lagi, nggak mesti janji bakal terus baik-baik aja, karena gue yakin itu nggak mungkin. Tapi cukup bantu gue bangun kembali rasa percaya gue, bantu gue mengahadapi rasa takut gue sama patah hati and then let time do the rest. That's it!  Hehehe'

So guys, mungkin segini dulu aja cerita gue.  Gue nggak tau setelah ini apa bakal ada yang berubah di kesaharian gue, selain perubahan mindset kuno gue itu. Hahahaha.
Thanks for read it anyway..

Hug & kiss,

Vega

Tidak ada komentar:

Posting Komentar